Chapter XIVa

“Gue…, I love you, Yah!”

Mendengar pengakuan Mario barusan, Johan tetap santai hanya saja mimik wajahnya berubah lucu. Matanya melotot sedikit, mangut-mangut lalu membelai-belai tangkup bibir bawahnya.

Sementara itu Mario yang serasa baru saja melepaskan beban yang menggelayuti pundaknya selama ini, tiba-tiba merasa sangat ringan. Akhirnya ia bisa juga mengungkap perasaan yang udah lama terpendam selama ini.

Tapi kok Ayah diam aja sih??? Desis Mario dalam hati.

Ia memberanikan diri menatap Johan. Yang ditembak masih aja berlaku kayak tadi. Mangut-mangut sambil mengelus-elus bibir dengan telunjuknya (tapi minus mata melototnya).

Maksudnya apa? Apa pengen gue cipok? Tanya Mario dalam hati lagi.

Uhhghhh, Mario mulai ketar-ketir. Ini alamat buruk. Tubuhnya terasa lemas. Bahunya merosot. Ia mendongakkan wajah ke atas, mencari kekuatan di antara langit-langit ruangan.

Ini konsekwensi yang harus gue terima, desisnya dalam hati.

“G-gue ke kamar dulu…” pamit Mario pelan seraya mundur selangkah dari tempatnya berdiri. Ia merasa bagaikan pecundang perang.

Mario berjalan gontai menuju kamarnya, seiring dengan Johan yang mengangkat kepalanya. Ia menatap punggung Mario lalu tersenyum disertai desisan kecil.

***

*15 April 2013*

***Johan***

Aku ketemuan sama Ajeng di cafe kecil di pinggir Lapangan Setia Negara. Kami memesan jus sebagai teman ngobrol di tengah terik cuaca sore yang masih terasa menyengat.

“Elu mo ngomong apa? Katanya ada berita baru nih…” tagih Ajeng.

Aku tersenyum.

“Apaan sih???” Ajeng gusar.

“Semalam Mario nembak aku.”

“Serius???!!!” Ajeng membelalak.

Aku mengangguk santai.

“Terus? Elu terima kan??!! Oh my gay…” Ajeng meremas-remas jemarinya di depan dada dengan gaya berlebihan.

“Hush, speak softly…” kataku memperingatkan.

Ajeng melirik ke arah sekitar. Cuma ada dua meja yang terisi. Satu meja kami dan satunya lagi diisi oleh empat orang terdiri dari dua anak kecil serta laki-laki dan perempuan dewasa–mungkin mereka keluarga–yang letaknya di ujung, hampir ke pojokkan.

“Gak ada yang bakal denger kok…”

“Tapi gak ada salahnya buat ngomong pelan,” kataku.

“Ya, ya. Terus gimana, gimana??? Dia nembak elu dan elu terima dong???” Ajeng nampak antusias.

Aku mengerutkan kening. Dasar aneh. Aku nggak ngerti dengan jalan pikiran gadis di depanku ini. Kok ada ya orang yang punya kesukaan semacam dia??? Suka lihat cowok versus cowok mesra-mesraan? Betul-betul aneh.

“Ya, enggaklah!” jawabku tegas.

Ajeng langsung melotot.

“Emang aku cowok apaan…”

“Iiihhh! Serius elu, hah?!”

“Yep, seriously.”

Ajeng langsung pasang tampang geregetan. Ia memamerkan kesepuluh jarinya dengan gaya siap menerkam dan mencakar tubuhku.

“Kan perjanjiannya elu bakal terima dia? BAGAIMANA SIH ELU?!” Ajeng nampak frustasi sambil menurunkan tangannya lagi.

“Aku gak bisa, Jeng…”

“Kalo elu nggak mau, seharusnya dari awal elu bilang nggak! Kenapa kemarin-kemarin elu bilang iya?! Tahu gini gue gak bakal dorong-dorong Mario buat nembak elu…”

“Gue masih bimbang.”

Ajeng bersungut-sungut sambil melirik gue tajam.

“Terus reaksi Mario gimana? Ah, dia pasti kecewa banget. Elu jahat banget sih! Padahal hari ini dia UN…” Ajeng menutup wajah dengan telapak tangannya.

Aku tertawa geli dalam hati. Segitunya sih nih orang…

“Gue terus meyakinkan dia buat optimis dan berani nembak elu, karena gue tahu elu pasti bakal terima. Gitukan kesepakatan kita? Kalo elu nggak mau, gue gak bakal bolak-balik meyakinkan kalian berdua…” gerutu Ajeng lagi.

“Kamu juga aneh. Masa comblangin sesama cowok…” aku mencoba membela diri.

“Gue gak maksa lho! Gue ngelakuin itu karena gue lihat kalian punya potensi…”

“What the—, potensi? Gila! Ngapain kamu gali potensi jelek yang dimiliki seseorang? Yang mesti diasah itu potensi baik, Nona. Kalo yang jelek seharusnya diredam. Bukankah begitu?”

Ajeng memutar bola matanya.

“Gue tetap kesal sama elu! Elu udah mempermainkan gue sama Mario! Mario, aduuuh, tuh anak pasti lagi galau tingkat nasional sekarang…” desah Ajeng.

“Dia cowok yang kuat.”

“Tapi dia punya perasaan. Emang elu hatinya terbuat dari batu?” sindir Ajeng.

Aku tersenyum kecil.

“Udahlah! Mario dimana sekarang?”

“Mungkin di rumah.”

Ajeng menatapku kesal.

“Aku belum pulang sedari tadi. Dari ngampus langsung ke sini…” terangku.

“Gue mo kesana!”

Aku merentang tangan, mempersilahkannya pergi.

***

Mario lagi memegang buku persiapan UN saat Ajeng datang.

“Ayah pergi, Mbak,” beritahu Mario tanpa beranjak dari posisi wuenaknya.

“Siapa juga yang cari dia!” kata Ajeng sinis.

“Terus cari siapa?”

“Emangnya penghuni rumah ini ada berapa orang sih?”

“Yang kasat mata sih cuma dua orang, hehehe…”

“Are you okey?” tanya Ajeng tiba-tiba.

“Yes. Ya, very okey…”

“Good! Emang gak ada gunanya galau-galauan karena ditolak, hehe…”

“Maksudnya?”

Ajeng tersenyum. “Sorry, nggak bakal dibahas kok. Oh, iya, gimana ujiannya tadi?”

“Lancar aja. Tapi, tadi itu maksudnya apa ya?” kejar Mario.

“Mengenai semalam.”

“Kok tahu? Ayah yang cerita ya?” Mario nyengir.

“Iya…” jawab Ajeng dengan nada sendu.

“Ayah udah tahu juga kalo Mbak ini fujoshi?”

“Iya. Dia tahu gue fujoshi sebelum elu tahu.”

“Ooo…” desis Mario. ” Eh, jangan-jangan yang ngasih tahu rahasia gue dia juga ya?”

“Iya…”

“Hmmm, dasar ember tuh orang! Awas aja deh kalo pulang, bakal gue iket…hihihi…”

“Elu nggak masalahkan kalo Mbak kepo soal semalam?”

“Kan udah diceritain sama Ayah?”

“Nggak semuanya.”

“Off the record tapi yah? Hahaha…”

“Ish! Siapa elu?!” Ajeng terkesan dengan keceriaan Mario.

“Yang lagi bahagia… Hihihi…”

“Bahagia atau sedih???”

“Bahagia dong. Gak lihat nih wajah gue sumringah gini?”

“Ya, sumringah banget. Baru kali ini gue lihat orang ditolak wajahnya cerah melebihi orang yang lagi kasmaran…”

“Ditolak apanya?”

“Tolak bala.”

“Gue gak kena bala hari ini. Semoga aja sih nggak bakal pernah.”

“Amiiiin. Tetap semangat ya! Cowok bukan dia doang…”

“Cowok mana?”

“Johan.”

“Emang iya. Tapi gue maunya sama dia.”

Ajeng menatap Mario sinis sekaligus kasihan.

“Eh, itu Ayah pulang!” seru Mario saat sebuah motor melewati pintu pagar.

Ajeng cuek. Ia benar-benar benci sama cowok itu. Dasar gak punya perasaan, gerutunya dalam hati.

“Hai Sayang,” sapa Johan sambil membelai rambut Mario.

“Baru pulang dari kampus? Sore amat?” tanya Mario.

“Heeh. Tadi jadwalnya dimundur. Dosennya gak bisa dijadwal reguler…”

“Ooohhh…”

“Nih…” Johan menyodorkan keresek hitam kecil ke Mario.

“Apaan nih?”

“Jus.”

“Thanks, Yah.”

Johan mengangguk.

Melihat keintiman Mario dan Johan di depan mata, Ajeng jadi bingung. Kok mereka makin sweet aja sih? Tanyanya dalam hati.

“Ada Mbak Ajeng tuh,” beritahu Mario seraya menoleh ke Ajeng yang sedari tadi duduk di teras.

“Udah tahu kok,” kata Johan lalu berjalan menghampiri Ajeng. Ia duduk di kursi di sebelah cewek itu.

“Gimana?” tanya Johan tiba-tiba.

“Gimana apanya?!” Ajeng nyolot.

“Ya gimana-gimana…” balas Johan santai.

“Elu tuh kalo gak suka jangan ngasih harapan dong. Kesian anak orang!”

“Mau nggak, Mbak?” Mario menawarkan jus yang barusan diseruputnya.

“Udah tadi.”

“Kamu lagi belajar ya?” tanya Johan ke Mario saat melihat buku persiapan UN tergeletak di atas meja.

“Baca-baca aja kok.”

“Tapi digangguin sama Nenek ini?” Johan melirik Ajeng.

“What the maksud, eh?” tanya Ajeng.

“Ish, kalian berdua kenapa sih hari ini jadi ribut?” tanya Mario seraya menatap Johan dan Ajeng bergantian.

“Dia yang ngajakin ribut,” jawab Johan.

“Udah deh. Elu tuh gak bisa dipercaya!” balas Ajeng.

Mario menoleh ke Johan dan menunggu balasan darinya.

“Hhuhhhh, gerah banget nih. Mandi dulu aaaahhh…!” kata Johan tiba-tiba. “Eh, udah mandi belum?” tanya Johan ke Mario.

“Udah.”

“Yaaahhh, padahal pengen ngajakin mandi bareng,” goda Johan sambil mengedipkan sebelah matanya.

Ajeng langsung menatap Mario dan Johan bergantian.

“Kenapa? Aku ngajakin dia, bukan kamu kali ah,” Johan meledek Ajeng.

Ajeng mendesis kesal.

Johan terkekeh dan masuk ke dalam rumah sembari bersiul kecil.

Sepeninggalan Johan, Ajeng beralih menatap Mario yang senyam-senyum nggak karuan.

“Kenapa elu?” tegur Ajeng.

Mario geleng kepala.

“Genit banget sih Ayah elu.”

“Gue juga gak nyangka. Dasar…!” kata Mario gemas.

“Pake ngajak mandi bareng segala lagi…”

“Hahaha…! Eh, Mbak kan janji kalo gue udah nembak gebetan gue, Mbak bakal cerita…” tagih Mario.

“Cerita ya? Hmmm, nggak semangat gue cerita…”

“Ah, gak bisa! Harus cerita!!!” desak Mario.

“Elu mau dengar cerita apa?”

“Semuanya.”

“Mengenai kenapa gue jadi fujoshi?”

“Ya. Sama dari mana Mbak tahu gue belok.”

“Gue jadi fujoshi itu udah lumayan lama. Tahun 2009. Jadi udah berapa tahun tuh? Lima ya? Ya, lima tahun. Awalnya karena gue nonton film LOS. Gue suka sama kisah Tong dan Mew. Gue cari-cari info tentang mereka di internet. Pas browsing, gue ketemu sama forum gay. Ada juga yang bahas film ini. Gue baca-baca komen mereka. Mereka asik-asik, lucu, gila, akhirnya gue join di sana. Ada cerita-cerita juga di sana—”

“Boyzforum bukan?” potong Mario.

“Iya. Elu member di sana juga?”

“Heeh. Hehehe…”

“Elu umur berapa join di sana? 10, 11, 12?”

“Umur segitu gue belum tahu yang namanya gay kali. Gue join tahun lalu…”

“Lho, bukannya tuh forum udah kena tsunami ya?”

“Nggak kok. Masih ada.”

“Ooohhh, masih ada toh? Dulu pas gue buka udah kagak bisa… Sekarang ada lagi ya…” Ajeng mengangguk-angguk.

“Terusin ceritanya.”

“Di BF gue suka baca cerita juga. Karena pengaruh cerita, gue jadi curious banget sama dunia gay. Gue sering merhatiin cowok-cowok di sekitar gue, kira-kira siapa yang gay, hihihi… Apalagi kalo ada cowok jalan berdua, iiihhhh, gue jadi gimanaaa gitu. Apalagi kalo cowoknya cucok-cucok, awww…! Makin jadi dah tuh.

Di BF gue juga banyak dapat info. Mereka update-update lho. Paling seru kalo mereka udah gosipin artis. Siapa aktor yang gay, siapa yang bi, hihihi… Gue suka ngakak sendiri pas baca. Terutama kalo udah pada berantem, pasti seruuuu banget!

Agak beberapa lama gitu gue gak buka-buka lagi BF. Pas sekalinya gue buka, udah kagak bisa. Tapi kesenangan gue sama dunia per-gay-an gak berhenti di situ aja. Gue ketemu lagi forum yang namanya GIF. Tapi di sana nggak sebocor BF dulu.

Naaah, dahaga gue terpuaskan setelah K-wave masuk. Gue sering baca fan fiction bergenre yaoi. Terus member BB-nya suka ngasih fan service pula, hadduuhh, bikin badan gue jadi panas dingiiiin. Gue pun makin lama makin jadi fujoshi akut.

Naaah, kebetulan ketemu sama elu dan Johan. Awalnya sih gak mikir apa-apa tentang elu berdua. Tapi lama kelamaan gue lihat kalian berdua ini manis banget sih? Jiwa fujoshi gue terpanggil. Makanya gue mulai intens dekatin kalian. Kayaknya elu berdua cocok deh jadi pasangan kekasih,” terang Ajeng panjang lebar.

“Terus Mbak tahu gue—”

“Nah soal itu, Jo yang ngasih tahu. Gue tahunya pas kita berdua di Bengkulu. Gue kan main ke rumah Bang Reno. Ngobrol di sana, terus Johan dipanggil sama sepupunya atau siapa gitu. Gue ditinggalin sama dia, tapi HP dia itu nggak dibawa. Terus ada SMS dari elu. Iseng-iseng gue baca, gue kaget kok elu manggil Jo dengan sebutan Ayah?”

Mario nyengir.

***

*17 Maret 2013*

Johan kembali menemui Ajeng yang duduk sendirian di teras. Ia baru saja mengantar salah seorang sepupu perempuannya yang ingin pulang ke rumahnya dengan mengendarai motor. Suasana di sekitar rumah masih cukup ramai, meskipun acara lamaran sepupunya sudah selesai semalam. Tapi keluarga besar mereka serta beberapa kerabat masih berkumpul di rumah.

“Sorry, Jeng. Pergi bentar nganterin sepupu pulang…” kata Johan.

“Nggak apa-apa kok…”

Johan kembali duduk di tempatnya semula.

“Jo, Mario manggil elu ayah ya?” tanya Ajeng tiba-tiba.

Johan melirik Handphone-nya di tangan Ajeng.

“Ada SMS ya?”

“Iya, dari Mario,” jawab Ajeng sembari menyerahkan Handphone ke Johan.

“Iya, dia manggil Ayah,” jawab Johan sambil membaca SMS yang tadi masuk.

“Kok bisa? Manis banget kalian berdua…”

Johan tersenyum kecil.

“Ada apakah antara Johan dan Mario…???” Ajeng menirukan gaya bicara Feni Rose.

“Nggak ada apa-apa. Memangnya menurut kamu ada apa?”

“Hmmm, aneh aja siiih. Ada dua orang cowok tinggal serumah, apalagi baru kenal, terus panggilannya Ayah pula…”

“Apanya yang aneh?”

Ajeng mencondongkan wajahnya ke dekat Johan. “Elu berdua belok ya?”

“Sembarangan! Nggak lah.”

Ajeng tersenyum. Wajahnya langsung berubah keibuan. Tak jauh beda dengan ekspresi lembut Sandra Dewi yang berperan jadi Bundadari di salah satu sinetronnya. Ia lantas berkata, “Gue gak perduli sama orientasi seksual orang lain. Gue temenan karena gue nyaman bukan melihat dari orientasi seksnya. Emang kita temanan buat having sex gitu? Bukan kan… Jadi kalo ada salah satu teman gue yang belok, gue gak masalah…”

“Aku juga. Nggak mau ambil pusing sama orang lain. Selagi itu nggak mengganggu gue, terserah mereka.”

“Sama dong kalo gitu…”

“Memang agak berat ya. Tapi gak ada salahnya buat memahami orang lain. Buktinya aku bisa menerima Mario yang belok dan jadi adikku sekarang…”

“Jadi Mario itu belok ya?” sambar Ajeng cepat.

“Shit…” desis Johan setelah tersadar apa yang telah ia ucapkan.

Ajeng ngakak.

“Elu belok juga nggak?” tanya Ajeng lagi.

“NGGAK!” jawab Johan tegas.

“Ish, santai aja kali. Kalo enggak kenapa mesti sewot sih??? Hihihi…” goda Ajeng.

“Aku nggak ada kepikiran ke arah situ. Semoga aja nggak akan pernah.”

“Hati-hati lho, entar kebawa arus. Apalagi tuh brondong, kinyis-kinyis banget…” goda Ajeng lagi.

Johan mangut-mangut.

“Eh, gimana ceritanya dia bisa tinggal di rumah elu?”

Johan pun menceritakan bagaimana mulanya Mario bisa tinggal di rumahnya.

“Hmmm, menurut gue aneh deh, Jo. Gue masih ingat gimana sengaknya tuh anak pas kita ketemu di Pangsit 21. Tapi kok sekarang berubah jadi jinak yah? Ada apa? Pasti ada apa-apanya nih…”

“Ada apanya?”

“Elu jangan ge-er ya, tapi elu itu kan termasuk kriteria cowok idaman. Pengagum elu itu bejibun. Sebelas dua belas lah ama gue, hihihi. Gue sama elu kan primadona dan primadoni sekolah—”

“Aku yang aja, kamu nggak.”

“Suka-suka gue!”

“Iya-iyalah.”

“Huh! Menurut gue, kenapa dia mendekati elu pasti gak jauh-jauh dari pesona elu. Pasti ada maksud tersembunyi deh… Hati-hati, di tipi-tipi sering ada berita gay psikopat…”

“Brondong kinyis-kinyis gitu masa si psikopat?”

“Who knows?”

“Aku kan bisa karate, hohoho…”

“Kalo dia beraksi pas elu tidur?”

“Ah, kelewat paranoid kamu ah…”

Ajeng nyengir.

“Mario itu pengen berubah dan berguru sama aku… Mamanya juga tahu kok.”

“Menurut analisa gue yah, sepertinya tuh anak punya double mission deh. Pengen belajar sekaligus ngegaet pengajarnya.”

“Nggak kok.”

“Di mana elu tahu? Buktinya dia yang sengak bisa jadi baik dan penurut sama elu. Dia yang kata elu nakal berubah jadi pengen belajar. Dia juga punya panggilan sayang buat elu, Ayah.”

“Nggak kok. Dia suka sama orang lain. Teman sekolahnya sendiri.”

“Oh ya? Gue gak yakin. Gimana kalo kita buktiin?”

“Buktiin apaan?”

“Kalo omongan gue benar. Mario sebenarnya suka sama elu.”

“Ogah gak ada faedahnya.”

“Ayolah. Gue penasaran nih…”

“Ish, kamu kenapa sih?”

“Gue ini fujoshi. Do you know fujoshi?”

“Apaan? Makanan Jepang kali.”

“Kalo penasaran, bisa cek di mbah Google.”

“Aneh-aneh aja sih…”

“Fujoshi is yaoi fangirl.”

“Apalagi tuh yayoi?”

“Yaoi. Bisa baca di google. Intinya, fujoshi itu penggemar kisah percintaan sesama cowok.”

Johan mengerutkan keningnya.

“Ya. Gue serius.”

“Kamu ngelantur? Masa suka sejenis? Eh, kamu Lesbi ya?”

“Definitely NO! Enak aja elu ngomong sembarangan!”

“Lha tadi kamu bilang…”

“Cowok versus cowok, bukan cewek versus cewek!”

“Apa bedanya? Sesama sejenis…”

“Beda lah! Kalo Yuri gue gak demen. Tapi kalo Yaoi sukaaaa banget…”

“Apalagi tuh Yuri? Bahasa kamu aneh-aneh ah!”

“CEK DI GOOGLE! Eh, gimana? Kita selidiki si Mario…” kata Ajeng kembali ke topik semula.

“Terserah kamulah,” Johan nyerah. “Tapi gimana caranya?”

***

*15 April 2013*

“Pas Jo setuju sama usul gue, gue langsung jejingkrakan,” Ajeng terus bercerita.

“Terus gue sampein ide gue. Gue bilang ke dia, caranya gue sama dia pura-pura pacaran. Gue foto bareng dia dan aploud ke FB. Terus gue suruh Jo buat cari tahu pendapat elu gimana kalo kita berdua pacaran? Jo setuju. Makanya kita aploud tuh foto yang disalahtafsirkan sama si Mardi bocor itu, hehehe…”

“Oh gitu ya? Tapi gue waktu itu reaksinya biasa-biasa aja kan? Hahaha… Untung gue gak kebawa suasana…” kata Mario.

“Heeh! Gue rada kecewa sama reaksi elu yang dingin. Jo pun bilang ke gue, [i]Tuh, kamu lihat sendiri, dia biasa aja. Udahlah, dia gak suka sama aku![/i]. But, di dalam lubuh hati kecilku yang paliiiing dalam, ciee, hihihi… Gue yakin sama hipotesa gue. Aish, bahasa gue, ilmiah dah! Hahaha. Gue kekeuh pengen melanjutkan pacaran boong-boongan sama dia. Kalo emang dugaan gue benar, gue yakin, ada masanya elu bakal ketangkap basah mencemburui kita. Entah gimana bentuknya. Apa elu gak respect sama gue, atau elu menatap sinis ke gue, atau apalah itu…”

“Ada nggak gue kedapatan begitu?”

“Nggak. Justru bukannya benci gue, elu malah dekat sama gue. Gue jadi frustasiiii… Ditambah lagi si Jo terus-terusan bilang udahlah, udahlah…”

Mario terkekeh.

“Lama kelamaan gue punya semacam obsesi untuk mewujudkan keinginan gue. Bagaimana pun caranya, gue harus bisa buat elu suka sama Jo, begitu juga sebaliknya. Gue terus meracuni otak Jo sama hal-hal berbau yaoi, hihihi. Gue berusaha terus-terusan membangkitkan sisi lain dalam diri dia…” Ajeng memejamkan matanya. “Dosa besar deh gue, hiks… Menuntun orang ke jalan yang sesat, but sabodoh lah! Gue suka dan puas aja gitu, hihihi.”

“Gue udah lama suka sama Ayah. But, Edan euy misinya! Emang bisa ya merubah straight jadi gay?”

*23 Maret 2013*

Di teras rumah menjelang siang…

“Jeng, sebaiknya berhenti deh nerusin penyelidikan gak penting kamu itu. Buat apa sih?”

“Penting ah! Penting banget!” bantah Ajeng.

“Penting apanya? Kalo ternyata Mario beneran suka sama aku, terus kamu mau ngapain?”

“Elu harus pacarin dia.”

“Eh? Gila kali ya…”

“Kenapa?”

“Seharusnya kita buat dia lurus lagi, kenapa malah bikin dia tambah belok? Bahkan aku diseret-seret juga…”

“Aduh, jangan lurus doong. Gue gak ada mainan lagi…”

“Mainan? Mobil-mobilan kali…”

“Eh, elu udah baca belum cerita yang gue kasih?”

“Belum.”

“Ish! Kok belum sih?”

“Apaan tuh cerita. Tentang gay semua…”

“Emang…! Tapi keren lho…”

“Mendingan baca yang lain…”

“Hmm, eh, coba elu lihat ini…” Ajeng bergeser dan mendekat ke Johan sembari mengarahkan layar handphone-nya ke Johan.

“Hmmm, sakit parah nih orang. Ngapain ngesave foto cowok sama cowok mesraan?”

“Cute tahu. Apa lagi yang ini, duuhhh, sweet couple deh…” Ajeng terus memperlihatkan foto-foto berbau gay di handphone-nya.

Johan acuh.

Ajeng mangut-mangut.

“Jo, gue boleh minta satu hal lagi gak?”

“Apalagi…???”

“Tapi agak ektrem nih…”

Johan menaikkan sebelah alisnya.

“Cium Mario dong…”

Johan langsung memalingkan wajah dan menghela nafas.

“Makin gila aja…” gumamnya kemudian.

“Please???”

“Nggak. Ini udah ke fisik. Ogah ah. Makin ngaco aja.”

“Cium pipi aja. Anggap aja antara Ayah dan anak. Iya kan?”

“Nggak, nggak!” tolak Johan sambil geleng-geleng kepala.

“Kenapa? Kalo elu gak punya rasa apa-apa, elu anggap dia adik elu, kenapa elu mesti nolak? Elu takut ya sama perasaan elu?”

“Ini nggak benar aja.”

“Antara dua pasang manusia yang beda jenis aja saat mereka cium pipi, kalo emang gak ada rasa apa-apa, nggak ada masalahkan? Apalagi antar yang sesama jenis dong. Cium sebetar, sudah. Apa itu terlalu berat buat elu?”

“Oke, dulu kamu minta kita pura-pura pacaran, terus sekarang minta aku cium dia. Terus besok-besok apa lagi? Masa untuk membuktiin seseorang suka sama kita atau nggak, harus dengan kontak fisik begitu?”

“Karena… Karena, ini beda. Setahu gue, kebanyakan yang belok itu gak bakalan ngungkapin perasaannya terang-terangan. Selama yang dia suka gak kasih respon, mereka bakal menyembunyikan perasaan itu selamanya dari orang yang mereka suka. Secara logika aja, kalo ada cowok yang langsung nembak elu, gimana reaksi elu? Elu bakal senang?”

“Ya udah. Emang seharusnya perasaan itu gak diungkapkan.”

“Ah! Gue…, gue gak bisa ngejelasin apa yang ada di pikiran gue saat ini. Ada pendapat gue mengenai elu, yang gak bisa gue sampaikan.”

“Apaan lagi?”

“Gue gak mau sok tahu, Jo. Ntar gue dikira menjudge lagi. Gue pengennya elu sendiri yang menyadari itu…”

“Ini serius?”

“Emang tampang gue kek gimana? Cengengesan apa? Ish, dasar!”

“Hahaha…! Serius ternyata. Ya udah, kasih tahu aja…”

“Nggak. Biar ntar elu sendiri yang datang ke gue dan minta penjelasan ke gue, okey?”

“Gaje banget dah.”

***

*23 Maret 2013*

***Johan***

Aku benar-benar tak memahami apa sih yang ada di pikiran Ajeng. Kok ada sih makhluk macam begini? Tanyaku dalam hati berkali-kali.

Fujoshi. Ya, aku udah cari tahu tentang kata-kata itu. Ternyata bukan dia satu-satunya cewek yang berkelakuan aneh. Di luaran sana banyak juga cewek penyuka boys love. Dari info-info yang kudapat, ternyata fujoshi ini bukan kelompok lesbi seperti dalam pikiranku. Melainkan cewek yang tetap suka cowok, tapi suka sama yang namanya yaoi. Aneh. Dan salah satunya, gadis cantik yang tengah duduk di sampingku sekarang ini.

“Kenapa elu lihat gue begitu?” tegur Ajeng saat aku melirik dia.

Aku tak menjawab.

“Mau ya? Cium bentar doang, terus elu lihat gimana reaksinya…” rengek Ajeng lagi.

“Apa sih keuntungan yang kamu dapat dari kelakuan anehmu ini?”

“Apa ya? Hmmm, kepuasan batin.”

“Kok bisa ya? Jadi kalo seandainya pacar kamu itu gay, kamu senang dong?”

“Iya nggaklah!”

“Katanya suka yayoi…”

“YAOI!”

“Ya, itu…”

“Sebenarnya dilema juga sih, Jo. Kita suka sama pasangan gay, cuma nggak mau kalo dapat cowok gay. Jangan sampai lah! Kalo lihat ada cowok cakep sama cowok cakep yang pacaran gitu, kek yang ada di HP gue tadi, adduuuhhh, rasanya itu puaaasss banget. Iri banget! Tapi di satu sisi gak rela juga. Kok bisa cowok secakep itu jadi gay? Seharusnya dia itu jatah buat kita-kita…”

“Nah, terus gimana?”

“Yaaaa, begitu. Kalo udah suka, mo gimana lagi?”

Aku geleng-geleng kepala.

“Itulah yang namanya keajaiban.”

“Bukan keajaiban, tapi keanehan.”

“Huh!”

Saat kami masih membahasa tentang fujoshi, Mario pun pulang. Spontan aku melirik jam di layar ponsel. Memang sudah pukul 13.45.

Mario tersenyum dan menyapa kami berdua.
Setelah itu ia langsung masuk. Aku langsung menyuruhnya makan, sebab aku sendiri sudah makan duluan.

“Temani dia dong,” Ajeng menyikut lenganku.

“Ya udah, temani aja sama kamu.”

Ajeng mangut-mangut.

Selesai makan, Mario bergabung bersama kami di teras. Seperti biasa, kalau mereka berdua udah kumpul, maka pasti bakal asyik berdua. Aku cuma jadi pendengar aja. Entah apa saja yang mereka obrolin. Ujung-ujungnya malah ngajakin karokean.

Lagi-lagi mereka berdua heboh sendiri. Nyanyi gak karuan, dengan pilihan lagu gak karuan pula. Kehebohan mereka baru berakhir setelah waktu Ashar masuk. Ajeng pun pamit pulang. Tapi sebelum pulang ia buat janji dengan Mario akan karokean lagi hari Minggu.

“Ternyata Mbak Ajeng itu gokil juga ya…” komentar Mario selepas Ajeng pergi.

“Ya. Sama kayak kamu. Dia juga rada aneh,” kataku.

“Aneh?”

“Ya. Kamu nyaman temanan sama dia?”

“Iya, nyaman. Asyik orangnya.”

“Wajar dong nyaman, habis ketemu sama yang setipe. Aneh sama aneh dikumpulin, klop dong. Ibarat Mur sama Baut, cocok banget,” ejekku.

“Oh ya? Seharusnya dia jadi pacar gue dong???” Mario mengerling nakal.

Aku tertawa dalam hati. Dia gak tahu hubunganku dengan cewek aneh itu seperti apa.

Tiba-tiba terbesit dalam benakku untuk menggodanya.

“Emang masih punya ketertarikan gitu sama—“Mario langsung menutup mulutku sebelum aku selesai ngomong.

“Nggak usah diterusin!” katanya. Sepertinya ia tahu kemana arah pembicaraanku.

Aku melepaskan bekapan tangannya di mulutku. Lagi-lagi ada sesuatu yang melintas di benakku. Kali ini berhubungan dengan permintaan aneh Ajeng tadi.

Aku mendaratkan ciuman kecil ke pipinya.

Hmmm, gimana reaksinya ya?

“Buruan mandi gih…” kataku kemudian.

Mario nampak terpaku sejenak dan memegangi pipi tempat aku menciumnya tadi.

Apa ya maksudnya? Suka kah? Kaget kah? Atau apa? Ajeng harus kasih penjelasan!

***

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: