Bianglala Satu Warna: S.O.S

Guys, gue bingung nih. Untuk pertama kalinya gue terbentur sama yang namanya penggunaan kata-kata. Tiap gue nulis, rasanya kata-kata yang gue gunakan itu nggak tepat.

Untuk satu scene aja, kali ini gue udah menghabiskan beberapa hari sejak postingan terakhir. Dan sampai saat ini tulisannya belum kelar juga.

Gue ragu sama tulisan gue. Udah ditulis, gue baca dan gue malu sendiri bacanya. Gue nggak nyaman bacanya karena beberapa kata yang digunakan. Bukannya apa-apa, dilanjutan cerita berikutnya, kalian pasti sedikit banyaknya udah tahu gambaran alur selanjutnya kayak gimana dari postingan sebelumnya.

Dalam adegan yang “you-know-what-I-mean”, terselip kata-kata cabul. Dan yang namanya orang lagi “ehem-ehem” gue rasa itu wajar kan? Gak mungkinkan dalam keadaan begitu kita masih menggunakan bahasa kiasan atau bahasa EYD. Gila aja!!!😀

Masalahnya, sejak awal cerita ini bukanlah sebuah cerita yang banyak mengumbar kata-kata vulgar dan eksplisit. Jadi pas gue baca, kok rada aneh gitu. Nggak sesuai dengan pemilihan kata-kata di postingan-postingan sebelumnya.

Nah menurut kalian gimana?

1. Tetap menggunakan bahasa cabul (ex: kont*l)
– Dengan resiko ceritanya kek cerita esek2 jadinya, membuat cerita yang sangat biasa ini makin turun kualitasnya.
+ Tapi sesuai keadaan orang ML kek gimana. Berasa real. Hanya digunakan dikalimat langsung (yang mana semua kata2 cabul itu keluar dari ocehannya Mario)

contoh kalimat: “Ayo Yah, sodok Oh. Oh pengen kontol Ayaaahhh…” desah Mario.

2. Tetap menggunakan bahasa kiasan
– Dialog-nya kurang real. Mana ada orang ML pake bahasa indonesia yang baik dan benar?
+ Pemilihan kata sesuai dengan pemilihan kata-kata seperti postingan sebelumnya. Jadi kualitas kata tetap.

Contoh kalimat: “Ayo Yah, masuki Oh. Oh pengen punya Ayaaahhh…” desah Mario.

Nah, kalian nyamannya penggunaan bahasa yang mana?

Mohon partisipasinya. Makin cepat kalian menyampaikan pendapat kalian, makin cepat juga updaten selanjutnya meluncur.

Help Me!!!

15 thoughts on “Bianglala Satu Warna: S.O.S

  1. angelofgay 08/25/2013 pukul 5:50 am Reply

    Jadi beneran y ehem”nya ama si Ayah? Pake embel” syarat gak tuh? Penasaran🙂

    Apa adanya aja kalo kt g sih bro.. Lagian emang si Mario kan kalo ngomong kyknya emang agak slengean kan? Gak lucu jg kyknya kalo dibagian percakapan swkt ehem”, pake EYD hehehe.. Kalo bukan dibagian dialognya, agak sedikit eyd gpp lah. Ditunggu bagian hot-nya hohoho

  2. Dan 08/25/2013 pukul 6:08 am Reply

    Halo kak, aku Paranoid di BF nih. gimana kalau pake bahasa Daerah aja kak? Pake bahasa cabul juga nggak apa apa kalau sisi Mario, kalau Johan mungkin agak agak harus di tahan ya kak.. Ini memang bahasanya nggak sevulgar cerita esek esek, tp pas fantasi Mario berjalan baik kok kata katanya. Jadi tetap dengan ciri Mario yg binal dan Johan yang pasif kak.. Aku tunggu lemonannya Johan sama Marioooo #siap sedia tissue sama handbody :3 kaau Johan jangan ngomong K*nt*l kak, penis aja atau kejantanan seperti “Kamu mau apa Mario? Ka.. Kamu mau mengoral penis ayah?” “Boelhkan yah? Punya ayah menggugah selera” kalau kata kontol cukup dalam POV aja kak.

  3. yoedi16 08/25/2013 pukul 7:19 am Reply

    gw lbh seneng sih yg lbh realistis..
    aga vulgar. cmn jgn berlebihan…tp ya apapun jd nya nanti gw sih fine2 aja

  4. PUTTRA P 08/25/2013 pukul 7:49 am Reply

    ehmm mungkin dialognya jangan terlalu ekstrime,,biar gk terlalau vulgar bisa di tambah narasi aja,,jatohnya kita bisa bayangin yg dilakuin mereka🙂

  5. bebongg 08/25/2013 pukul 8:09 am Reply

    pilih yg aman, yg pilihan no 2 tadi..
    jgn vulgar2 bgt lah ya.. kya yg dulu aja, arjun : ayah junior , marjun : mario junior..
    gitu aja bang..
    cabul juga gpp sih, kl di liat sikonnya sih..
    tapi yahhh.. jgn keterlaluan, kan di cerita sblum2nya, yg TWN sama yang Perjaka Playboy itu, gak vulgar2 bgt kan kata2nya..😉

  6. sasukechan 08/25/2013 pukul 8:41 am Reply

    kalo untuk penggambaran karakter gw rasa gak masalah ya agak2 cabul, justru aneh aja kalo adegan ml dg kata2 sopan. lain kl dilihat dr pov johan.

  7. Chochowlatte 08/25/2013 pukul 10:01 am Reply

    vulgar gpp dh asalkan pembaca puas :3

  8. zeamays 08/25/2013 pukul 12:28 pm Reply

    Wooow ini toh masalahnya. Pantes ngga update agak lama.

    Btw, gue mau minta maaf dulu karena selama ini jadi silent reader. Tapi aku silent reader yang rajin loh. Sehari bisa 3x ngecek situs ini buat liat update. Karena, suka bangt sama cerita yang lu tulis. Sangat suka.

    Untuk permasalahan lu, menurut gue ngga ada salahnya pakai bahasa “kotor”. Toh emang itu kebutuhan dari ceritanya. Kalau emang ngga nyaman, disensor aja pake *. Toh maknanya kita tetap paham sebagai pembaca. dan menurut gue lagi, itu ngga ngebuat cerita lu jadi cerita esek2 murahan karena kita pembaca udah suka sama cerita lu sebelum ada adegan itu. Kita suka cerita lu karena alurnya dan bahasanya emang enak buat dibaca dan diikutin.

    Begitu pendapat gue. Tapi semuanya balik ke lu. Yang penting, ditunggu banget kelanjutan ceritanya. Semangaaaat !!!

  9. emoniac 08/25/2013 pukul 2:00 pm Reply

    yah bang ngapain bingung –‘
    kan udah nulis tuh yg vulgar pas bagian si mario mimpi..
    kayak gitu aja gpp..

    sama kayak diatas bisa ampe lebih dari 3x buka web ini stiap hari sangking nunggu postingannya😀

    semangat nulisnya ya bangg…

    GANBATTE

  10. brownice 08/25/2013 pukul 2:02 pm Reply

    Menurut gw ga ada salahnya pakai opsi no 1. Memang ceritanya nuntut hal itu kok. Klo dipaksa memakai opsi no 2 malah jatuhnya aneh. Mana ada org yg ml pakai bahasa sopan. JMO

  11. radit 08/25/2013 pukul 2:26 pm Reply

    imo kalo memang scenenya mendukung dan konteksnya memang membutuhkan kosakata vulgar ya sah2 aja…dengan penggunaan kosakata vulgar kan bukan berarti menurunkan kualitas dari cerita lo yang keren ini😀

    yah pokoknya senyamannya lo nulis aja bray…

  12. arixanggara 08/25/2013 pukul 4:11 pm Reply

    kalo gue bang, milih 2nd option

    alasannya biar gx terlalu menjerumus ke cerita esex” kebanyakan, ni cerita kan udah bagus banget masak harus dirusak dengan kata2 frontal

    kayaknya dengan istilah yg abang masukin, ceritanya tetep keren dehhh..!!!

  13. gemameeen 08/25/2013 pukul 4:56 pm Reply

    yg real aja lah, gak kiasan jga gpp..

  14. adi 08/26/2013 pukul 8:22 am Reply

    pake trik bercerita gak terlalu detail dan eksplisit. toh yg penting maksud penulis tersampaikan. biar tetap linier dgn cerita sebelumnya (softcore). kalo memang pengen baca cerita eksplisit dan hardcore, kan sudah ada cerita @santay yg lain.
    tapi tetep, semua terserah penulisnya.

  15. ray_har 08/26/2013 pukul 9:31 am Reply

    telat ya kalo mau komen sekarang, udah ada postingan baru tuh ^_^ hehe tp gue cuma mau bilang kalo gue lbh suka yg natural ajaa, kalo emg hrs vulgar ya gpp deh🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: