Chapter IXb

***Mario***

Sumpah. Suara di bawah bising banget dah. Mana bisa tenang gue kalo begini???

Udah pukul 23.16. Tapi gak ada tanda-tanda mereka semua bakal berhenti.

Kehidupan Gugum benar-benar rusak dah. Baru aja umur 17 tahun udah segini parah, gimana lima tahun mendatang? Jangan-jangan udah menghamili anak orang.

Gue mencoba meredam telinga pake bantal.

Shit. Baunya apek banget. Apek bercampur bau asap rokok sama alkohol. Gila! Sejorok-jorok gue, nggak sebegini dah perasaan.

Gue melempar bantal itu ke sudut kamar.

Ah, ini tempat sama sekali nggak kondusif. Gue nggak habis pikir sama orang tuanya Gugum. Kok mereka membiarkan anak mereka bertingkah kek begini sih?

Gue sedikit bersyukur punya Mama yang cukup perhatian sama gue. Selalu mengarahkan gue, meskipun bagi gue, dia juga yang bertanggung jawab membuat gue kek gini, bahkan sampai terdampar di ruangan ini sekarang!

Gue masih ingat sama cerita Arie tentang keluarga Gugum. Papanya Gugum seorang Toke Sayuran. Beliau Toke besar. Hanya saja kesuksesan Beliau itu nggak dibarengi sama perhatiannya terhadap keluarga. Ia hanya menghidupi keluarga, anak dan istrinya dengan harta saja tanpa perhatian. Hampir setiap hari berada di gudang sayuran, sementara malamnya main judi dengan sesama toke yang lain. Ironinya, sang istri yang seharusnya bertindak menyadarkan sang suami, dan mengurus harta dan anak-anaknya, justru ikut-ikutan nggak bener juga. Kerjaannya cuma ngerumpi sambil arisan di sana-sini. Jadilah Gugum tumbuh sebagai anak yang kurang perhatian. Terbiasa hidup bebas tanpa ada yang melarang. Untung saja sampai saat ini masih ada niatan di dalam dirinya untuk mereguk bangku pendidikan hingga sampai ke kelas tiga SMA.

Kalo membayangkan kehidupan Gugum, gue sering membandingkan dengan kisah hidup dan keluarga gue. Gue dan Gugum sama-sama tumbuh tanpa kasih sayang yang lengkap, hanya alur ceritanya aja yang beda.

Akh, ngomongin soal kasih sayang, hati gue kembali terluka. Baru-baru ini harapan gue kandas mendapatkan kasih sayang dari Kak Jo. Orang yang gue impikan bisa melengkapi ketidaksempurnaan gue.

Hffhhh… Lagi apa ya Kak Jo sekarang? Apakah dia khawatir sama gue?

Akh, mana mungkin! Buktinya dia nggak SMS dan telepon buat nanya di mana keberadaan gue sekarang. Dia pasti lega gue keluar dari rumahnya. Nggak bakal ada orang yang bisa menularkan gay ke dia. Itu kan yang ditakutkannya?

Memikirkan ini hati gue jadi sakit. Orang yang nampak bijaksana dan cerdas kayak Kak Jo aja sulit menerima keberadaan gue, apalagi masyrakat awam? Mereka pasti bakal menghina gue habis-habisan kalo tahu mengenai orientasi seksual gue ini.

Gue kembali melirik jam di dinding. Hampir mendekati tengah malam. Musik di bawah masih menghentak keras.

Pukul berapa sih biasanya Gugum and the gank tidur???

Gue merogoh HP di dalam kantong celana. Lha, kok mati??? Kenapa nih? Gue menekan tombol on/off. Hidup, kemudian mati lagi.

Shit. Low bat. Ya sudahlah. Gue memasukkan HP ke dalam tas.

***

Sementara itu…

***Johan***

Pukul 22.47.

Jam segini tuh anak belon pulang juga! Kemana sih dia??? Nggak pamit juga mau kemana.

Di SMS juga nggak di balas. Waktu di telepon ponselnya non-aktif. Sebenarnya dia lagi di mana sih?

Aku harus tanya ke siapa ya? Tadi kata Bik Dar, Mario nggak ada di rumah. Di rumah Arie?

Mungkin aja. Coba aku SMS Arie. Tapi sebaiknya nggak langsung tanya, biar dia nggak tanya macam-macam.

[b]Dari: Mr. Jo
Date: 06/03/2013
Time: 22.50

malam, Rie. Lg apa?

Dari: Arie
Date: 06/03/2013
Time: 22.52

mlm, Mr. Lg nonton.

Dari: Mr. Jo
Date: 06/03/2013
Time: 22.53

udh belajar? Oh, y, tadi katanya Mario mo ke rmh kamu. Jd nggak?

Dari: Arie
Date: 06/03/2013
Time: 22.53

udh dong, ;p
nggak. Emang katanya dia mo kesini?[/b]

Hm, berarti Mario nggak ada di sana. Di mana ya dia?

[b]Dari: Mr. Jo
Date: 06/03/2013
Time: 22.54

oh, gak jadi berarti.
Ya udh, silahkan nonton. Jgn malem2. Nite[/b]

Huffhhh… Marioooo, kamu di mana sih? Aku paling benci deh sama orang yang pergi nggak pamit mau ke mana, nggak ngasih kabar lagi di mana, ponsel nggak aktif…

Oke, positive thinking aja deh. Awas tuh anak besok, mau kena marah habis-habisan sama aku…, desisku geram.

***

***Mario***

*07 Februari 2013*

Gue terbangun dari lelap dengan sendirinya. Sebelum gue membuka mata, gue udah ngerasa ada sesuatu yang menggelanjuti kaki gue. Ternyata paha cowok—entah siapa—dengan seenaknya menindih gue.

Siapa lagi sih ini? Perasaan sebelum gue pamit ke kamar, nggak ada ini orang. Keknya anggota baru yang gabung sewaktu gue udah cabut.

Gue mengedarkan pandangan ke seisi kamar. Satu… Dua… Tiga… Enam. Ada enam orang yang tidur sekamar sama gue malam ini. Gue geleng-geleng kepala lalu melirik jam di dinding.

Wih, baru aja pukul 05.04. Mungkin gue jadi terbiasa bangun pagi, karena selama tinggal bareng Kak Jo, gue selalu bangun pagi.

Hmm, Kak Jo pasti juga udah bangun. Sekarang dia kira-kira lagi… Masak! Iya, dia pasti lagi masak. Dan gue biasanya sekarang lagi nyapu rumah.

Hhhh… Baru sehari aja nggak ngelakuin rutinitas itu, gue udah rindu. Gue senang melakukan semua itu. Tapi mungkin rutinitas itu nggak bakal bisa gue nikmati lagi di rumah Kak Jo.

Hhh… Pagi-pagi gue udah ngerasa galau aja. Mendingan gue ke luar deh, cari udara segar. Siapa tahu di sana gue bisa mendapat ketenangan….

***

Sementara itu…

***Johan***

Aku bangun dan pertama kali yang terpikir adalah Mario.

Finally, tuh anak beneran nggak balik tanpa kabar berita. Benar-benar mau kena damprat deh!

Aku meraih ponsel di samping lampu tidur, lalu kembali mencoba menghubungi Mario.

Masih non-aktif.

Hufffh.

Aku turun dari tempat tidur, ke kamar mandi, mengambil air wudhu dan salat Subuh. Setelah itu beranjak ke dapur dan masak menu sarapan.

Meski sendiri aku tetap masak untuk dua porsi. Untukku dan Mario. Tuh anak pasti pulang pagi ini. Dia kan harus ganti baju buat sekolah.

Selesai masak, nyapu dan nyiram kembang, Mario belum juga nunjukin batang hidungnya. Bahkan sampai waktu menunjukkan pukul 07.06.

Oke, masih ada waktu sekitar 20 menitan lagi sebelum bel masuk sekolah berbunyi. Mungkin tuh anak lagi dalam perjalanan pulang.

Sembari menunggu Mario pulang, aku lantas mandi. Saat ingin gosok gigi, aku baru sadar kalo Tooth Brush-nya nggak ada. Dia pergi bawa sikat gigi? Dan shampo-nya juga?

Ini sedikit aneh.

Aku mandi dengan cepat. Masih mengenakan handuk, aku langsung menuju kamarnya.

Kamarnya kosong. Maksudku, seluruh barang-barangnya udah nggak ada. Meja udah kosong, begitu juga lemari pakaian.

Haish, ini anak kemana sih?! Dia ninggalin rumah? Kabur?!

Dengan pikiran masih digelayuti seribu pertanyaan, aku langsung menghubungi telepon rumah Mario. Lagi-lagi Bik Dar yang angkat.

“Bik, katanya tadi Mario pengen mampir ke sana. Jadi nggak?”

“Nggak tuh, Den Johan…”

“Oohh… Ya udah, makasih Bik…” aku menutup telepon dengan sedikit… Lemas dan gelisah.

MARIO! Desisku geram.

***

*Pukul 08.15*

[b]Dari: Arie
Date: 07/02/2013
Time: 08.15

Mr, np Mario gak msk?[/b]

Dia bolos sekolah juga? Kebangetan ini orang, desis johan.

[b]Dari: Mr. Jo
Date: 07/02/2013
Time: 08.16

ya. Ntar kalo istirahat, ksh tahu Kk ya. Ntar kk telp.

Dari: Arie
Date: 07/05/2013
Time: 08.18

wah ada apa nh? Oke2. Ntar gue ksh tw.[/b]

Sementara itu, di rumahnya Gugum, Mario lagi asyik main game online berdua. Padahal pagi tadi Gugum sudah siap berangkat sekolah, tapi setelah tahu Mario nggak sekolah, dia juga ikut-ikutan bolos.

“Tumben elu nggak mo sekolah, Bray?” tanya Gugum tanpa mengalihkan pandangan dari layar komputer.

“Males aja.”

“Iya, kenapa?”

“Males gue lagi kambuh.”

“Biasanya elu selalu berduaan sama homoan? Kok sekarang nggak?”

“Semprul elu! Homoan, homoan…”

“Emang kan? Elu berdua mah lengketnya melebihi orang yang lagi pacaran…” ledek Gugum.

“Napa? Elu jeleous?” tantang Mario.

“Jeleous? Hahaha! Amit-amit gue pacaran ama cowok!” Gugum bergidik.

“Emang kenapa?”

“Cowok VS Cowok? Gimana ngentotnya tuh?”

“Makanya coba biar tau!”

“Mendingan gue main sama nenek-nenek kali! Meski keriput masih punya memek.”

“Ya udah, pacar gih sama nenek-nenek!” pungkas Mario.

Setelah percakapan singkat itu, Mario menggerutu dalam hati.

[i]Dasar Bego. Cowok juga punya memek kali. Cuma tempatnya di belakang, wkwkwk…,[/i] Mario terkikik sama pikirannya sendiri. Dia geli.

“Eh, Bray, kalo ada yang nanya gue, jangan bilang ya gue di rumah elu…”

“Kenapa?”

“Gue lagi males ketemu sama orang.”

“Oh gitu? Termasuk Homoan elu?”

“Siapapun!”

“Oke deh…!” kata Gugum tanpa banyak tanya.

***

*Pukul 09.36*

Handphone Johan berbunyi.

Arie calling.

“Halo, Rie?”

“Mister, mo ngomong apa? Udah keluar nih…”

“Tentang Mario. Semalam dia pergi sampai sekarang nggak pulang—”

“Lho, kemana dia? Dia pamitnya kemana???”

“Pulang sekolah kemarin, dia cuma bilang mo pergi. Kirain main ke rumah temannya, sampai malam nggak pulang…”

“Kemana ya???” nada suara Arie terdengar cemas. “Jangan-jangan dia diculik lagi…”

“Jangan negative thinking dululah…”

“SMS gue nggak dibalas, WA gue nggak dibaca. Pas gue telepon nomernya nggak aktif…”

“Iya. Dari semalam Kakak juga coba hubungi dia…”

“Kok Mister baru ngasih tahu sekarang? Gimana kalo Mo kenapa-kenapa? Seharusnya dari semalam dicariin…”

“Dua hari ini dia lagi badmood. Aku pikir dia semalam sengaja nggak pulang karena lagi nenangin diri di rumah temannya. Dan aku mikirnya pasti pagi ini dia pulang buat sekolah…”

“Tapi seenggaknya dia pasti kabarlah. Ini nggak ada sama sekali. Bahkan dia nggak masuk hari ini…”

“Ya, aku juga nyesal nggak terlalu mikir panjang semalam. Makanya Kakak nanya sama kamu, kalian kan teman akrab. Pasti tahu teman Mario siapa aja. Bisa nggak tanyain ke mereka? Siapa tahu dia di rumah salah satu teman kalian…”

“Oke deh. Tapi Mister udah nanya ke rumahnya belum? Siapa tahu dia pulang…”

“Nggak ada. Kakak udah tanya…”

“Iya, coba gue hubungi teman-teman gue dulu…”

“Ya, thanks Rie. Tapi tolong jangan sebarin dulu ke siapa-siapa. Ntar jadi heboh lagi,” pesan Johan.

“Ya…ya… Tut!!”

Johan menghela napas berat. Mario kabur dari rumah, ia tak tahu pasti alasannya. Tapi hati kecilnya berkata kalo ini ada hubungannya sama pengakuan gay-nya itu.

Pulang sekolah, Arie datang ke rumah Johan. Sepertinya ia masih penasaran sama masalah Mario. Ia ingin dengar langsung secara empat mata dengan Johan.

“Gimana sih Mister kok dia bisa pergi gini?”

“Aku juga gak tahu. Setahu aku, dia baik-baik aja…”

“Tapi gue rasa dia emang lagi punya masalah. Soalnya gue inget,sewaktu di sekolah kemarin, dia beda. Banyak diam, nggak mo makan, nanya yang sedikit aneh…” Arie mengingat-ingat tingkah laku aneh Mario kemarin.

“Oh ya? Dia nanya apa?”

“Dia nanya tentang… Eee, kalo orang benci kita, sikap kita gimana?”

“Ooohhh… Emang siapa yang benci sama dia?”

“Gue juga gak tahu. Dia nggak banyak cerita ke gue… Entahlah, semenjak dia pindah ke sini, dia agak menjaga jarak dari gue…”

Johan tak menjawab. Ia punya semua jawaban dan penjelasan atas semua pertanyaan Arie. Tapi ia nggak mungkin membeberkan semua itu.

“Mungkin ini sebuah proses dalam kehidupan dia untuk berubah ke arah yang lebih baik. Ada sesuatu yang lagi berkecamuk di pikiran dia, cuma dia belum siap berbagi sama orang lain…”

“Tapi gue khawatir dia kenapa-kenapa. Siapa tahu dia beneran mau ke rumah gue kemaren, kan Mister sendiri yang nanya semalam? Cuma karena sesuatu dia…” Arie menggantung kalimatnya.

“Dia pasti baik-baik aja,” Johan meyakinkan.

“Iya. Gue pengennya gitu. Kita harus cari dia, Mister! Gue udah tanya ke teman-teman, Rival, Eja, Gugum… Pokoknya rumah teman di mana gue sama dia suka main, tapi tak satupun yang tahu Mario di mana…”

“Gitu ya? Hhh… Kemana ya dia?”

“Reaksi Mamanya gimana?”

“Tante belum tahu.”

“Lho, terus?”

“Aku nggak mau beliau khawatir. Dia pasti cemas banget nanti…”

“Dia berhak tahu. Mario itu anaknya…”

“Jangan.”

“Kalo Mamanya tahu, biar kita bisa sama-sama cari. Dia juga bisa nentuin apa yang harus kita lakuin…”

Johan menggeleng keras.

Nggak. Tante nggak perlu tahu. Aku yakin Mario baik-baik aja di suatu tempat. Dia pergi mungkin karena aku.

“Pokoknya jangan dulu. Kita tunggu aja. Kakak yakin dia pasti bakal pulang,”Johan mencoba meyakinkan.

“Oke deh. Gue percayakan sama Mister. Semoga Mo nggak kenapa-kenapa…”

***

*09 Februari 2013*

***Mario***

Hari ini lagi-lagi gue bolos sekolah. Cuma kali ini gue udah titip surat izin. Entah sampai kapan gue mesti kayak gini. Semangat gue beberapa waktu yang lalu seakan menguap. Gue benci kehidupan gue. Gue benci sekolah. Gue benci rumah. Gue benci ketemu sama teman-teman. Dan gue juga benci… Kak Jo.

Akh, kenapa sih nama dia terus-terusan menghuni otak gue?

Gue melirik Gugum yang nampak sangat serius menatap layar komputer. Tuh orang lagi buka situs bokep.

Huhhh. Sejujurnya, gue juga benci Gugum, uhm, maksud gue suasana rumahnya ini. Gue benci keadaan rumahnya yang berantakan, gaya hidupnya… Argh! Gue rindu sama suasana rumah Kak Jo yang asri, damai, sunyi…, gue rindu sama rutinitas gue di sana, gue rindu ceramahnya, singkatnya gue rindu Kak Jo.

Anjrit. Gue masih aja mikirin dia. Kenapa sih gue?! Tuh orang yang udah “mengirim” gue ke sini. Dia gak perduli sama gue. Dia benci sama gue. Dia nggak bisa terima gue apa adanya. Seharusnya gue nggak perlu mikirin dia…

***

***Johan***

Arie datang menemuiku di rumah dengan masih mengenakan seragam sekolahnya.

“Mister, hari ini Mario absen lagi. Tapi dia titip surat izin. Oh ya, satu lagi, gue dapat info dari teman gue, Anda, katanya dua hari yang lalu, Mario nginap di rumah Gugum.”

“Lha, bukannya waktu itu kamu bilang dianya nggak ada di rumah teman-teman kamu?” tanyaku.

“Iya, Gugum bilangannya sih begitu. Mungkin aja atas permintaan Mario…”

“Bisa jadi. Tapi kamu juga bilang, kalo kemarin dia pulang ke rumahnya?”

“Kan dua hari yang lalu dianya di rumah Gugum? Kemarin dia udah pulang ke rumah Mamanya…”

Aku mengangguk-angguk. [i]Hmmm, di rumah Gugum? Ngapain tuh anak di sana? Aku dah wanti-wanti bilang ke dia supaya jangan main sama Gugum lagi![/i]

“Ya udah, nggak masalah. Yang penting dia baik-baik aja,” pungkasku.

Arie mengangguk.

***

Mario dan Gugum lagi makan nasi goreng di warung dekat rumahnya Gugum, saat handphone Gugum bunyi.

“What’s up, Bray?” sapa Gugum dengan nada keras.

“What’s up, Men… Lagi apa elu?”

“Makan nasgor. Ada yang bisa gue bantu, Boss?”

“Gue pengen ngemeng sama Mario.”

“Mario…?” Gugum langsung melirik Mario, yang juga langsung menoleh saat Gugum menyebut namanya.

Mario langsung pasang mimik wajah [i]ada apa.[/i]

“Arie…” beritahu Gugum sambil menjauhkan handphone dari bibirnya.

“Arie? Dia tanya apa?” tanya Mario amat pelan, nyaris berbisik.

Gugum geleng kepala.

Mario memberi isyarat supaya Gugum meneruskan obrolan dengan Arie.

“Mana Mario-nya?”

“Kok nanya gue? Dia kan homoan elu!”

“Semprul! Homoan, homoan… Mana Marionyaaa…?”

“Mana gue tahu, Semprul! Emang gue emaknya?!”

“Udeh deh, Gum. Gue tahu dia sama elu. Bilang ke dia, gue gak mo nanya macem-macem. Cuma mo nyampein satu hal. SATU HAL!”

“Apa katanya?” Mario kembali bertanya ke Gugum.

“Dia mo ngomong satu hal, keknya penting,” jawab Gugum.

“Sini!” Mario menyambar handphone yang disodorkan Gugum.

“Halo! Ya, Rie?” sapa Mario dingin.

“Bray! Ada yang mo ngomong ama elu nih!”

“Siap-?”

“Yo, ini Kak Jo. Aktif-in ponsel kamu!”

Jantung Mario langsung berdegup kencang. Perutnya tiba-tiba mual. Rasa panas langsung menjalar sampai ke mukanya. Ia jadi tegang, setegang para murid yang tengah menanti kelulusan.

“K-kak…”

“Bawa barang kamu. PULANG!”

Sambungan diputus.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: