Si Perjaka dan Si Playboy Chapter Six

WARNING!!! This story contains explicit sex and erotic scenes😀

Julian tahu saat ini akan datang. Itu adalah pertanyaan yang logis, dan rencana untuk melepas keperjakaan secara wajar dan nyaman pada kencan semalam tampaknya bukan alasan yang tepat. Bagaimana dia bisa mengetahui momen itu akan menjadi momen yang luar biasa tentang bersatunya dua badan, dua roh. Sialan.

“Aku tak tahu akan seperti ini. Selama ini aku selalu merasa kalau kehidupan meninggalkanku di belakang. Aku takut untuk pergi berkencan dengan semua pria, ketika aku terus bertanya-tanya sejauh apa hubungan yang akan kami lakukan. Memikirkan apakah dia pria yang tepat untuk bercinta denganku sudah membuatku gila. Kebanyakan temanku sudah menyerahkannya ketika mereka remaja.”

Mike menggelengkan kepalanya.

“Aku cukup yakin kau perjaka tertua yang pernah kutiduri.”

“Wah, terima kasih.” Julian tersenyum malu, meskipun seharusnya perasaannya tersinggung.

“Tidak, kau tahu apa yang aku maksud. Aku hanya tidak tahu harus berpikir apa.”

“Aku juga. Terutama setelah beberapa jam terakhir. Aku sudah kehilangan…” Dia menyeringai. “Thanks Mike.”

“Sama-sama.”

Julian tertawa.

“Bagaimana kita bisa bersikap formal? Aku secara khusus meminta pria jenis playboy, seorang pria yang berkencan dengan orang yang berbeda setiap minggu, jadi pasti dia pria yang berpengalaman, tapi aku mungkin tidak akan terlalu menyukainya. Dan lihat siapa yang mereka kirim untukku! Ses Anna memiliki banyak pemahaman, dia mengirimkan padaku seorang pria yang baik hati seperti mu, pria yang sangat berbakat. Oh, ini rasanya luar biasa.”

Mike menjalankan jarinya dari atas dan ke bawah lengannya, bahkan nyaris menyentuhnya.Tapi belaian itu mengirimkan getaran hingga ke bawah tulang punggungnya. “Kau tahu, Mike. aku merasa sepertinya aku perlu mandi.”

“Oh, silahkan.”

Julian menarik lengannya.

“Aku juga akan mandi sebelum kita pergi.”

Ini sudah berakhir, tapi ia akan menjadi lebih berani. Julian sudah mendapatkan apa yang dia inginkan, dan mungkin bahkan lebih banyak dari pada yang seharusnya dia bayar. Dia tidak boleh serakah dan berharap lebih…

Mike meluncur ke tepi tempat tidur dan mengulurkan tangannya. “Tidakkah kau ingin mandi bersamaku, Julian? Kamar ini memiliki kamar mandi yang luar biasa dengan shower berikut jet air disetiap sisinya. Aku melihatnya ketika aku pertama kali masuk…”

Bercinta lagi, Julian nyaris bersorak?! “Oh, ya, kedengarannya bagus. Aku selalu ingin mencoba mandi seperti itu,” sambut Julian. Ia melengkungkan alisnya dengan seringai jahat pada bibirnya. Julian tersenyum kembali.

“Tapi aku pikir kamu memiliki lebih dari sekedar mandi di pikiranmu,” ucap Julian dengan nada mengejek.

Mike terkekeh seraya mengambil tangannya dan menggandengnya ke kamar mandi.

“Mari ikut aku, good guy, dan aku akan menunjukkan padamu apa yang bisa aku lakukan padamu dengan semua jet streaming.”

Napas Julian tercekat. Tubuh Mike yang telanjang di bawah sinar lampu bagai sebuah pahatan patung yang indah. Seolah-olah diukir dengan kehangatan, marmer hidup, setiap bidang dan sudut menarik matanya untuk melihatnya. Julian membiarkan Mike berjalan terlebih dahulu menuju kamar mandi dan sementara Mike menyiapkan kamar mandi dan menyesuaikan suhu dan jet streaming. Ketika Mike bergerak, Julian melihatnya meregangkan otot-otot di bawah kulitnya. Dalam cahaya terang kulit kecokelatan kencangnya nampak sempurna.

Sepertinya tidak ada cahaya yang tidak sempurna untuk Mike. Bagian belakang tubuhnya menakjubkan dan sebelum ia menyadari itu, Julian mengulurkan tangannya dan meletakkannya ke masing-masing pantat Mike, ini…luar bisa.

“Suka dengan apa yang kau lihat, eh?” Mike tertawa rendah dan membuat tangan Julian bergetar.

“Itulah yang akan aku lakukan,” desis Julian sambil meremas kuat bongkahan pantat kenyal itu. Darahnya seketika bernyanyi dalam pembuluh darahnya. Ia menginginkan Mike lagi, segera. Dan apa yang telah Mike rencanakan dengan mandi bersama dengan dua bangku mengundang dikedua sudut?

Mike menatap Julian melalui bahunya kemudian berbalik untuk memandangi wajahnya. Oh ya…Mike senang melihatnya lagi. Kejantanan Mike menjorok langsung keluar dari tubuhnya, sudah benar-benar keras dan ada setetes cairan di ujungnya. Julian mengulurkan jari ragu-ragu untuk menyentuhnya, membersihkan sekitar kepala penisnya, lalu memasukkan jarinya itu ke mulutnya.

Mike menatapnya, dan Julian bertanya-tanya apakah dia telah melakukan sesuatu yang salah, tapi Mike menarik Julian kearahnya dan meletakan mulutnya di telinganya nafas hangat membelai kulitnya. “Aku sangat menyukai caramu…”

“Aku juga. Kau tahu, ketika kau tertawa, dengan mulutmu diatas nipple-ku tadi, itulah yang membuatku orgasme yang pertama kalinya.”

“Benarkah? Aku penasaran. Aku ingin tahu di mana lagi aku bisa meletakkan mulutku dan membuatmu orgasme lagi.”

Mata Julian melebar, dan dia lupa untuk bernapas. “Aku bisa memikirkan beberapa tempat lainnya,” kata Julian, mengejutkan dirinya sendiri dengan responnya yang cepat.

“Mmm,” Mike menciumi leher Julian. “Dan kita akan melakukannya, Sayang, tapi pertama-tama mari kita lihat seperti apa kamar mandinya.”

Julian mengikutinya ke kamar mandi. Kamar mandinya luas lebih luas dari kamar mandinya di rumah dan memiliki setidaknya berisi selusin jet yang siap menembakkan air. Ada dispenser di dinding diisi dengan sabun cair/shampoo dan Mike mengulurkan tangan dan mengisi tangannya dengan sabun licin, dan menggosok tubuh mereka bersama-sama untuk menciptakan wangi busa hijau apel.

“Berbaliklah.” Gelembung yang berlimpah diantara jari-jarinya, dan ia berbalik menghadap ke dinding belakangnya, tangannya bertumpu pada permukaan ubin putih. Mike meletakkan telapak tangannya di punggung atas dan mulai mengusap dirinya dengan tangannya yang besar, busa tergelincir turun dan berjalan diantara pantatnya. Ketika Julian gemetar, Mike bertanya, “Apakah kau suka?” Mike berlutut dan terus menggosok busa di punggung dan jari-jarinya membelai pantatnya.

Ujung jari-jari Mike bergerak di antara belahan pantatnya, membelainya hingga Julian menahan nafasnya, dan meskipun ia tegang dan menunggu Mike untuk menyentuhnya lebih lanjut ke hole-nya, tapi Mike hanya terus membasuh kakinya yang berdiri. Mike tetap berlutut dan memberikannya sedikit dorongan. “Duduk.”

Mike sudah cukup menuntut. Julian menyukai itu dan dia sangat menyukainya. Dia tidak yakin apa yang harus ia katakan tentang dirinya sendiri, tetapi berhadapan dengan seorang top yang benar-benar panas dan sedang melayaninya merupakan hal yang hebat. Julian duduk di bangku dan mengangkat salah satu kakinya.

***

8 thoughts on “Si Perjaka dan Si Playboy Chapter Six

  1. bebong 07/13/2013 pukul 11:50 am Reply

    sebentar… *ngelap darah dari idung*
    aduhh bang ini gue nunggu buka baru baca ini cerita :> emm.. Emm.. Emm.. Emm.. Emm..

    Ya udalaa kaga tau mau komen ap sbnernya..
    *ngelap idung lagi*
    juliaaaaann… Aaaaaa

    • sisipelangi 07/13/2013 pukul 2:32 pm Reply

      @bebong knp mesti pas buka? masa cwe gak bs nahan perasaan sih?? :p

  2. kimHyeSup 07/13/2013 pukul 1:33 pm Reply

    auw…
    *nosebleeding* *lap hidung*
    mantap bgt!
    Julian ternyata pervert bgt!
    Oya bang santay, yg slave ama bianglala dilanjut jg donk..

    • sisipelangi 07/13/2013 pukul 2:34 pm Reply

      @kim slave n BSW-nya lagi on processing dek…

  3. bebong 07/13/2013 pukul 8:49 pm Reply

    emmm.. Anu.. Anu.. Emm,
    oke deh jujur aku ini mah.. Kan takut puasanya batal bang, u.u suka kepikiran sama ceritanya bang u.u
    trus suka deg2an juga.. Hehehe😄
    *blushing*
    bikin mike cinta sama julian ya bang😉

    • sisipelangi 07/14/2013 pukul 2:02 am Reply

      @bebong oohh gitu. Pikir kalo fujo yg baca bakal beda, wkwkwk.

      Kita liat aja nanti yah. Ceritanya udh kelar. Tinggal di posting aja…

  4. bebongg 07/15/2013 pukul 8:51 pm Reply

    ayooo bangg.. buruan diposting😉
    trus nanti fokus di blianglala 1 warna, bikin jo sama mario kaya mike sama julian😉 *errrr*
    ihhh… adegannya pasti sweet deh. :*

    • sisipelangi 07/16/2013 pukul 2:34 am Reply

      @bebong hahaha. Gak kebayang kalo jo jd binal bel…😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: