Chapter Xa

*On Boyzforum*

[quote][b]OHMario:[/b]
Malam, Bray.

[b]Ariesboyz:[/b]
mlam.

[b]OHMario:[/b]
gue galau bray,😦

[b]Ariesboyz:[/b]
hadehhh… Kenapa lagi tah?

[b]OHMario:[/b]
biasa.

[b]Ariesboyz:[/b]
gara2 pak guru lagi?

[b]OHMario:[/b]
iya, bray. Gue capek kek gini bray.

[b]Ariesboyz:[/b]
emang elu disuruh np?

[b]OHMario:[/b]
gue gak mau lagi kayak gini bray. Gmn ya biar gue berhenti untuk ngarepin dia?

[b]Ariesboyz:[/b]
knp elu berhenti berharap?

[b]OHMario:[/b]
gak ada gunanya gue ngarepin dia. Nggak mungkin gue bs dapetin dia.

[b]Ariesboyz:[/b]
kok elu nyerah bray? Semangat dong! Bukannya elu sendiri yg dulu optimis bs merebut hati dia?

[b]OHMario:[/b]
iya itu dulu. Tp sekrg gue gak yakin lg. Kesannya gue gak tahu diri banget udah berusaha dingertiin sama dia, terus ngarep dia jd pacar gue?

[b]Ariesboyz:[/b]
lho bukannya itu jd satu kekuatan buat elu? Dia bs terima keadaan elu, siapa tahu someday dia bs jadi pacar elu…

[b]OHMario:[/b]
saingan gue cwe cantik bray.

[b]Ariesboyz:[/b]
dia cwe, elu cwo. Beda dong. :p
sekarang tinggal dia pilih mo cwe atau cwo? Wkwk

[b]OHMario:[/b]
kalo dia milih cwe? Gue sakit hati bray. =((

[b]Ariesboyz:[/b]
harus terima dgn lapang dada dong *sok bijak*

[b]OHMario:[/b]
kasih gue saran dong mesti gimana…

[b]Ariesboyz:[/b]
gak usah terlalu dipikirin bray. Bs makan hati. Kita senasib. Gue suka sama teman dekat gw, bromance. Tapi gue gak berani lebih. Mungkin lebih baik gitu.
Enjoy ajalah. Kalo emang elu gak bs dapetin dia sbg pacar, jd bromance asyik juga kok.😀

[b]OHMario:[/b]
tp gue pengennya jadi pacar #plak

okelah. Kalo emang hrs jadi bromance, tp gue mohon, Tuhan, kurangi dong rasa suka gue ke dia sedikit demi sedikit…

[b]Ariesboyz:[/b]
hahaha.

Gak bisa kurang, Om. Itu harga mati. *disangka baju*[/quote]

***Mario***

Gue menghampiri Kak Jo yang lagi senderan di kepala ranjang dengan laptop di atas paha.

“Lagi apa, Kak?” tegur gue sambil melompat naik ke atas ranjang.

“Eit, telapak kaki kamu kotor nggak?”

“Bersiihhh…” gue memperlihatkan kedua telapak kaki gue.

“Lagi browsing aja…”

“Browsing juga dong tentang gimana cara menghilangkan rasa cinta terhadap seseorang…” canda gue.

“Mau ngilangin rasa ke Arie?”

“Iya.”

“Kenapa?”

“Buat apa memeliharanya, toh kagak juga bakal dapat…”

“Hehehe. Sebenarnya kamu sendiri udah tahu gimana cara ngilanginnya. Tanya ke hati kamu sendiri, nggak usah tanya pendapat orang lain. Kalo mengikuti saran orang, artikel, buku dan sebagainya, pasti isinya beda-beda. Ntar kita bingung sendiri lho. Masalah itu bukan ilmu pasti. Jadi pintar-pintar kita sendiri menyikapinya…”

“Tapi gue butuh saran,” kata gue bersikukuh.

“Saran-saran yang pasti bakal kamu dengar atau kamu baca itu, kurang lebih begini; pertama, perbanyak kegiatan, kedua, refreshing sama teman atau keluarga, ketiga, cari pengganti, keempat, gunakan waktu untuk intropeksi diri dan think positive. Pikirkanlah kalau dia bukanlah orang yang tepat dan baik untuk kamu. See? Apakah hal-hal yang Kakak sebutkan tadi udah kamu terapkan?”

Gue mengganguk, kemudian menggeleng dan mengangguk lagi.

“Yeee, gimana sih?”

***

*On WhatsApp*

[quote]Mario’s Status:
Elu salah. You’re the right person for me.[/quote]

Beberapa menit kemudian…

[b]BF_Arie: sape tuh?

Mario: apany?

BF_Arie: status elu.

Mario: kepo dh. :p

BF_Arie: ksh tau!

Mario: elu.

BF_Arie:😉 gue serius.

Mario: gue duarius.

BF_Arie: ksh tahu!

Mario: ogah. Biar jd privasi gue.

BF_Arie: sok elu ah!

Mario: terserah gue wee[/b]

***Johan***

Aku baru saja memeriksa notifikasi di Facebook. Seperti biasanya, notifikasi-notifikasi itu kebanyakan dari Pipit, Adit, Farah atau Ajeng.

Setelah itu aku beranjak ke ruang tengah dan menyalakan TV. Ah, nggak ada acara yang bagus. Berita-berita juga itu-itu aja.

Aku menoleh ke arah pintu kamar Mario yang tertutup. Lagi apa dia di dalam?

Aku melangkah dan membuka pintu kamarnya sedikit.

Aku tersenyum. Dia lagi duduk di depan meja belajar. Ia duduk membelakangiku. Tapi dari tempat aku berdiri, nampak buku paket dan buku tulis di hadapannya.

Aku menutup pintu kamar lagi dengan pelan. Semula aku ingin mengganggunya, tapi ini bukan waktu yang tepat. Aku pun kembali duduk di depan TV.

***

*21 Februari 2013*

Aku lagi duduk di teras saat Tante, Mamanya Mario, datang.

“Eh, Tante, nggak kerja?” tanyaku sedikit terkejut dengan kedatangannya.

Tante tersenyum. “Kebetulan siang kerjanya. Lagi apa kamu, Jo?”

“Nggak ada, Te. Duduk-duduk aja…”

“Mario sekolah?”

Aku mengangguk.

“Gimana dia? Masih malas-malasan?”

“Dia rajin kok. Kesadarannya untuk belajar itu udah ada tanpa mesti diingatin lagi,” jawabku apa adanya.

“Senang Tante dengarnya. Makasih banget ya Jo, semenjak Mario tinggal sama kamu, dia punya orang yang bisa dicontoh…”

Aku tersenyum. “Itu semua karena Mario yang punya kemauan untuk lebih baik…”

“Ya, ya…” Tante mengangguk-angguk setuju.

“Oh, iya, ini Tante bawain kalian makanan, terus kebutuhan rumah tangga,” Tante menaruh kresek besar ke atas meja.

“Waduh, nggak usah repot-repot, Te…”

“Cuma kali ini kok. Lagian kamu juga udah Tante repotin karena ngurus Mario…”

“Aku nggak ngerasa repot kok. Mario itu udah aku anggap kek adek sendiri…”

“Emang kamu pengen punya adek yang bandel dan pemalas kayak gitu?” Tante tersenyum.

Aku tertawa. “Mario itu menyenangkan. Dia juga mau nurut. Asyiklah pokoknya sama dia. Rumah jadi rame. Setelah dia tinggal sama aku, aku baru ngerasain punya adik itu rasanya kayak gitu…”

“Kayak gitu gimana?”

“Ada yang bisa dibecandain, dimarahin, diomelin, diajarin, dikhawatirin… Pokoknya pengalaman dan perasaan yang nggak pernah aku rasakan selama jadi anak bontot…”

Tante ketawa.

“Jadi Mario nggak membebani kamu kan?”

“Nggak sama sekali. Tante nggak usah khawatir.”

“Tante juga berharap gitu. Apalagi Tante tahu, Mario ini bukan anak biasa. Kelakuannya, sifatnya… Hadeeehhh…”

“Sifat dan kelakukan Mario masih taraf biasa kok. Namanya juga masa SMA… Aku dulu juga mengalaminya…”

“Okelah. Kalo gitu, tante pamit ya? Tante mau kerja dulu. Salam nanti buat Mario kalo dia udah pulang…”

Aku mengangguk.

***

*24 Februari 2013, Pukul 22.49*

Untuk kesekian kalinya aku memeriksa kamar Mario dari pintu kamar ruang tengah. Kamarnya masih terang bederang, padahal sekarang sudah cukup larut malam.

Dia lagi ngapain? Jam segini belum tidur? Aku aja udah ngantuk.

Aku mengetuk pintu kamarnya pelan.

“Masukk…”

Aku memutar gagang pintu.

“Kenapa, Kak?” Mario yang masih duduk di depan meja belajar menoleh.

“Kamu belum tidur? Lagi ngerjain apaan sih?”

“Ada tugas merangkum pelajaran Geo. Banyak bangeeettt…”Mario menggeliat.

“Masih banyak?”

“Ada… Satu…, dua…, tiga…” Mario mulai menghitung lembaran buku paket yang belum dirangkum. “Sepuluh lembar lagi… Huffhh…”

“Kalo udah ngantuk, jangan dipaksain. Besok aja lagi bangun lebih awal buat diterusin,” saranku.

“Uhmmm… Tanggung ah…”

“Ya udah, tapi jangan dipaksain.”

Mario mengangguk.

***

***Mario***

Gue menoleh saat Kak Jo keluar pintu kamar.

Huaaaammmbbb. Gue menguap lebar.

Gila. Masih sepuluh lembar lagi. Gue udah ngantuk sih sebenarnya. Tapi gue malas buat bangun pagi-pagi banget untuk ngelanjutin merangkum tugas Geografi ini.

Gue melirik jam di HP. Sekarang sudah hampir menyentuh pukul sebelas malam.

Ah, nggak usah kebanyakan berhenti dan ngeluh, mendingan lanjut nulis lagi.

Tiba-tiba pintu kamar dibuka lagi. Spontan gue langsung menoleh. Ternyata Kak Jo datang sambil membawa segelas susu. Buat gue bukan ya??? ;p

“Nih, Kakak buatin susu hangat, biar kamu bisa fokus ngerjain tugasnya…” ia menaruh gelas susu di samping lengan gue.

“Wah, gue bisa buat sendiri, Kak,” kata gue. “Tapi thanks banget lho…”

Ia mengangguk.

“Ya udah lanjutin lagi nulisnya. Kakak tidur duluan ya?”

“Ya, Kak. Thanks banyak lho…” gue meniup sebentar susu hangat itu dan langsung menyeruputnya. Uhm, manis dan segar.

“Susunya enak,” komentar gue.

“Semua susu rasanya sama kali…”

“Yang ini beda, karena Kakak gue yang buatin…”

Kak Jo terkekeh.

“Love you, Kak…” desis gue setelah Kak Jo keluar kamar.

Hati gue langsung dipenuhi bunga setelah beberapa teguk susu hangat itu melewati kerongkongan gue. Gue senang banget dapat perhatian dari Kak Jo.

Gue tambah semangat untuk menyelesaikan tugas ini secepatnya dengan ditemani segelas susu hangat buatan Kak Jo.

***

*25 Februari 2013, Pukul 06.30*

Gue tersentak bangun tiba-tiba dan langsung melihat jam.

Kok Kak Jo nggak bangunin gue?

Gue langsung melompat bangun, melipat selimut dan merapikan tempat tidur. Saat gue pengen keluar kamar, mata gue tertuju ke meja belajar yang. Buku paket Geografi dan rangkuman gue masih di sana dalam keadaan terutup.

Eh, seingat gue, semalam buku dan paper gue itu masih terbuka dah. Gue langsung melompat ke tempat tidur, sepersekian detik setelah rangkuman itu kelar.

Gue menghela napas. Ah, lupakan. Gue langsung memasukkannya ke dalam tas, lalu berjalan cepat ke dapur mencari Kak Jo.

Kak Jo membelakangi gue. Dia tengah mengaduk sesuatu di dalam wajan.

“Kak, kenapa nggak bangunin gue?” tanya gue.

Ia menoleh.

“Kesian, semalam kamu begadang…”

Gue mangut-mangut. Oh, karena itu…

“Buruan mandi…”

“Rumah udah disapu?”

“Biar Kakak aja… Hari ini kamu Kakak bebastugaskan…”

“Sekarang masih pukul setengah tujuh,” terang gue sambil melangkah mengambil sapu di balik pintu.

“Ya udah kalo masih tetap pengen kerja…” ia tersenyum.

Selesai melakukan rutinitas pagi, gue langsung mandi, sementara Kak Jo, seperti biasa, olahraga kecil sebentar di kamarnya, setelah itu baru mandi.

Setelah ia selesai mandi, kita berdua bergabung di meja makan untuk sarapan.

Gue melihat menu di atas meja makan lebih banyak dari biasanya.

“Tumben…” gumam gue.

Kak Jo senyum.

“Sayur bening Bayam, telor dadar dan susu hangat bagus untuk sarapan supaya kita berenergi dan semangat melewati hari…” terang Kak Jo.

“Tapi nggak biasanya menu empat sehat lima sempurna gini…” gue nyengir.

“Hahaha. Supaya kamu tetap segar meskipun semalam begadang,” kata Kak Jo.

Gue tersipu. Ah, Kak Jo perhatian banget sih sejak semalam… Jangan-jangan dia mulai suka sama gue lagi… Hihihi, gue ke-ge-er-an.

Kalo tiap hari selalu diperlakukan kek gini sama Kak Jo, gue pasti terus semangat dan nggak bakal galau dah…

***

*25 Februari 2013, Pukul 04.48*

***Johan***

Pagi ini sama seperti pagi biasanya. Dingin. Tapi kewajibanku sebagai seorang muslim, membuatku sudah terbiasa menghalau dinginnya pagi untuk menunaikan salat Subuh.

Segeraku sibak selimut yang sejak semalam membungkus rapat tubuhku. Hawa dingin langsung menyapa kulitku. Buru-buru aku menuju kamar mandi dan mengambil wudhu.

Berrrr. Guyuran air yang dingin sampai ke tulang sum-sum. Syaraf-syarafku serasa mau membeku.

Selesai salat, aku merapikan tempat tidur dan mendatangi kamar Mario.

Anak itu nampak tertidur pulas. Ku lirik meja belajarnya. Gelas susu masih di sana bersama buku paket dan tugasnya yang masih terbuka di sana. Kuteliti pekerjaannya. Hmmm, ia menuntaskan rangkumannya semalam.

Aku menutup buku paket dan rangkumannya itu lalu menghampiri Mario. Kubetulkan posisi selimut yang membungkus tubuhnya. Ia kelihatan sangat menikmati tidurnya. Nggak tega untuk membangunkannya pagi ini. Biarlah ia menikmati tidurnya lebih lama. Nanti saja aku membangunkannya.

Setelah dari kamar Mario, aku langsung beranjak ke dapur. Pagi ini aku punya rencana untuk membuat menu sarapan yang lebih sehat dari biasanya. Menu breakfast yang sedikit bervariasi dan gampang untuk dimasak untukku dan Mario.

Aku menyiapkan bahan-bahannya penuh semangat. Ya, aku pagi ini begitu bersemangat.

***

Arie mengerutkan keningnya melihat wajah Mario yang nampak berseri-seri. Tidak hanya berseri, sobat karibnya itu juga bersiul-siul riang.

“Girang amat elu, Bray?” tegur Arie.

Mario mengedipkan sebelah matanya.

“Apa deh…”

“Pagi ini ceria banget ya, Bray…?”

“Biasa aja…”

“Lalalala… Burung-burung berkicau riang, Mentari bersinar terang…”

“Terang gimana? Mataharinya belon bangun tidur! Noh, kabut masih ada di mana-mana!” protes Arie.

“Mataharinya ada di matamu,” kata Mario.

“Sarap! Malah ngegombalin gue…”

“You shine bright like a diamond…” senandung Mario.

Arie mengerutkan keningnya.

“Huhuhuhu…”

“Lupa minum obat kali nih orang,” desis Arie sambil menjauh.

Mario terkekeh sembari lanjut berdendang tak karuan.

“Laporan dulu aahhh…” gumamnya sambil merogoh handphone di saku bajunya.

*On Facebook*
[quote]
[color=blue][b]Mario Indonesia[/b][/color]
makin ter-crazy-crazy dah about u… *monyongin bebea*
Baru saja . Suka . Komentari . Bagikan . Hapus[/quote]

*On Boyzforum*
[quote]
[color=blue][b]OHMario[/b][/color]
pak guru, makin tergila-gila padamuuu… :*
07.26AM Komentari[/quote]

*PM on BF*

[quote][b]OHMario[/b]
braaayyy…!!!😀

[b]Ariesboyz[/b]
kenapa dah? Girang banget keknya?

[b]OHMario:[/b]
hahaha. Pak guru perhatian banget sama gue. Tandanya apa ya?

[b]Ariesboyz:[/b]
perhatian gmn? Mulai suka ama elu kali, hehe.

[b]OHMario:[/b]
smalam dia buatin gue susu, tapi pagi dia nggak bangunin gue. Katanya kesian liat gue karena begadang ngerjain tugas. Selama ini dia nggak gini-gini amat. Terus dia masakin menu yg banyak buat gue tadi pagi.

[b]Ariesboyz:[/b]
itu tandanya dia perhatian sama elu. Dia sayang sama elu.

[b]OHMario:[/b]
gue jadi makin berharap dah. Makin tergila-gila juga.

[b]Ariesboyz:[/b]
jangan terlalu berharap bray. Dia ngelakuin itu blm tentu karena dia suka sama elu dalam tanda kutip.

[b]OHMario:[/b]
iya sih…😦

[b]Ariesboyz:[/b]
tp tetap berusaha bray.

[b]OHMario:[/b]
selalu bray.

[b]Ariesboyz:[/b]
sip. Udah dulu ya. Udah bel masuk nih…

[b]OHMario:[/b]
iya, thx bray. Di sini juga bel masuk baru bunyi.[/quote]

***

*02 Maret 2013*

***Johan***

Sudah dua hari Mario pulang ke rumahnya, sebab Mamanya sakit. Beliau sakit Tipus dan kecapean. Hmm, rasanya sepi, persis seperti saat Mama dan Papa pindah ke rumah Kak Reno.

Biasanya setiap sarapan dan makan malam ada teman. Begitu juga saat santai atau lagi nonton teve, ada yang diajak ngobrol. Atau ada yang bisa aku jahili. Tapi sekarang kembali sendirian seperti sebelum Mario pindah ke rumah.

Sudah terbiasa tinggal bareng anak itu, saat tak melihat batang hidungnya dalam dua hari ini, aku sering teriak memanggilnya untuk mandi atau sarapan.

Selama dia pulang, Mario juga setiap pagi, siang dan malam selalu mengirimiku pesan singkat. Ngecek apa aku sudah bangun atau belumlah, sudah masak atau belumlah, ngucapin selamat makan siang, met dinner atau cuma iseng nanya lagi apa.

Ini membuatku sedikit jengkel. Apa di sana tangannya tak pernah lepas dari ponsel? Ia pulang untuk mengurus dan menjaga sang Mama, bukannya mantau aku dari sana.

Beberapa SMS-nya tak kubalas. Bukannya berhenti, ia malah mengirimiku lebih sering lagi. Saat kumarahi, ia hanya membalas dengan emoticon smile dan meletin lidah.

Tapi hari ini belum ada satupun SMS-nya yang masuk. Tumben. Aku jadi bertanya-tanya juga sedang apa ia sekarang. Apa ia lagi sibuk mengerjakan tugas sekolah atau sakit Mamanya bertambah parah sehingga ia tak mengirimiku ‘pesan singkat-tak pentingnya itu’. Tapi harapanku semoga keadaan Tante lekas atau syukur-syukur sudah pulih biar Mario bisa cepat kembali kesini.

***

[b]Dari: Kak Jo
Date: 02/03/2013
Time : 19.45

Yo, have dinner?

Dari: Mario
Date: 02/03/2013
Time: 20.03

sdh kak. Kk sdh?

Dari: Kak Jo
Date: 02/03/2013
Time: 20.03

sdh dr tadi. Tumben lama blsny? Lg apa?

Dari: Mario
Date: 02/03/2013
Time: 20.04

lg nonton bareng mama.

Dari: Kak Jo
Date: 02/03/2013
Time: 20.04

ooo. Kirain lg sibuk. Mama gmn keadaannya?

Dari: Mario
Date: 02/03/2013
Time: 20.05

nggak kok. Mama udh baikan.

Dari: Kak Jo
Date: 02/03/2013
Time: 20.06

syukurlah. Km kpn pulang?

Dari: Mario
Date: 02/03/2013
Time: 20.06

besok gue balik. Knp kangen ya? ;p

Dari: Kak Jo
Date: 02/03/2013
Time: 20.07

nanya aja. Ntar kalo gak diminta pulang minggat lagi,

Dari: Mario
Date: 02/03/2013
Time: 20.08

haha. Nggak lah weee.

Dari: Kak Jo
Date: 02/03/2013
Time: 20.10

ywd. Besok kk jemput ya.

Dari: Mario
Date: 02/03/2013
Time: 20.10

Asiikk… Heheheh. Besok gue sms kalo mo balik. :]

***

======

note:
bebea : bibir

2 thoughts on “Chapter Xa

  1. Fandi 04/03/2013 pukul 12:37 pm Reply

    Blh Tmbh Yg Lbh Bnyak Nggak? Buat Bcaan Malam? Ato Blh Mnta Versi Pdf Ke Email Gue? Thnks

  2. Fandi 04/05/2013 pukul 12:55 am Reply

    Mana?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: