Cerpan: I’m A Slave for You Part 1

I’m a Slave for You

Sudah hampir sepuluh menit Wahyu menunggu Regi keluar dari gerbang sekolah. Tapi tetap aja sampai detik ini tuh anak nggak juga muncul batang hidungnya.

“Kemana sih? Katanya sebentar lagi…” gerutu Wahyu.

Selagi asyik menunggu, tiba-tiba datang seorang cowok, berseragam SMA juga, menghampiri.

“Hey, lagi nunggu siapa?” tegur tuh cowok.

Wahyu menoleh. Di hadapannya berdiri cowok cakep, facenya imut tapi terkesan badboy.

“Nunggu teman,” jawab Wahyu sambil tersenyum ramah.

“Nama teman elu siapa? Gue juga disuruh teman gue nyari temannya nih…” tanya tuh cowok lagi sambil meneliti Wahyu dari atas ke bawah berulang-ulang.

“Regi.”

“Regi?! Wah, berarti elu orang yang gue cari! Yuk, ikut gue!” cowok itu langsung menarik lengan Wahyu memasuki area sekolah.

“Eeh, eehh…”

“Regi ada di taman belakang sekolah. Dia gak bisa keluar sekarang, makanya dia nyuruh gue cari elu,” beritahu tuh cowok sambil berjalan sedikit tergesa.

“Oohhh…” gumam Wahyu.

Cowok itu membawa Wahyu ke sebuah taman sekolah yang sepi. Otomatis ia celingak celinguk mencari keberadaan Regi. Gak ada seorangpun di sana.

“Mana Reginya?” tanya Wahyu.

“Elu duduk di sini dulu, gue panggilin dia,” tuh cowok menunjuk bangku taman yang dinaungi pohon rindang dan dikelilingi tanaman bongsai yang dibentuk sedemikian rupa.

Wahyu mengangguk. Cowok tadi melesat ke belakangnya.

Baru saja duduk, Wahyu tersentak saat tanpa disangka-sangka sesuatu menekan lehernya keras dari belakang. Spontan ia mendongak untuk mengetahui siapa yang udah nyerang dia.

Ternyata cowok tadi! Sekarang ia menyeringai, memamerkan senyum manis dan matanya yang berkilat.

“E…elu…?”

“Diam! Turuti aja apa mau gue kalo elu nggak mau kena masalah!” bisik tuh cowok dengan nada mengancam.

“S-si–”

“DIAM!!!” bentak tuh cowok sebelum Wahyu menyelesaikan barang satu kata. “Tempat ini udah sepi, jadi gak ada yang bakal nolong elu. Makanya turuti aja keinginan gue, okey?!”

Wahyu menatap cowok itu garang.

“Gue cuma pengen nyium elu…” desis cowok itu.

“???”

Cowok itu dengan gesit melompat dari belakang dan sekarang duduk di samping Wahyu.

Wahyu menoleh dan terkejut dengan kegesitan tuh cowok.

Tanpa aba-aba tuh cowok langsung mendekatkan wajahnya ke bibir Wahyu sekaligus menarik kepala Wahyu mendekat ke wajahnya. Ia mencium bibir Wahyu.

Wahyu langsung mengatup giginya. Mata tuh cowok berkilat marah. Ia melerai pagutannya dengan kasar.

“BUKA!!!”

Wahyu tak bergeming.

Cowok itu mencengkeram kedua pipi Wahyu hingga mulutnya terbuka.

Lagi cowok itu menggempur bibir Wahyu. Memagutnya dengan ganas sambil tak lupa melesakkan lidahnya ke dalam mulut Wahyu.

Mereka berciuman beberapa menit saja sampai cowok brengsek itu melerainya dengan mimik wajah puas.

“Oke, thanks. Bibir kamu rasanya manis,” kata cowok itu sambil menjilati bibir bawahnya.

Rahang Wahyu mengeras. Ia mengepalkan tangannya dan mengangkatnya cepat. Sayang sebelum menuju sasaran, tinjunya keburu ditangkap.

“Nggak perlu sebrutal itu. Gue cuma minta ciuman aja kok…” kata tuh cowok santai.

“Elu pikir gu—”

“Gue cabut ya!” potong tuh cowok. “Atau mau bareng?” ia berdiri di samping Wahyu dengan muka tak bersalah.

“Panggilin Regi!”

“Regi siapa? Gue gak kenal!”

Wahyu mengerutkan jidatnya.

Cowok itu terkekeh dan berlalu meninggalnya dengan langkah gontai.

***

“Hey, elu kemana aja??? Katanya nunggu gue di gerbang!” cerocos Regi.

Wahyu nggak merespon cerocosan Regi barusan. Ia berjalan dengan lesu.

“Kenapa sih? Kok elu dari dalem?”

“Elu kenal sama…”

“Sama siapa?”

Wahyu terdiam. Gimana dia mau cari tahu tentang si brengsek tadi? Namanya aja dia kagak tahu!

“Ah, lupakan!” pungkas Wahyu kesal. “Pulang yuk! Lama amat sih elu?!”

“Biasanya juga gitu… Eh, itu leher elu kenapa merah-merah gitu?” Regi menunjuk leher Wahyu.

Hmm, pasti karena tekanan cowok gila tadi deh, gerutu Wahyu dalam hati.

“Gak apa-apa. Leher gue gatel,” bohongnya sambil meneliti orang-orang di sekitarnya. Berharap bisa menemukan cowok yang tadi.

“Ooohhh, yuk cabut!” ajak Regi.

***

Beberapa hari setelah kejadian itu, Wahyu masih nggak bisa melupakan pelecehan yang dialaminya. Ia kebingungan bagaimana mencari tahu siapa cowok brengsek itu, tapi sampai sekarang belum menemui titik terang. Padahal hampir setiap hari ia menyambangi sekolahan si Regi hanya untuk bertemu lagi sama tuh cowok. Sayangnya tuh cowok seakan menghilang tanpa jejak. Wahyu pun berusaha melupakannya. Berusaha menghapus kejadian itu dan menganggapnya nggak pernah ada.

Satu bulan setelah kejadian itu…

Wahyu lagi males-malesan di kamarnya saat pintu kamarnya diketuk.

“Siapa??? Masuk!”

Ternyata Regi.

“Eh, mo kemana elu? Gaya amat sih… Mo kondangan ya?” tegur Wahyu sambil memperhatikan Regi yang gaya abis.

“Gue mo ke pesta ultah teman nih, Yu…”

“Terus ngapain elu kesini? Bukan gue yang ultah kok…” canda Wahyu.

“Temanin gue ya?”

“Hah???”

“Ayolah. Gue gak mau sendirian.”

“Ogah ah! Gue kan gak kenal sama teman elu itu…”

“Nggak apa-apa. Acaranya itu rame banget lho. Yang diundang banyak. Jadi santai aja…”

“Ogah, ogah!”

“Plis dong…”

“Kenapa nggak sama teman sekelas elu aja? Mereka diundang juga kan?”

“Iya. Mereka juga banyak yang bawa teman dari luar sekolah. Jadi ayolah…”

“Gue tetap nggak mau ah.”

“Sebentar aja. Kalo ada elu gue ada teman ngobrol…”

“Eh, emang elu di sekolahan kagak ada teman ya?”

“Gak ada yang seklik elu, hehehe…”

“Alesan aja elu. Ya udah, gue ganti baju dulu! Tapi jangan lama-lama ya!”

“Iyaaa…”

Di pesta ultahnya teman Regi…

“Widih, rame amat sih, Bro? Sweet seventeen ya?”

“Yup.”

“Pantesaaannn…”

Regi menaruh kado ke tempat yang telah disediakan.

“Kok kadonya nggak dikasih langsung ke orangnya sih? Yang ultah mana?” tanya Wahyu.

“Lagi di dalem kali…”

“Ooohhhh… Terus kapan nih mulai acaranya?”

“Bentar lagi palingan.”

“Terus kita ngapain nih?”

“Hmmm, duduk di sana aja yuk?” ajak Regi sambil menunjuk ke arah meja dan kursi di tepi kolam renang.

Wahyu mengangguk.

Mereka berdua berjalan ke arah tempat yang dimaksud.

“Bro, pinjem hape elu dong? Pulsa gue abis nih…” kata Regi saat mereka baru saja sampai di tepi kolam renang.

“Huhhh, percuma hape keren kalo kagak ada pulsanya!!!” ledek Wahyu sambil menyodorkan hapenya.

Regi meletin lidah.

Tiba-tiba ada dua orang yang berlari-lari ke arah mereka. Orang yang dikejar tanpa sengaja menabrak Wahyu dan membuatnya kehilangan keseimbangan. Mereka berdua tercebur ke kolam renang dengan sukses. Semua langsung heboh dan berbondong-bondong mengelilingi mereka.

“Shit!” gerutu Wahyu sambil berjalan menuju tepi kolam. Begitu juga cowok yang tadi menabraknya.

“Maaf, gue nggak sengaja…” kata tuh cowok.

Wahyu nggak jawab. Ia udah kelewat marah, kesal dan malu atas kejadian konyol ini.

“Pulang yuk!” Wahyu menarik lengan Regi.

“Ee..eee…”

“Nggak usah pulang. Kita ganti baju aja,” usul cowok yang ikutan nyemplung tadi.

“Ganti baju? Emang elu pikir gue bawak baju ganti apa?!”

“Sssttt…! Tenang. Ken ini sepupu yang lagi ultah…” bisik Regi.

“Ohhh…”

“Yuk ikut gue! Elu pake pakaian gue aja,” ajak cowok yang bernama Ken itu.

“Ayo gih!” Regi mendorong punggung Wahyu.

“Pulang aja yuk!”

“Ayolah. Acaranya bentar lagi dimulai,” tahan Regi sambil memberikan hape ke tangan Wahyu.

“Oohh, hape gue! Untung tadi ada di elu!!!” seru Wahyu girang.

Regi senyum.

“Ayo!” ajak Ken lagi.

“Oke deh!” Wahyu mengiyakan.

***

Ken membawa wahyu menyusuri semacam ruangan panjang yang pada temboknya dihiasi beragam lukisan. Di ujung ruangan itu, ada belokan kecil. Hanya berjalan beberapa langkah dari sana, terdapat sebuah tangga besar, megah dan kokoh. Ken menapaki tangga dengan sedikit tergesa. Wahyu yang berjalan di belakang dia ikut-ikutan mempercepat langkah, meskipun badannya terasa kaku kedinginan sebab pakaian yang ia kenakan basah dan sekarang terasa lengket di badannya.

Di puncak tangga, Wahyu bertemu lagi sama satu ruangan. Nggak seberapa luas. Cuma cukup untuk seperangkat sofa dan satu buah kursi santai.

Ken menyebrangi ruangan itu dan berdiri di depan sebuah pintu yang tertutup rapat. Ia lantas mengetuk pintu tersebut.

“MASUK!”

Ken memutar gagang pintu. Setelah pintunya setengah terbuka, ia mengajak wahyu masuk. Wahyu pun masuk dengan canggung.

Sebuah kamar yang sangat rapi. Didominasi warna putih dan terasa nyaman, tapi sedikit dingin. Seseorang entah siapa, berdiri membelakangi mereka. Orang itu memandang keluar, tepatnya ke arah taman bunga beserta kolam kecil yang warna airnya berpendar keemasan tertimpa cahaya lampu taman di bawah sana.

“Oke, elu tunggu gue di sini ya. Gue ambil pakaian dulu,” kata Ken ke Wahyu.

Wahyu mengangguk. Ken pun keluar kamar dan menutup pintu dari luar.

Ruangan terasa hening. Wahyu berdiri di dekat pintu sambil memeluk tubuhnya sendiri.

“Well, welcome to my house, Toy…” tiba-tiba cowok itu membuka suara.

Wahyu menatap ke arah cowok itu lekat. Siapa dia? Gumamnya dalam hati.

Dengan gerakan dramatis, cowok berpenampilan rapi dengan kemeja putih dan celana dasar hitam yang pas di badannya itu, berputar menghadap Wahyu.

“Senang lihat elu lagi…” cowok itu memamerkan senyum manisnya.

Wahyu terbelalak.

“Elu…?!” Inikan cowok brengsek itu??? Desisnya dalam hati.

“Ya, ya…” cowok itu mengangguk-angguk pelan.

“Elu siapa?” tanya Wahyu langsung. Kali ini ia harus tahu nama tuh cowok biar dia bisa laporin ke polisi.

“Rizky.”

“Yang punya acara?”

“Yup…” Rizky memasukkan kedua tangannya ke dalam saku celana sambil berjalan menghampiri Wahyu dengan langkah gontai.

“Oohhh, jadi elu kenal dong sama Regi?”

“Regi? Ya…”

“Sialan! Gue bakal bilang ke dia apa yang udah elu lakuin ke gue!” ancam Wahyu.

Rizky terkekeh. “Eh, kok elu basah-basahan gini sih? Pengen ngegoda gue ya???” Rizky mengulurkan tangannya ke wajah Wahyu. Ia membelai bibir Wahyu yang terasa dingin.

Wahyu tersentak. Ia baru ingat tujuannya ke sini ingin ganti pakaian. Ia langsung melesat ke pintu dan memutar gagang pintunya. Tapi ternyata terkunci.

Rizky terkekeh.

“Kenapa?” Rizky berjalan mendekati Wahyu lagi.

Wahyu kembali mencoba membuka pintu.

“Pintunya udah terkunci,” kali ini Rizky yang memutar gagang pintu.

Gawat! Gimana nih??? Tanya Wahyu dalam hati.

“Biarin ajalah. Mendingan kita senang-senang aja di sini…” mata jahat Rizky berkilat.

“Elu udah ditungguin undangan noh di bawah,” Wahyu mengingatkan.

“Don’t care. Biar Ken dan yang lain menghandle semuanya…”

Wahyu mengerutkan keningnya. “Yang ultah siapa sih?”

“Gue.”

“Terus…”

“Gak usah dipikirin. Mendingan sekarang elu ikut gue ke sana!” Rizky menunjuk satu buah pintu di sudut kamar.

“Mo ngapain?” tanya Wahyu waspada.

“Elu kedinginan tuh! Mo ganti baju nggak?”

Wahyu mengangguk. Ia mengikuti langkah Rizky.

***

Sebuah ruangan dengan lampu pijar berwarna kekuningan menyebar ke seluruh ruangan yang hanya berukuran 3×3 meter. Di salah satu dinding ruangan terdapat banyak foto yang ditempel. Dan kesemuanya foto cowok. Di tengah-tengah ruangan terdapat meja cukup lebar tanpa alas dan tanpa sesuatu apapun di atasnya. Di salah satu sudut ruangan terdapat ranjang kecil berseprai putih. Di samping ranjang terdapat lemari cokelat. Ada pula rak-rak yang menempel di dinding, tepat di atas ranjang kecil tadi. Di rak tersebut ada banyak dasi, belt, ada selendang juga (?) dan cambuk (??).

“Mana pakaiannya?” tagih Wahyu.

“Di sini elu butuh pakaian?”

“Gue kedinginan, bego!” geram Wahyu.

“Oke. Pakai ini aja,” Rizky membuka satu persatu kancing kemejanya.

“Apaan sih maksud elu? Gue pakai kemeja elu itu?”

“Elu nggak mau?” Rizky urung melepas kemejanya.

“Gue serius! Maksud elu itu apaan sih?!” Wahyu mulai marah.

“Elu makin bikin gue nafsu…”

“Shit! Gue nggak mau main-main!!!”

Rizky mengelus tangkup bibir bawahnya sembari mendekati Wahyu.

Refleks Wahyu pun beringsut menjauh.

Rizky kembali mendekat. Wahyu terus menjauh.

GREP!

Rizky menarik pinggang Wahyu hingga menempel ke tubuhnya.

“Mau kemana sih? Di sini cuma ada satu jalan untuk keluar…” Rizky menunjuk pintu jalan mereka masuk tadi yang sekarang sudah tertutup rapat.

Wahyu meneliti ruangan itu lewat ekor matanya. Sial! Ruangan ini tanpa jendela. Bahkan ventilasi pun tak ada!!!

Rizky terkekeh, seakan tahu isi hati Wahyu yang lagi kalut. Ia menyandarkan tubuh Wahyu ke tepi meja. Lalu dengan gerakan lembut nan pelan, ia menggesekkan selangkangannya ke selangkangan Wahyu.

Wahyu langsung kaku. Sekelabat bayangan buruk melintas di benaknya. Nggak! Hal itu nggak boleh terjadi!!! Teriaknya dalam hati.

Sementara itu Rizky mulai mendaratkan bibirnya ke pangkal leher Wahyu. Menyerap semua lembab dari pakaian Wahyu dan membuatnya semakin bernafsu.

“Njing! Elu mo ngapain, eh?!” Wahyu mendorong dada Rizky keras hingga pelukan cowok itu terlepas.

“Santai, Bro…” Rizky mulai melepas ikat pinggangnya.

“Gue mo keluar. Gue nggak punya masalah sama elukan???”

“Ya. Kita nggak punya masalah. Gue justru pengen ngajakin elu senang-senang di sini…”

“Elu sakit jiwa ya? Gue gak kenal sama elu! Sembarangan aja elu memperlakukan orang…!”

“Gak semua orang. Hanya beberapa saja…” Rizky mendekati Wahyu lagi.

Wahyu langsung waspada.

“Wangi elu enak…” desis Rizky sembari menghirup napas dalam-dalam.

Wahyu tak menyia-siakan kesempatan itu. Dengan gerakan cepat ia mengarahkan pukulan ke wajah Rizky. Hantaman tepat mengenai rahang cowok itu sehingga ia terhuyung ke belakang. Benar-benar ingin membuat cowok itu tak berdaya, kali ini ia menyarangkan pukulan ke dada Rizky sebagai tambahan. Cowok itu tersungkur. Wahyu menyeringai puas.

“Gue gak punya urusan sama elu!” ucap Wahyu puas seraya melangkah ke pintu. Ia memutar gagang pintu dan sialnya dikunci!

“Mana kuncinya?!” teriak Wahyu.

Rizky yang tadi tersungkur, sekarang bangkit.

“Buruan, mana kuncinya??!!”

Rizky mengangkat wajahnya dan tersenyum. Senyuman nakal.

“Elu boleh juga…”

“Jangan main-main sama gue. Gue bisa bertindak lebih dari itu!” ancam Wahyu.

“Oh ya?” Rizky menghampiri Wahyu dan kembali menempelkan tubuhnya ke tubuh Wahyu.

“Gue nggak main-main. Tolong buka pintunya,” pinta Wahyu berusaha sabar.

“Buka aja sendiri kalo bisa…” tantang Rizky sambil memeluk pinggang Wahyu.

Wahyu menekan gigi-giginya dengan keras. Benar-benar pengen diberi pelajaran nih orang, geramnya dalam hati. Tapi ia tetap berusaha menahan emosi. Ia melepaskan pelukan Rizky.

“Plis, buka pintunya.”

“Soal itu sih gampang. Asal elu mau ‘main’ sama gue…”

“Main? Main apaan?”

“Main pejuh… Hehehe…”

“Haha. Gue serius nih…”

“Gue lebih serius! Kita main dulu, satu ronde aja cukup, terus elu boleh keluar!” Rizky membelai selangkangan Wahyu yang buru-buru ditepis.

“Gimana? Deal?”

“Elu benar-benar gak bisa dikasih hati ya! Nih!!!” Wahyu mengarahkan pukulan ke wajah Rizky. Tapi kali ini tinjunya berhasil ditangkap Rizky. Wahyu menggeram. Ia menekuk kakinya dan mengarahkannya ke perut Rizky. Lagi-lagi cowok itu bisa mengelak. Wahyu makin gusar. Ia mengangkat sikunya tapi sebelum ia melancarkan serangan, Rizky lebih dulu memiting satu tangannya ke belakang badan hingga bahunya tertarik ke belakang. Tidak hanya itu, kali ini satu lengannya lagi juga dipelintir ke belakang. Setelah itu tubuhnya ditekan ke tembok. Belum cukup, Rizky juga membenturkan kepala Wahyu ke tembok, sehingga ia sempoyongan.

Rizky lantas menarik Wahyu dan mendorong tubuh cowok itu ke ranjang. Wahyu terjerembab, tapi berusaha bangun.

“Sorry, sebenarnya gue gak mau nyakitin elu. Tapi elu mulai duluan sih… Bikin gue makin nafsu aja…” desis Rizky sambil menekan kepala Wahyu ke ranjang.

“G-gue—”

“Gue orangnya bisa lembut, bisa juga kejam. Tergantung lawan gue. Jadi elu silahkan pilih mau main kasar atau lembut, eh?”

Wahyu tak menjawab.

“Tadi gue udah minta baik-baik sama elu, tapi, yaaahhh, elu malah nyerang gue. So, gue gak bakal minta dua kali. Yang jelas, gue harus ngedapetin apa yang gue mau…” terang Rizky sambil menelentangkan tubuh Wahyu.

Wahyu menatap Rizky tajam. Dia nggak mau tunduk sama cowok itu.

Rizky mengangkat sudut bibirnya sedikit melihat ekspresi Wahyu. Dengan santai ia membuka kancing kemeja Wahyu satu persatu.

Wahyu tak bergeming. Tapi setelah jemari Rizky bergerak turun ke restleting celananya, ia berontak.

“Oh, elu masih melawan rupanya…” desis Rizky sambil menarik dua buah dasi dari gantungan rak. Ia lalu bergerak naik menindih dada Wahyu dan menyatukan lengan Wahyu ke atas kepala dalam satu ikatan kuat menggunakan satu dasi. Kemudian ia mengangkat pahanya sedikit dan membenamkan wajah Wahyu di antara selangkangannya beberapa saat sambil mendesah erotis.

Wahyu hampir kehabisan nafas dibuatnya. Untung saja aroma Rizky sangat harum dan maskulin. Jika beraroma pesing, mungkin ia sudah mengeluarkan seisi perutnya.

“Jangan berontak lagi!” Rizky memperingatkan sambil melepas kaitan jeans Wahyu beserta menurunkan restletingnya, dan menyusupkan kelima jarinya ke dalam jeans Wahyu. Ia meremas gundukan milik Wahyu.

“Belum bangun, eh? Tenang aja, bakal gue bangunin secepatnya,” seringai Rizky. Ia lalu menarik turun jeans beserta celana dalam Wahyu. Sedikit susah melepaskannya karena basah.

“Junior elu kedinginan nih. Perlu diangetin,” kata Rizky sambil membelai junior Wahyu yang lemas.

“Lepasin!”

“Hehehe…”

Rizky bergerak ke atas. Ia melepaskan kemeja Wahyu. Wahyu pun terlentang dalam keadaan telanjang bulat di hadapan Rizky yang nampak kelaparan.

Rizky mengangkat kedua kaki Wahyu, sehingga pantat Wahyu terekspos. Serta merta Rizky menjilat bibir bawahnya. Santapan lezat akan dinikmatinya sebentar lagi.

Tapi Rizky sepertinya tak ingin buru-buru. Tidak seperti biasanya, saat ini ia masih ingin berlama-lama bersama Wahyu. Ia masih ingin menikmati semuanya dari cowok cute di hadapannya kini. Meskipun sedikit liar, tapi ia menyukainya. Semakin Wahyu bertindak liar dan berusaha melawannya, libidonya semakin naik.

“And now…” Rizky membuka restleting celananya sendiri. Ia bergerak naik ke atas tubuh Wahyu. Bertumpu pada lutut di sisi kiri dan kanan leher Wahyu, ia mengeluarkan juniornya yang sudah berdiri. Ia menggoyang-goyangkan miliknya itu di depan Wahyu.

“Ini!” Rizky mengangkat kepala Wahyu dan mengarahkan juniornya ke mulut cowok itu.

Wahyu memalingkan wajahnya sambil mengatupkan mulutnya rapat-rapat.

“Blow me!” perintah Rizky.

Rizky tetap diam.

“Suck it!”

“No!”

“Suck…it!” Rizky memaksa Wahyu membuka mulutnya.

“Uhmppp…”

“Hisap! Jangan bikin gue marah!!!” bentak Rizky gusar.

Wahyu nggak perduli.

“Suck…it!” Rizky mencengkeram pipi Wahyu keras sampai mulut cowok itu terbuka. Saat terbuka, ia langsung melesakkan juniornya masuk ke dalam mulut Wahyu hingga cowok itu tersedak.

Wahyu yang tak terima membalas dengan menggigit junior Rizky. Karuan saja cowok itu langsung menjerit. Ia langsung saja mencekik leher Wahyu keras sehingga Wahyu terpaksa membuka mulutnya. Rizky pun segera mencabut miliknya dari mulut Wahyu.

“Sekali lagi elu kek tadi, gue gak bakal kasih ampun!” ancam Rizky sambil terus mencekik leher Wahyu.

“Elu dengar?!”

Wahyu tak mengangguk ataupun menggeleng.

“Oke. Sekarang lakukan dengan benar…” kata Rizky seraya melepas cekikannya di leher Wahyu. Wahyu pun segera menghirup nafas sebanyak-banyaknya.

“Ingat, do it well!” kata Rizky sambil kembali menuntun miliknya ke mulut Wahyu.

Kali ini Wahyu berusaha pasrah. Ia membiarkan Rizky “mengotori” mulutnya. Rizky pun tersenyum senang dengan kepatuhan Wahyu itu.

Puas memanjakan miliknya di mulut Wahyu, Rizky melirik bagian bawah tubuh Wahyu. Matanya berkilat senang.

Wahyu jadi was-was. Dasar perutnya terasa panas. Ia mencoba menghela nafas berkali-kali. Apakah ia akan melewati malam ini lebih buruk lagi dari yang tadi?

Rizky mencium paha, lutut dan betis Wahyu. Ia lantas mengangkat sebelah kaki Wahyu dan meremas pantat cowok itu dengan gemas.

“Gue mohon, plis…” pinta Wahyu karena sudah bisa membaca apa yang akan dilakukan Rizky selanjutnya.

“Eh? Elu pengen sekarang?”

“Bukan. Maksud gue, jangan lakuin itu… Gue nggak mau, plisss…”

“Kenapa? Bercinta itu enak kok…” ucap Rizky santai.

“Gue nggak mau. Gue belum pernah…”

“Wah, kebetulan! Elu belum pernah bercinta? Tenang, Boy, gue pencinta yang handal. Gue bakal ngasih pengalaman pertama bercinta ke elu yang dahsyat dan takkan terlupakan…” ucap Rizky sambil menepuk pantat kanan Wahyu.

“Nggak… Gue mohon… Gue nggak bakal cerita ke siapapun apa yang udah elu lakuin ke gue, tapi plis, jangan lakukan lebih lagi…”

“Sorry, Bro! Itu hidangan utamanya. So, enjoy it! Are you ready?!” Rizky melepas celananya ke lantai.

Wahyu menghela nafas sambil memejamkan matanya. Habis gue malam ini! Desis hatinya.

Rizky beringsut dan berdiri dengan lututnya di antara kaki Wahyu yang terbuka. Rizky mengambil sebuah bantal dan disisipkannya ke bawah pantat Wahyu, sehingga hole Wahyu semakin terekspos.

Lagi, Wahyu mencoba berontak. Ia berusaha bangun dan meronta.

“Semakin elu melawan, semakin sakit yang bakal terima,” kata Rizky sambil mengembalikan posisi Wahyu seperti semula. Lantas ia mulai mengarahkan senjatanya ke wilayah serangan…
.
.
.
Perih. Panas. Sakit. Tiga rasa itu menyerang area belakang tubuh Wahyu bersamaan. Udah berapa banyak air mata yang keluar sebagai pelampiasan rasa itu, tapi nggak cukup juga mengobati semuanya.

Ia benci dengan keadaannya kini. Kenyataan bahwa ia dipaksa berhubungan intim sama cowok phsyco. Bahasa kasarnya, dia diperkosa sama cowok!

Gilanya, bukan hanya beberapa menit, tapi hampir satu jam (bahkan mungkin lebih, setidaknya bagi Wahyu yang merasakan pergerakan waktu begitu lambat malam ini). Parahnya lagi, ini pengalaman seks pertamanya dan ia langsung mendapat perlakuan kasar! Ia dipaksa melayani si bejat Rizky bukan dengan gaya konvensional, melainkan dengan gaya-gaya semau dia. Doggy style-lah, sambil duduklah, di atas meja-lah, bottom on top-lah… Dan semua itu sukses membuat Wahyu hampir mati kesakitan. Hole-nya yang masih perjaka dimasuki paksa oleh benda besar (setidaknya menurut Wahyu) tanpa pemanasan terlebih dahulu pula. Alhasil, sebelum permainan berakhir, Wahyu memilih tumbang duluan dengan cara membenturkan kepalanya ke meja dengan cukup keras. :)) :))

Dan kini ia terbangun, tapi bukan di ruangan berukuran 3×3 meter itu lagi. Melainkan berada di ruangan yang didominasi warna putih. Uhm, tunggu, inikan kamar Rizky (atau Ken?) yang ia masuki sebelum perjalanan menuju neraka semalam???

Wahyu meneliti keadaannya. Sekarang ia berbaring di ranjang besar dan empuk serta berselimut tebal nan hangat. Wahyu menggerakkan tubuhnya. Aduh, pantatnya terasa sakit. Ia meraba hole-nya pelan dan berharap tak akan mengalami masalah meskipun sudah dimasuki paksa. Hatinya diliputi kekhawatiran.

Lubang gue kagak perjaka lagi. Kalo suatu saat gue periksa diri ke dokter, pasti mereka pada tahu sama kondisi ini…hhhfffhh…, gerutu Wahyu.

Lagi meratapi nasibnya yang apes, tiba-tiba pintu kamar dibuka.

Amarah Wahyu kembali menggelegak melihat kedatangan Rizky. Cowok itu cuma mengenakan boxer dan singlet dengan kedua tangan memegang nampan.

“Sudah bangun, eh?” sapanya sambil tersenyum. Senyuman binal.

“Nih, gue bawain sarapan buat elu…” ia menaruh nampan di atas tempat tidur.

“Elu mo sarapan apa? Ada roti, bubur ayam, ini air putih, teh manis, ini buah-buahannya…”

“Gue mo balik!”

“Sabar dooonggg… Masih pagi juga. Mentari aja masih mengintip malu-malu tuh…” Rizky mengarahkan dagunya ke jendela kaca yang sudah disibak tirainya.

“Setidaknya elu harus sarapan dulu, terus mandi biar kondisi elu nggak berantakan kayak sekarang. Entar orang-orang pada curiga lagi…” Rizky mengusap kepala Wahyu. Karuan saja langsung ditepis sama Wahyu.

“Roti atau bubur? Bubur aja ya…” Rizky mengambil mangkok bubur dan menyendokkannya sampai penuh lalu dibawanya ke depan mulut Wahyu.

Wahyu menatap Rizky kesal.

“Aaaa… Buka mulutnya, Maniissss…”

“Sini! Gue bisa sendiri!” Wahyu merebut sendok dan mangkuk di tangan Rizky.

“Pelan-pelan dong ah. Elu sengaja pengen goda gue lagi, eh?” Rizky mengerling nakal.

***

Selesai makan, Wahyu menyibak selimut yang menutupi tubuhnya. Ia hendak bangun. Tapi urung saat menyadari saat ini kondisinya telanjang bulat.

“Lepas aja, nggak apa-apa,” kata Rizky.

Wahyu justru meremas selimut dengan kuat.

“Semaleman kita berdua bugil, kenapa sekarang elu mesti malu…”

Wahyu menekan gigi-geliginya kuat. Peristiwa semalam kembali menyulut emosinya.

“Ayo mandi!” ajak Rizky seraya bangkit dan dengan santainya melepas seluruh pakaian ke lantai hingga tanpa sehelai benangpun menutupi tubuhnya sekarang.

Wahyu menelan ludah melihat kelakuan si Rizky. Well, seandainya cowok di hadapannya itu nggak berkelakuan minus, mungkin ia bisa jatuh cinta sama si Rizky, mengingat wajah tampan dan tubuh proporsionalnya. Sayang semua itu tak bisa membantu Wahyu agar tak membenci cowok itu.

“Ayo, c’mon!” Rizky menjulurkan lengannya.

“Elu duluan. Ntar gue,” tolak Wahyu.

Rizky mengangkat bahunya sambil menghela nafas. Ia bergerak selangkah, tapi kemudian dengan cepat berbalik menghampiri Wahyu. Ia menarik selimut yang menutupi tubuh Wahyu lalu menarik lengan Wahyu secara paksa sehingga Wahyu pun mau tak mau berdiri dan menjejakkan kakinya ke lantai.

“Gue mo mandi sendiri!” seru Wahyu.

“Jangan selalu ngebantah omongan gue! Turuti aja kenapa sih?!” balas Rizky sambil memutar gagang pintu kamar mandi pribadinya menggunakan siku. Lalu mendorong pintu kamar mandi dengan bahu kanannya sampai terbuka.

Rizky menarik Wahyu masuk. Lagi-lagi semuanya bernuansa putih. Bathtub, keramik, tembok, tempat sabun… Semuanya putih.

Dari dalam bathtub menguar aroma harum sabun yang berpadu dengan wangi kelopak mawar.

“Masuk!” Rizky mengarahkan telunjuknya ke bathtub.

Wahyu menghela nafas dan melangkah menjejak dasar bathtub dengan enggan. Dingin air dan busa sabun menggelitiki betisnya. Ia berdiri di tengah-tengah bathtub dan mati gaya.

“Duduk!”

Wahyu jongkok di sana. Dingin kembali mengapu kaki sampai ke pinggangnya. Aroma sabun dan kelopak mawar cukup menenangkan degupan jantungnya.

Setelah Wahyu duduk, Rizky pun melangkah masuk ke dalam bathtub. Ia berdiri sambil menatap Wahyu tajam.

Wahyu mendongak, membalas tatapan Rizky.

“Gue mo mandi, bukan mo berendam!” kata Wahyu sambil menangkap satu kelopak mawar yang mengambang di dekat lututnya.

“Duduk bersandar di ujung bathtub!” perintah Rizky.

“Gue mo mandi, bukan berendam!!” bantah Wahyu.

“Oke! Kayaknya elu emang pembangkang!” Rizky menarik bangun Wahyu lalu kembali mendudukkannya ke ujung bathtub.

“Aaargghh…” Wahyu meringis saat pantatnya bersentuhan dengan dasar bathtub. Sakit akibat perlakukan Rizky semalam masih terasa.

Rizky berdiri di depan Wahyu dengan tatapan tak perduli.

“Elu gak bakal gu—”

“Yeah, I know! what do you wanna do to me next?!” potong Wahyu.

“Elu ngebentak gue, eh?!”

Wahyu tak bergeming.

“INI!” Rizky memegang pangkal juniornya.

Wahyu menarik bibirnya menjadi garis keras.

“Hisap!” Rizky mendekatkan selangkangannya ke depan mulut Wahyu.

Wahyu menatap Rizky dengan penuh kebencian.

“Jangan tatap gue kayak gitu! Diam dan lakukan apa yang gue suruh!!!” bentak Rizky.

“Kalo gue gak mau?” lawan Wahyu sambil mendorong paha Rizky.

“Oooo, jadi elu gak mau hisap punya gue? Elu mau kayak semalam ya?”

Wahyu menelan ludah. Rasa sakit semalam kembali berpusaran di benaknya.

Rizky mengangkat sudut bibirnya sedikit.

“Gue pastikan elu bakal semua bayar atas semua perlakuan elu ini!” kata Wahyu serius.

“Hisap!”

Wahyu membuka mulutnya dengan enggan.
.
.
.

Bersambung…

9 thoughts on “Cerpan: I’m A Slave for You Part 1

  1. andre 06/26/2013 pukul 8:51 pm Reply

    kok sadis amat ceritanya,

  2. ron89 06/30/2013 pukul 2:05 am Reply

    Santay kemana aja?

    • sisipelangi 07/04/2013 pukul 3:13 am Reply

      awww, ini mas ron bf ya? Cock dirimuh bison nangkring di sini, mas???

      Gue g kmana-mana cock. Thx dah mampir.

  3. bebongg 06/30/2013 pukul 9:59 pm Reply

    lanjuttttt kak!!!
    btw, ini pasti ada sangkut pautnya juga ama si regi.. iyakannn??
    eh iya kak, yg bianglala 1 warna itu tetep gak bisa dibuka linknya.. yg muncul halaman facebook, ku uda komen tapi fak muncul2 u.u

    • sisipelangi 07/04/2013 pukul 3:15 am Reply

      sip. Eh, tp skrg sdh bs kan? Si bella taeyang itu?? VIP yaw?

  4. […] Slave Part One|Slave Part two […]

  5. […] Slave Part One|Slave Part two|Volunteer Part One […]

  6. […] Slave Part One|Slave Part two|Volunteer Part One|Volunteer Part Two […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: