Chapter XIII

*03 April 2013*

***Johan***

Perkuliahan sedang berlangsung saat ponselku bergetar. Siapa ya? Tanyaku dalam hati. Segera saja ku rogoh ponsel di dalam saku kemeja.

[b]Dari: +6282180039***
Date: 03/04/2013
Time: 11.15

BANGSAT![/b]

WTF! Siapa nih?!

Masa bodoh. Salah kirim kali.

Beberapa menit kemudian…

[b]Dari: +6282180039***
Date: 03/04/2013
Time: 11.18

Balas, Njing![/b]

Sial. Ini beneran untuk akukah?

[b]Ke: +6282180039***
Date: 03/04/2013
Time: 11.18

maaf, untuk sp? Kyknya slh sambung mas/mbak.

Dari: +6282180039***
Date: 03/04/2013
Time: 11.19

bwt elu lh! Gw tw elu jojon.

Ke: +6282180039***
Date: 03/04/2013
Time: 11.20

johan cuy, bkn jojon.

Dari: +6282180039***
Date: 03/04/2013
Time: 11.21

elu yg gw mksd, njing. Gw gk suka cr elu! Sok kcakepan bgt elu.

Ke: +6282180039***
Date: 03/04/2013
Time: 11.22

ini mslhnya apa y mas? Saya aja gk tahu situ siapa.

Dari: +6282180039***
Date: 03/04/2013
Time: 11.23

elu gk perlu tw siapa gw. Pura2 shabatan sm dia, ternyata elu embat jg. Dr awal gw dah yakin elu PK. Taek babi elu!

Ke: +6282180039***
Date: 03/04/2013
Time: 11.25

maf mas/mbak/siapapun anda, sya gk pernh merasa pnya mslh sm siapapun. Tp kalo anda mrasa punya mslh sm saya, baikny kita ngmong.

Dari: +6282180039***
Date: 03/04/2013
Time: 11.26

ngomong apaan njing?! Gk perlu! Ngomong aja disni![/b]

Aku menghela nafas. Siapa ya ini? Perasaan aku gak punya masalah sama siapapun.

Aku pun permisi keluar sebentar dan segera kuhubungi nomor yang bersangkutan. Nggak diangkat. Kucoba sekali lagi, direject.

Dasar pengecut. Beraninya lewat SMS doang, gerutuku.

[b]Ke: +6282180039***
Date: 03/04/2013
Time: 11.31

angkat mas/mbak. Mari kita bicara.[/b]

Gak ada balasan. Saat ku coba menelepon, nomornya sudah nggak aktif.

Cemen.

***

***Mario***

“Asalamualaikum…!” gue ngucapin salam di depan pintu yang menganga lebar.

Gak ada sahutan.

“Asalamualaikuuummm, Yaahhh?!”

Tetap gak ada sahutan. Kemana sih tuh orang? Pintu rumah dibiarkan terbuka gitu aja.

“Yaahh??? Ayaahhhh…!!!”

“Ya, ya…”

“Ayah lagi ngapa—” gue berhenti ngomong saat melihat siapa yang nyahut panggilan gue tadi.

“Baru pulang, Yo?” tanya Mbak Ajeng.

“I–iya,” gue langsung gugup. Uhm, kira-kira dia nyadar nggak ya kalo tadi gue teriak-teriak manggil Ayah?

“Ayah elu pergi bentar, jemput Mbak Farah.”

Gue nelan ludah. Dia nyadar gue manggil Kak Jo dengan sebutan Ayah.

“Ooohhh, gue ke kamar dulu ya Mbak?”

Mbak Ajeng mengangguk.

Di kamar, gue jadi malu sendiri. Gue mesti kasih alasan apa kalo Mbak Ajeng nanya ntar? Hhh, Ayah bisa marah nih…

Tiba-tiba pintu kamar diketuk.

“Lagi ganti baju…” kata gue.

“Jo bilang kalo elu dah pulang, langsung makan aja. Dia udah lunchy tadi.”

“Iya, iya.”

Terdengar suara langkah kaki menjauh.

Gue menghela nafas lagi. Ah, masa bodoh aja deh. Kalo dia nanya ntar, kasih alasan apa kek, pungkas gue sembari cepat-cepat memakai jeans selutut lalu keluar kamar.

Sebelum ke ruang makan, gue melongok dulu ke arah teras. Dan ternyata Mbak Ajeng lagi duduk di sana, di atas tikar yang digelar di lantai. Di hadapannya ada buah-buahan segar.

“Mau merujak ya, Mbak?”

Ia mendongak. “Bukan, merajuk,” jawabnya sambil tersenyum.

“Kirain merujuk…”

“Hahaha…!”

Gue duduk di kursi di depan bentangan tikar.

“Kok belum makan?”

“Ntar aja deh.”

“Mbak Farah, Pipit sama Adit mo kesini. Kita mo ngerujak. Jo lagi jemput Farah. Pipit dan Adit lagi di jalan…” terang Mbak Ajeng tanpa diminta.

Gue mengangguk-angguk.

“Jadi tinggalah Bunda di sini seorang diri… Hikss…”

“Bunda?”

“Heeh. Elu kan manggil Jo itu Ayah. Jadi gue bundanya dong?”

“Apa deh…”

“Ah, elu kok gitu sih? Elu gak senang punya bunda kek gue, eh?”

“Sukaa…”

“Ngomongnya gak ikhlas banget,” keluh Mbak Ajeng.

Gue tersenyum simpul.

“Eh, kenapa sih elu manggil dia Ayah?”

Tuhkan, dugaan gue tadi bener. Pasti akan timbul pertanyaan ini.

“Soalnya dia gak mau gue panggil ibu,” jawab gue sekenanya.

Mbak Ajeng ngakak. “Gue seriuuusss…”

“Nggak apa-apa. Sebagai penghargaan aja sih. Kak Jo itu baik banget. Dia kek seorang Ayah bagi gue. Dia mau bimbing gue padahal kita baru kenal…”

“Oooh, gitu. Jadi Ayah elu dua dong sekarang?”

“Maksudnya?”

“Ayah kandung sama—”

“Gue manggil dia Papa kalo ada.”

“Kalo ada? Apa maksudnya?”

“Iya, kalo ada dia, gue manggilnya Papa, bukan Ayah. Kan gue manggil Papa-Mama. Masa Ayah-Mama?”

“Oh gitu maksudnya. Kirain Papa elu udah nggak ada.”

Gue senyum. Gue nggak mau ngomong apa-apa soal keluarga.

Tiba-tiba Mbak Ajeng tersenyum geli. “Kalian lucu deh…”

“Apanya yang lucu?”

“Nggak. Maksud gue, uhm, sweet.”

“Sweet apanya…” bantah gue.

“Kalian tuh cocok. Saling mengimbangi.”

Gue tertawa kecil.

***

Suasana rame banget sama kicauan Ayah dan teman-temannya. Sekarang kami tengah duduk di teras sambil menikmati rujak buatan Mbak Ajeng dan Mbak Farah.

Iseng-iseng gue online di FB. Habis gue banyak nggak nyambungnya sama obrolan mereka, hehehe.

Ternyata satu jam yang lalu Arie baru mengupdate statusnya. Dan isi statusnya itu mengundang gue banget buat komentar.

[quote][color=blue][b]Arieswara[/b][/color]
Bangsat! Serigala berbulu domba…!!!
1 jam yang lalu melalui BlackBerry . 11 Suka . 27 Komentar . Bagikan[/quote]

Wew, buat siapa nih??? Gumam gue dalam hati.
[quote]
[color=blue][b]Mario Indonesia:[/b][/color]
Sp bray?

[color=blue][b]Arieswara:[/b][/color]
ada deh.

[color=blue][b]Mario Indonesia:[/b][/color]
Ya siapa? Bkn gue kan? ;D

[color=blue][b]Arieswara:[/b][/color]
bkn bro. Ada orang sok kecakepan, sok baik, ternyata ngembat milik orang!

[color=blue][b]Mario Indonesia:[/b][/color]
wah gwat tuh. Kita kerangkeng aja bray!

[color=blue][b]Arieswara:[/b][/color]
boleh!!! Matiin aja! Paling gak suka sm orang sok suci tp ternyata busuk. Taek lah!

[color=blue][b]Mario Indonesia:[/b][/color]
esmosi bgt keknya nih bray? *elu2 dada*

[color=blue][b]Arieswara:[/b][/color]
ngapain elu elus2 dada gue?

[color=blue][b]Mario Indonesia:[/b][/color]
spya sabar lah. Ntar elus yg laen slh pula. Wkakak[/quote]

Gak dibalas lagi. Hmmm, keknya tuh orang lagi emosi tingkat tinggi dah.

***

***Johan***

Aku berdecak saat membuka halaman Facebook. Arie berbagi foto yang diunggah Ajeng beberapa waktu yang lalu. Foto yang diambil saat kami berdua sedang di Bengkulu. Sebenarnya aku nggak masalah dengan foto itu, hanya saja komentar yang dibuat Arie membuatku kurang nyaman.

Ia tulis begini: [b]”Couple of The Year. Dari Temen jadi Demen!”[/b]

Seakan-akan sengaja ingin memancing komentar. Apalagi fotonya disetting untuk publik, ia tag hampir ke seluruh temannya dan bisa dikomentari siapa aja. Alhasil orang-orang yang kenal sama aku dan Ajeng langsung berkomentar.

Dari komentar-komentar itu, gak sedikit yang mengindikasikan kalo gosip yang bilang aku orang ketiga penyebab putusnya Ajeng dan Rahmat itu benar adanya. Dan ada pula yang membanding-bandingkan aku dengan mantan pacar Ajeng itu. Ini bisa menimbulkan kesalahpahaman lagi antara aku dan dia.

Aku langsung mengirim pesan ke Arie untuk menghapus foto itu. Unggahannya bisa menimbulkan masalah aja.

Rupanya bukan hanya aku yang terganggu dengan foto itu. Ajeng juga. Buktinya ia langsung meneleponku.

“Arie itu siapa sih?” tanya Ajeng gusar.

“Teman sekolahnya Mario.”

“Lha terus ngapain dia unggah foto itu?”

“Becanda kali.”

“Nggak lucu tahu nggak! Lagian kok dia tahu gue temenan ama elu? Sotoy banget deh bilang temen jadi demen…!”

“Aku juga nggak tahu.”

“Apa mungkin anak elu yang cerita?”

“Siapa? Mario?”

“Iya. Cuma dia yang tahu kan?”

“Mungkin, ntar aku tanya ke dia.”

“Coba elu tanya deh. Nggak nyaman banget gue sama kerjaan tuh orang. Kenal juga kagak…!” gerutu Ajeng.

“Ya, ya… Sabar ya, Buk…” candaku mencoba meredam kejengkelannya.

“Kesel gue! Awas aja kalo si Mario ember! Gue udah baik-baik sama dia…”

“Hahaha…! Makanya berhenti aja.”

“Ya, gimana lagi? Gue demen, hihihi…”

“Dasar cewek aneh. Masih gak sadar juga jumlah cewek dua kali lipat banyaknya dari jumlah cowok? Ntar nggak kebagian lho…”

“Hahaha…! Johan, Jodoh di Tangan Tuhan, Bro…!” balas Ajeng.

“Sakarep mulah…”

“Hihihi.”

***

*15 April 2013*

Johan yang baru selesai mandi sore menghampiri Mario yang lagi nonton TV. Ia mengelus rambut Mario lalu duduk di samping anak itu.

“Gimana ujiannya tadi?” tanya Johan.

“Lancar-lancar aja.”

“Lancar nyonteknya ya?”

“Tadi lumayan ketat lho pengawasnya.”

“Terus gimana? Kira-kira berhasil nggak ngerjain soalnya?”

“Nggak jauhlah sama yang udah Yo pelajari. Tapi—”

“Syukurlah kalo gitu. Tapi kenapa?”

“LJK-nya itu lho Yah, tipis banget. Ditekan dikit aja bisa langsung sobek…” keluh Mario.

“Oh ya?”

“Iya. Hampir mirip kertas buram. Jelek banget!”

“Gitu ya? Ayah dengar sih juga gitu. UN tahun ini kacau balau. Di provinsi lain kan UN-nya terpaksa diundur…”

“Heeh. Yo baru lihat beritanya tadi di TV One…”

“Ya udahlah. Kalo kualitas LJK-nya jelek, hati-hati aja sewaktu menghapus atau menghitamkan jawaban. Oh ya, besok mata pelajaran apa yang diujikan?”

“MM.”

“Soal Integral udah ngerti belum?”

“Ntar malam Ayah ajarin lagi yak?”

“Iya deh.”

“Oh ya, Arie seruangan nggak sama kamu?”

“Nggak. Emang kenapa?”

“Nanya aja.”

“Awalan namanya A, sedangkan Yo kan M. Kita beda ruangan.”

“Oh, iya, ya…”

“Perhatian banget sih sama Arie…”

“Cemburu, eh?”

“Ya. Emang kenapa? Dia kan yang udah bikin—”

“Diungkit lagi… Itukan udah lewat kali. Seharusnya Ayah dong yang jeleous. Kamu kan lengket banget sama dia…”

Mario mangut-mangut.

“Udah ah, nggak mau berantem,” pungkas Johan sambil memeluk leher Mario.

Mario menjatuhkan kepalanya ke bahu Johan.

“Manja, cemburuan, jelek, hmmm, apalagi?” Johan menatap Mario.

“Cakep kali.”

“Oh ya?”

“Iya. Buktinya Mister Jo kepicut weee…” Mario menjulurkan serta menggoyang-goyangkan lidahnya di hadapan Johan.

“Cuma untuk eksperimen.”

“Yaiks!” Mario mendorong Johan hingga terlentang di sofa lalu menindihnya. Ia mendekatkan wajahnya ke wajah Johan.

“Ayah tadi bilang apa? Eksperimen?”

“Nggak salah dengar kok.”

“Gue bukan Kelinci percobaan.”

“Bukan Kelinci, tapi Katak percobaan…”

Mario mendesis.

Johan terkekeh.

Mereka bertatapan.

“Yah, boleh Yo cium nggak?” tanya Mario tiba-tiba.

“Nih!” Johan menyodorkan pipinya.

“Bibir…”

“Oh…” desis Johan. Ia mengangkat kepalanya dan mendaratkan bibirnya ke bibir Mario.

Hanya beberapa detik.

Mario mengulum bibirnya. Lalu ia menjatuhkan kepalanya ke bahu Johan dan berkata pelan, “Ayah cabul. Anaknya aja diembat.”

“Kan anak-anakan…” balas Johan.

“Bisa deh…”

“Lagian anaknya juga kegatelan. Sama Ayahnya aja mau.”

“Habis Ayahnya cakep sih… Kan Ayah-ayahan?”

“Kalo Ayahnya sih gak perlu diraguin lagi ya. Emang mempesona.”

“Narsis!” kata Mario seraya bangkit dan duduk lagi di posisi semula.

Johan tertawa.

***

*03 April 2013*

Mario lagi tiduran di kamarnya sambil mendengarkan musik sewaktu Johan datang.

“Napa, Yah?” tanya Mario masih di posisi wuenaknya.

“Udah buka FB belum?”

“Sudah. Kenapa?”

“Arie nge-tag foto Ayah sama Ajeng.”

“Foto apaan? Foto mesra kalian ya?”

“Foto yang diaploud Ajeng saat di Bengkulu.”

“Oh, yang itu. Terus?”

“Kamu cek sendiri aja.”

“Ada apa sih…?” gumam Mario penasaran sambil membuka Facebook-nya. Ia rupanya juga mendapat notifikasi karena ikut ditandai oleh Arie.

Ia pun membaca komentar Arie di atas foto tersebut. Ia juga membaca komentar yang diberikan oleh entah siapa saja.

“Kenapa sih ni Monyet nge-tag foto ini ya?” tanya Mario seraya bangun dari baringnya dan menatap Johan.

“Tahu nggak dari mana Arie tahu soal hubungan Ayah sama Ajeng?”

“Nggak tahu,” jawab Mario diikuti gelengan kepala.

“Mungkin kamu pernah cerita ke dia?”

“Nggak! Nggak pernah. Gue nggak pernah bahas soal kalian sama siapapun. Jangankan tentang kalian, tentang Ayah aja nggak pernah,” bantah Mario.

Johan mangut-mangut.

“Uhm, tadi siang, statusnya Arie juga aneh banget. Dia marah nggak jelas sama seseorang,” terang Mario sambil mengingat percakapannya di status Arie tadi siang.

“Oh ya?”

Mario mengangguk. “Nih…” Mario membuka akun Arie dan menyodorkan handphone ke hadapan Johan.

Johan nampak berpikir setelah membaca status Arie. Ia kembali ingat sama isi rentetan SMS dari nomor yang tak dikenal menjelang siang tadi.

“Uhm, tahu pemilik nomor ini nggak?” Johan menyebutkan ke dua belas digit angka yang tadi menerornya.

“Nggak…”

“Kalo nomor Arie berapa?”

“Ayah kan punya nomor Arie?” balas Mario dengan nada bertanya.

“Oh iya… Berarti bukan. Uhm, mungkin dia punya nomer lain?”

“Yang gue tahu sih cuma itu. Eh, emang kenapa tuh nomor?”

“Tadi ada yang SMS, tapi nomornya nggak ada di kontak.”

“Nggak tahu.”

“Ya udah,” pungkas Johan lalu meninggalkan Mario.

Johan yang masih diliputi tanda tanya lantas berjalan ke teras.

Apa mungkin yang mengiriminya SMS tadi itu Arie? Isi SMS sama statusnya sih sangat berkesinambungan. Diperkuat lagi sama foto itu. Tapi motif-nya apa ya? Hati kecil Johan bertanya-tanya.

Ia pun memutuskan untuk menelepon Ajeng.

“Ya…?” sapa Ajeng di ujung sana.

“Mario gak bilang apa-apa katanya.”

“Lha, terus tuh bocah tahunya dari siapa?”

“Itu juga yang masih jadi teka-teki. Tapi Jeng, antara SMS yang tadi aku ceritain ke kamu, sama statusnya si Arie itu menyiratkan pernyataan yang sama. Coba deh kamu baca.”

“Oh ya? Coba gue baca…”

Jeda sejenak.

“Berarti statusnya itu buat elu doang, Jo?” tanya Ajeng beberapa detik kemudian.

“Kalo yang SMS tadi orang yang sama, berarti iya.”

“Emang elu punya salah apa sama dia?”

“Aku nggak tahu. Selama ini kita baik-baik aja. Bahkan jarang ketemu. Uhm, aku merebut siapa? Nggak jelas banget.”

“Pacarnya dong.”

“Nggak lah. Itu mustahil banget.”

“So?”

***

Sementara itu di kamarnya, Mario kembali menelusuri aktivitas yang dilakukan Arie di Facebook baru-baru ini. Nggak ada yang aneh, kecuali statusnya itu dan membagikan foto yang masih tanda tanya.

Arie lagi marah sama siapa? Desis Mario dalam hati sambil membaca komentar di status Arie satu persatu. Dari interaksi mereka berdua di status itu, Arie beda banget. Biasanya Arie itu paling suka dengan canda-candaan dia yang rada mesum. Tapi kok kali ini nggak ya?

Mario mengernyitkan keningnya. Dan… Oh, ya, ia membuat status ini melalui BB? Handphone tuh anakkan bukan BB? Tadi di sekolah ia masih lihat Arie menggenggam Nokia Asha-nya.

Aneh nih… Desis Mario. Ia lantas menghubungi Arie lewat WhatsApp.

[b]Arie: Mo, elu marah sm siapa? (16.10)

Mario: sm elu. (16.15)

Arie: Knp? gue bkn serigala berbulu domba kali. Gue serigala berbulu musang. (16.17)

Mario: elu mah serigala gundul! (16.17)

Arie: serius, bray, itu status elu ngomongin sp? (16.18)

Mario: status yg mana? (16.19)

Arie: ayolah, cerita dong ke gue… (16.20)

Mario: ??? (16.21)

Arie: knp elu tag foto Kak Jo ke semua? Elu nggak baca reaksi orang kek gmn? (16.22)

Mario: Mo, elu ngomong apa sih? (16.23)
Mario: gue gak ngerti. Suer. (16.23)

Arie: STATUS YG ELU BUAT SIANG TADI PLUS FOTO YG ELU TAG ITU, MONYET! (16.24)
Arie: msh ngeles juga elu? *keplak* (16.24)

Mario: gue gak fb-an seharian ini, bego! Status apa coba??? (16.25)

Arie: sumpah elu? Cek gih fb elu. (16.25)[/b]

Beberapa saat kemudian…

[b]Mario: Njing! Fb gue dihack bray. (16.29)

Arie: serius elu? (16.29)

Mario: iya! Sp ya? Seak*!!! (16.30)

Arie: pantesan bray. Td gue dah curiga. Update statusnya via BB… (16.31)

Mario: iya. Jd gue gak tau soal status sm tag itu bray. (16.32)

Arie: sip bray. Pantesan komen2annya td agak aneh. (16.33)

Mario: aneh gmn? (16.33)

Arie: biasanya elu suka kalo diajak mesum, ;p (16.34)

Mario: SEAAAKKK ELU MO!!! (16.35)[/b]

***

“Jadi bukan Arie yang bikin status itu?” ulang Ajeng ke Johan. Saat itu mereka berdua lagi duduk di ayunan di taman rumah Ajeng.

“Bukan. Akunnya dihack.”

“Dihack, uhm… Kira-kira siapa yang nge-hack?”

“Aku yakin orangnya itu yang kenal kita… Cuma orangnya aku belum kepikiran…”

“Apa mungkin si…”

“Siapa?”

“Rahmat? Gimana menurut elu?”

“Masa sih? Ampe segitunya?”

“Who knows…” balas Ajeng sambil mengangkat bahunya.

“Berarti dia itu sayang banget sama kamu…” goda Johan.

“Huh!” desis Ajeng sembari mencebikkan bibirnya.

“Kalo emang mantan kamu itu, tapi kenapa pake akunnya Arie?”

“Terus pake akunnya siapa? Gak mungkin dong dia pake akunnya sendiri…”

“Kenapa nggak akun aku aja yang dihack? Kalo emang dia mau bikin malu aku…”

“Dia kan masih berotak. Kalo nyerang elu langsung, frontal banget tahu. Semua orang tahu kalo elu itu gak mungkin suka pamer-pamer foto sama cewek…”

Johan mangut-mangut.

“Kalo atas nama orang lain yang nge-share, dia bakal dapat banyak keuntungan. Gue sama elu disudutkan, Arie dikambinghitamkan, opini publik terbentuk dan dia bisa tampil sebagai pahlawan…”

Johan mengerutkan keningnya.

“Gue belum pantau lagi komentar orang-orang kek gimana. Rahmat ada ninggalin komen nggak di sana?”

“Nggak tahu…”

“Logikanya, kalo emang dia pelakunya, dia kagak mungkin ikut menjudge kita. Pasti dia bakal ngasih komentar yang manis… Yang seolah-olah meredam omongan orang-orang gitu. Coba kita cek!” kata Ajeng sambil membuka akun Facebooknya.

“Nah, ini komen dia, gue bacain ya… [i]Emang gak boleh? Malah bagus karena udah saling kenal satu sama lain. Gue dukung pasangan ini. Selamat ya, akhirnya jadian juga…, emot smile.[/i] Gimana menurut elu?”

“Apa yang salah? Bisa jadi dia tulus…”

Ajeng memutar bola matanya.

“Eh, udah berapa kali sih elu dituduh jadi perebut pacar orang? Sekali, dua kali, sepuluh kali???” tanya Ajeng.

“Baru mantan pacarmu itu aja kali.”

“Udah jelas kalo gitu dia orangnya! Siapa lagi coba??? Gue yakin! Entar gue coba selidiki deh…”

“Kalo emang dia terus gimana?”

“Kalo emang dia? Uhhh, gue malu pernah cinta sama dia…” Ajeng menutup wajahnya sambil nyengir.

***

*05 April 2013*

Sudah tiga hari berturut-turut teror SMS itu selalu masuk ke handphone Johan. Dengan kata-kata kasar bahkan ada yang bernada ancaman. Pengirim SMS tersebut selalu menggunakan nomor berbeda.

Tapi Johan tak mau menanggapi SMS itu secara serius. Selagi rentetan SMS itu tidak diaplikasikan dalam tindakan dan tidak membahayakan dirinya, Johan tak mau ambil pusing, meskipun ia merasa terganggu juga. Ada niatnya untuk mengganti nomor handphone, tapi setelah dipikir-pikir, ia tak akan mengganti nomor hanya karena SMS tak jelas seperti itu. Apalagi nomor ini sudah lama ia pakai dan sudah dikenal banyak orang. Solusinya, ia hanya mendiamkan saja setiap SMS yang masuk. Toh, setiap diajak bicara baik-baik, selalu dijawab dengan SMS dengan kata-kata kasar, pun saat dicoba untuk ditelepon, selalu dimatikan. Jadi Johan berkesimpulan tuh orang cuma besar omongan doang.

Malam ini pun demikian. Saat itu ia tengah mengajari Mario mengenai pokok bahasan Matematika, yakni sistem persamaan linier dua variabel. SMS tersebut terus-terusan menggempur Handphone-nya, sampai-sampai Mario sendiri mengernyitkan kening mendengar SMS yang masuk sebegitu banyaknya. Dan yang lebih anehnya lagi, tak satupun pesan singkat itu yang Johan baca. Saat ditanya, Johan hanya menjawab dari teman yang iseng.

Mario nggak percaya gitu aja. Seberapa banyak sih teman yang ngisengin Johan malam ini? Masa SMS-nya bertubi-tubi gitu? Pikirnya dalam hati.

Kesempatan untuk menuntaskan rasa penasarannya itu akhirnya datang juga. Saat itu Johan pamit mau menunaikan salat Isya dahulu dan Handphonenya dibiarkannya di atas meja. Mario yang kepo langsung saja memanfaatkan peluang yang ada.

Ada 34 pesan singkat yang belum dibaca. Saat Mario memilih option baca, otomatis ia akan dibawa ke pesan masuk. Dari sana tanpa ia harus membuka dulu semua pesan-pesan itu, ia bisa membaca penggalan isi pesan yang masuk.

Mario melotot saat membaca kata BABI, ANJING, SEAK, PANTEK MAK, KUYUK** dan kata-kata kasar lainnya. Ia jadi geram sendiri jadinya.

“Siapa sih nih orang? Punya masalah apa sama Ayah?” gumamnya dalam hati.

Ia mulai membaca pesan-pesan yang sudah dibuka oleh Johan dengan cepat. Dari beberapa SMS, ia mulai mengerti duduk permasalahannya. Masalah cinta toh, desisnya dalam hati. Siapa yang benar dan siapa yang salah, Mario tak tahu.Namun tetap saja ia tak senang sama umpatan dan kata-kata kasar dari sang pengirim pesan. Dan yang lebih bikin ia gregetan, kok Johan diam aja sih?

Kalo gue, udah gue ajak ketemuan dan gue hajar nih orang, gerutu Mario dalam hati sambil menyalin nomor sang peneror. Setelah itu ia cepat-cepat menaruh handphone ke tempatnya semula.

=====
note:

*seak : bhs daerah Curup untuk kelamin cowok (di update sebelumnya kalo gak salah dah dijelasin yah??)
**kuyuk : anjing (bahasa daerah)bb

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: