Chapter VIIa

***Johan***

Aku sedang menyiangi tanaman hias Mama di halaman depan saat deruman motor memasuki pekarangan. Aku menoleh dan ternyata Mario yang datang.

“Lagi apa Kak?” tanya Mario seraya menaikkan kaca helmnya.
“Lagi nyiangi (menyiangi) titipan Mama nih,” jawabku.
“Kok kamu nggak pake seragam?” tanyaku saat menyadari tampilannya yang tidak mengenakan seragam sekolah lagi melainkan mengenakan jeans selutut dan T-shirt.
Mario melepaskan helm dan turun dari motor lalu mengahampiriku.
“Gue udah pulang ke rumah duluan Kak, buat ganti baju,” terang Mario.
“Oh, gitu…. Eh, gimana tadi?”
Ia langsung tersenyum sumringah. “SUKSES! YEEE…!!!” serunya.
Aku tersenyum simpul.
“Gue tadi maju bacain artikelnya. Sekelas pada melongo! Gak nyangka sama kemampuan gue, haha…! Tenkyu Kak!”
“Nah, gitu dong. Tunjukin kemampuan kamu…” kataku.
“Iya, iya…” jawab Mario sambil senyam-senyum gak jelas.
“Udah lunchy?” tanyaku.
“Belum. Maksi yuk, Kak?” ajak Mario.
“Oke. Tapi Kakak kelarin kerjaan Kakak dulu ya?”
“Sip. Jangan lama-lama ya. Laper banget nih.”
“Nggak kok. Dikit lagi.”
“Gue tunggu di teras ya??”
Aku mengangguk. Mario pun berjalan menuju teras sementara aku kembali menyiangi tanaman Mama.

Beberapa menit kemudian, tugasku selesai. Aku berjalan menghampiri Mario yang nampak asyik dengan ponselnya.

“Lagi SMS-an sama siapa hayoo??” tegurku.
Mario menoleh dan tersenyum. “Nggak kok, cuma FB-an aja…”
Aku merespon ‘ooo’. “Kakak cuci tangan dulu ya…”
Mario mengangguk.

Setelah cuci tangan, kaki dan muka, aku kembali menemui Mario di teras.

“Yo, yuk makan…” ajakku.
“Nggak mau ganti baju nih?” tanya Mario sembari meneliti penampilanku.
“Lho? Mau makan kok mesti ganti baju. Emang mo kondangan?” aku terkekeh.
“Gue mo ngajak Kakak makan diluar…” balas Mario.
Aku mengerutkan kening.
“Iya. Gue mo traktir Kakak karena udah bantu gue…” terang Mario.
“Ooo, gitu. Nggak usah deh…”
“Ayolaaahhh…”
“Kakak udah masak tadi. Menu lunchy-nya udah siap…” kataku sambil menunjuk ke arah ruang makan.
“Buat menu makan malam aja…”
“Akh! Nggak ah. Makan di rumah aja. Ayo!” aku berjalan masuk.
Mario bangkit dan membuntutiku.
“Ayolah Kak Jo,” bujuknya. “Sekali-kali nggak apa-apalah…”
“Oke deh, gini aja. Kamu mau traktir Kakak?”
Mario mengangguk.
“Kita makan di rumah aja ya siang ini? Ntar malam aja kamu traktir Kakak, gimana?”
“Uhmm, oke deh. Ntar malem ya…” ia sepakat dengan usulku.
“Sip! Kalo gitu ayo kita makan.”
Mario kembali mengangguk.

Disela-sela makan siang, aku banyak mengobrol dengan Mario. Aku senang hari ini ia nampak sangat ceria dan bersemangat. Ia juga makan dengan lahap. Sikap dingin, angkuh dan tak bersahabat yang kerap ia tunjukkan selama ini benar-benar lenyap.

“Sorry ya, Kak, gue makan banyak banget. Gue kelaperan.”
Aku terkekeh. “Nggak apa-apa…”
“Tadi sengaja gue nggak maksi di sekolah…” terangnya.
“Kenapa?”
“Kan rencananya gue mo traktir Kakak? Kalo udah makan di sekolah, ntar pas kita makan di luar, gue nggak lahap lagi makannya, hehehe…”
Aku tersenyum tipis.
“Nggak tahunya ngabisin menu Kakak di sini…”
“Aku senang kok punya teman makan. Biasanya aku makan sendiri… Makan bareng teman jadi lebih lahap rasanya…” terangku.
“Iya. Gue juga gitu. Hampir tiap maksi makan sendiri…, tapi kalo sarapan dan makan malam baru sama Mama…” terang Mario. “Kalo rame-rame, nafsu makan jadi meningkat…”
Aku mengangguk.

Selesai makan, aku membawa peralatan makan yang kotor ke tempat cucian. Mario membantuku. Kami mencuci piring berdua. Aku mencucinya, sementara Mario membilas dan menaruhnya ke rak piring.

“Gue kagum sama Kakak,” kata Mario tiba-tiba.
“Kenapa?”
“Kakak itu mandiri banget. Apa-apa kerja sendiri. Masak, nyuci, beresin rumah… Tapi hebatnya tetap bisa bagi waktu buat kuliah, mandi, olahraga…”
Aku terkekeh.
“Kamu juga bisa kok, kalo mau.”
“Pengen banget, Kak.”
“Kuncinya itu cuma satu. Disiplin. Hargai waktu yang kamu punya.”
“Kakak buat jadwal keseharian ya?”
“Nggak. Kalo dibuat jadwal, keknya kaku banget deh. Lagian belum tentu bisa ngikutin jadwal itu. Jadwal Kakak sudah di dalam kepala semua. Kapan harus mandi, makan, bangun tidur, masak, kuliah, santai… Semuanya disimpan dalam kepala. Nggak perlu pake jadwal. Kalo tiap hari kek begitu, lama-lama terbiasa kok…” terangku.
“Oh, gitu. Gue sempat beberapa kali bikin jadwal, tapi cuma bertahan selama seminggu. Setelah itu kembali lagi deh nggak karu-karuan. Pas jadwalnya belajar, gue gunakan buat OL, pas jadwal ngerjain tugas, gue gunain buat nonton… Gue suka nunda-nuda gitu. Dalam pikiran selalu “ntar aja deh, ntar aja deh…” gituu… Masih banyak waktu. Lama-kelamaan jadi males ngikutin jadwalnya… Semuanya jadi terbengkalai…” keluh Mario.
“Mangkanya jangan suka nunda-nunda waktu. Seperti yang Kakak bilang tadi, harus disiplin. Kalo ada tugas atau kerjaan sesegera mungkin diselesaikan, jangan diulur-ulur. Kalo kamu biasakan disiplin, lama-lama terbiasa…”
“Keluarga Kakak semuanya kek Kakak ya?”
“Maksudnya?”
“Disiplin dan teratur semua?”
“Yang ngebentuk Kakak seperti sekarang ini ya keluarga. Mereka jadi panutan buat Kakak,” jawabku.
“Enak ya, kalo di rumah punya keluarga yang bisa mengarahkan…” desah Mario.
Aku menoleh dan menatap wajahnya lekat.
“Mungkin kalo gue punya sodara kek Kak Jo yang bisa ngarahin gue, ngajarin gue, nasehatin gue…” Mario mengantung kalimatnya.
“Kalo Kakak nggak salah inget, kamu punya Kakak kan?” tanyaku.
“Iya. Namanya Marco.”
“Kakak nggak pernah ngeliat dia…”
“Dia sama kek Papa, pergi.”
“Jarang pulang? Dia umur berapa?”
“Nggak tahu. Sebaya sama Kak Jo, tuaan dia sedikit mungkin.”
Aku mengerutkan kening.
“Masa Kakak sendiri nggak tahu sih?”
Mario mengangkat bahunya. Dari caranya, aku tahu ia nggak punya hubungan yang dekat dengan sang kakak.
“Maaf nih, keadaan keluarga kamu itu seperti apa?” tanyaku saat kami sudah di berada di ruang tengah.
“Yaaaa, seperti yang Kakak lihat.”
“Oohh,” desisku. Aku nggak mau memperpanjang obrolan ini. Mario tak nyaman sepertinya.
“Gue nggak betah di rumah. Makanya gue lebih suka nginap di rumah teman-teman,” terang Mario seraya menatap pelafon.
“Kenapa? Kalo kata pepatah nih, hujan emas di negeri orang, jauh lebih enak hujan batu di negeri sendiri…”
“Nggak semua pepatah itu benar. Ada beberapa yang perlu direvisi,” kata Mario seenaknya.
“Kenapa nggak betah di rumah?”
“Sepi, sumpek, nggak ada teman ngobrol…”
“Buat suasana rumah yang bisa bikin kamu betah dong… Cari kek kegiatan yang bisa membunuh rasa sepi kamu…”
“Entahlah…” Mario mendesah berat.
“Saran Kakak sih, semoga tiap harinya kamu makin dewasa, makin ngerti dan peka terhadap kondisi apa aja yang kamu hadapi. Kamu bisa menghandle segala macam problem dengan bijak. Kamu juga harus pintar pilih-pilih teman yang bisa mengarahkan kamu ke jalan yang lebih baik. Pengaruh teman itu besar banget lho. Kakak sendiri ngerasain banget itu. Selain didikan keluarga, pengaruh teman juga begitu besar dalam kehidupan Kakak. Kak Adit, Kak Pipit, Mbak Ajeng, Mbak Farah dan beberapa teman-teman Kakak yang lain, mereka semua itu bukan cuma sekedar teman gila-gilaan buat Kakak. Tapi lebih dari itu. Kita sering diskusi bareng soal apapun. Kalo ada masalah kita juga sering curhat dan cari penyelesaiannya. Prinsip Kakak, Kakak selalu terbuka untuk berteman dengan siapa aja. Cuma berteman. Tapi untuk dijadikan teman yang benar-benar teman, Kakak nggak mau sembarangan. Sekarang ini banyak teman-teman yang justru menyesatkan…”
Mario hanya diam.
“Mulai sekarang, kamu harus seleksi tuh teman-teman kamu. Cari teman-teman yang benar-benar pengen maju bareng-bareng, sukses sama-sama. Kalo teman-teman yang pikirannya cuma main, makan, kelayapan dan memikirkan hal-hal gak penting lainnya, mendingan nggak usah terlalu dekat deh. Cukup jadiin teman nongkrong aja, atau teman main futsal aja… Nggak usah lebih. Tuh, Gugum, Fadli… Sama yang lain-lainnya juga, mereka ngasih efek yang buruk buat kamu.”
“Kalo Arie?” tanya Mario tiba-tiba.
“Emang Arie orangnya gimana?”
“Sama kek gue…”
“Teman yang baik, maka dia nggak Akan ngebiarin sahabat dekatnya hancur. Kalo kamu ngerasa Arie itu teman baik kamu, ajak dong dia buat berubah sama-sama. Dia pasti mau, kalo emang kalian sahabat sejati. Tapi kalo dia nggak mau, berarti dia bukan teman yang baik. Idealnya kan, teman yang baik itu, teman yang bisa mengarahkan kita ke arah yang lebih baik. Kalo justru malah menjerumuskan, itu teman yang buruk dong?”
“Selama ini Arie itu sohib gue. Kita dekat banget. Kita sehati banget. Cuma sepanjang berteman, hal-hal negatif mulu yang kita lewati. Tapi dia teman yang paling baik buat gue…”
“Nah, mulai sekarang, coba deh kalian berubah. Kalo dulu sehati dalam hal-hal negatif, sekarang sehati dalam hal-hal positif. Sama ajakan jatuhnya? Tetap sama-sama, tapi hasil yang kalian dapatkan jauh lebih bermanfaat. Ikatan pertemanan kalian juga makin berkualitas…”
Mario mangut-mangut.
“By the way, tumben nih pikiran kamu seserius ini? Dapat bisikan dari mana?” tanyaku.
“Tuh, pertanyaan macam yang elu kasih itu, Kak, yang bikin gue kadang-kadang pengen berubah buat ngebuktiin ke orang-orang kalo gue itu punya otak. Selama ini banyak orang ngeremehin gue. Kalo gue maju ke depan kelas, suka pada senyam-senyum ngeremehin gitu. Kalo gue bisa ngerjain tugas, pada nggak percaya. Bukan cuma teman-teman doang, guru-guru juga kek gitu. Kalo gue dapat nilai bagus, dikira nyontek. Tugas gue bagus juga dikira dibikin orang. Pokoknya kerjaan gue itu nggak pernah diapresiasi. Makanya gue malas ngerjain tugas atau belajar saat ujian. Usaha gue selalu dikira nggak murni hasil otak gue, buat apa coba gue capek-capek mikir? Mendingan gue nyontek aja dah. Toh, mau belajar, mau nggak, tetap orang bilang gue anak bengal dan bodoh? Mereka semua udah nge-judge gue duluan, sebelum gue berusaha…”
“Perasaan kamu gimana dianggap nggak bisa apa-apa gitu?” tanyaku.
“Kesal lah. Tapi mo gimana lagi? Lama-lama gue cuekin aja dah!”
“Kamu biarin orang-orang terus ngeremehin kamu? Bahkan kamu tunjukin kalo kamu emang bengal, suka nyontek, nggak punya otak…”
“Ya. Kepalang tanggung juga…” potong Mario.
“Jadi kapan dong kamu mo ngebuktiin kalo kamu itu nggak seperti yang orang pikirkan? Kapan kamu mau membungkam mulut orang-orang yang terus ngeremehin kamu?”
Mario diam.
“Kakak punya cerita nih ya, tentang muris satu angkatan sama Kakak pas SMA, namanya Eko. Udah tahu belum?” tanyaku.
“Pernah dengar tentang dia. Tapi nggak tahu ceritanya seperti apa…”
“Dia itu peraih NIM tertinggi. Kita beda sekolah. Dia itu murid paling bandel sesekolah. Dapat rangking sepuluh dari bawah mulu. Sampai kelas 3, dia tetap nggak berubah juga. Semua orang pada ngeremehin dia, bilang dia nggak bakal lulus. Bahkan guru-guru sering bilang, ‘Ini anak mau jadi apa sih?’, saking frustasi sama sikapnya. Kalo ortunya, udah angkat tangan. Kalo lulus, ya syukur. Nggak lulus ya terserah. Mereka nggak perduli lagi.
Tapi ternyata, pas kelulusan dia dapat NIM tertinggi sekabupaten. Semua pada nggak percaya. Banyak yang bilang dia udah dapat bocoran key answer gitu. Tapi nggak terbukti. Kata teman-teman seruangan, dia juga pas ujian orang yang paling tenang. Nggak kasak kusuk, nggak minta contekan, nggak ngelirik ke kiri-ke kanan. Padahal biasanya dia itu orang yang paling sibuk sejak menit pertama ujian berlangsung. Setiap di tanya, dia cuma jawab, “Pasrah. Yang terjadi, terjadilah.”
Setelah pengumuman kelulusan itu, dia banyak dapat wawancara. Baik TV lokal sampai koran. Dia pun membeberkan rahasianya. Rupanya beberapa bulan sebelum ujian, dia mulai belajar keras setelah ortunya nggak perduli lagi sama dia. Dia mau keluar malam dibiarin, dia mau bolos, nggak sekolah, nggak pulang, semua dibiarin aja. Akhirnya dia ngerasa kalo dia benar-benar nggak ada gunanya. Bahkan ortu yang selama ini selalu ngedukung, udah acuh tak acuh. Apalagi orang lain dong?
Akhirnya setelah semalaman nggak tidur karena kepikiran sama sikap ortunya itu, dia bertekad buat ngebuktiin ke orang-orang kalo dia bisa berubah. Dia pun mulai belajar sungguh-sungguh. Tapi di sekolah dia tetap seperti biasa. Santai. Nggak pernah nyatet penjelasan guru, biar teman-temannya nggak tahu. Tapi ternyata semua penjelasan itu dia rekam. Terus pas malemnya diputer.
Selain itu dia juga diam-diam ikutan kursus, belajar lewat internet, nanya-nanya ke guru. Pojoknya belajar sungguh-sungguh sampai ujian tiba. Dan usahanya itu nggak sia-sia. Dia dapat hadiah uang dari bupati sama sekolah. Sekarang dia kuliah di Malaysia dan dapat beasiswa di sana…”
Mario mangut-mangut.
“Intinya, kemauan yang keras itu merupakan kunci kesuksesan. Percuma pinter, kalo otak nggak dilatih. Ibarat pisau, setajam apapun pisau itu, kalo nggak diasah, lama-lama bakalan tumpul juga. Sementara sebodoh apapun orang, kalo dia mau berusaha dan punya tekad yang kuat, pasti akan membuahkan hasil. Terlebih-lebih, di dunia ini nggak ada manusia yang dilahirkan bodoh. Yang ada itu cuma manusia yang malas, yang menyebabkan mereka jadi bodoh…” kataku panjang lebar.
“Kakak emang cocok jadi guru,” komentar Mario.
Aku langsung melotot. Aku berbicara panjang lebar untuk memberinya pencerahan, malah tanggapannya begitu. Kepengen banget rasanya menjitak kepalanya itu!

***

***Mario***

Siapa sih di dunia ini yang nggak mau mendapat pujian? Udah jadi sifat manusia senang dipuji dan dikagumi. Begitu juga gue. Gue juga pengen banget orang-orang memuji gue karena prestasi gue. Gue sering berkhayal menjadi Lina atau Rahmi, teman seangkatan gue yang selalu langganan jadi juara umum. Jadi mereka pasti enak. Semuanya orang kagum, pengen temenan sama mereka, respek, banyak dapat doa yang baik-baik dari para guru… Sementara gue, salah satu murid berandal, kerjaannya bikin rusuh sama teman-teman yang nggak kalah berandalannya. Hampir tiap hari diremehin, dicaci, diomelin sama guru. Walaupun nggak sedikit juga yang terpesona sama fisik gue. Tapi tetap aja, hidup ini bukan sinetron. Tampang aja nggak cukup. Kalo di sinteron-sinetron, keknya orang cakep gampang banget mendapat segala yang diinginkan. Ujian tinggal nyontek, PR dikerjain sama si cupu yang biasanya juara kelas dan menaruh perhatian sama elu. Tapi pada kenyataannya, nggak segampang itu kok. Dari sekian banyak cowok ataupun cewek pinter di kelas gue, nggak ada satu pun yang rela ngelakuin seperti yang ada di adegan sinetron-sinetron nggak jelas itu. Mereka semua pada pintar dan nggak tergoda sama keindahan fisik semata. Jadi, buat yang suka nonton sinetron, bullshit tahu nggak, semua alur cerita sinetron-sinetron itu. Nggak ada murid cupu nan pintar yang rela ngelakuin segalanya itu (selama gue sekolah, belum pernah gue ketemu makhluk yang mau dibegoin kek begitu. Atau barangkali gue belum ketemu aja???). Mereka semua punya otak dan nggak akan mau diperbudak kek begitu. Tapi, kalo cowok cakep yang cuma modal tampang doang, suka bikin onar dan bengal, itu memang ada kok. Salah satunya gue, haha.

Oke. Sekarang gue lagi rebahan dengan gelisah di kamar. Kata-kata Kak Jo tadi siang masih terngiang di benak gue. Jujur, gue pengen jadi sosok Eko yang tiba-tiba bikin orang kaget sama pencapaiannya dia. Tapi apa sanggup gue kek gitu? Keinginan gue nggak muluk-muluk amat kok. Nggak perlu jadi peraih NIM tertinggi di kabupaten, lulus dengan nilai baik dan memuaskan cukup kok. Selain itu gue bisa masuk salah satu universitas negeri tanpa ujian seleksi. Cuma itu kok yang gue harapkan.

Gue mendesah berat. Setumpuk buku catatan dan buku penunjang belajar tergambar di benak gue. Kepala gue langsung nyut-nyutan membayangkan tumpukan buku-buku yang harus gue pelajari untuk mewujudkan keinginan gue itu. Emang gue sanggup?

Gue meremas rambut dengan keras. Timbul rasa pesimis di hati gue. [i]Harapan itu tak ubahnya bagai Pungguk merindukan bulan…[/i], ejek hati kecil gue.

[i]”Intinya, kemauan yang keras itu merupakan kunci kesuksesan… Sebodoh apapun orang, kalo dia mau berusaha dan punya tekad yang kuat, pasti akan membuahkan hasil…”[/i] ucapan Kak Jo kembali terngiang di telinga gue.

Kak Jo.
Nama itu begitu banyak menguras pikiran gue akhir-akhir ini.

Kenapa sih gue selalu memikirkan perkataannya?

Gue memejamkan mata. Berharap otak gue berhenti berpikir barang sejenak. Gue butuh ketenangan walau sedikit aja.

Sialnya, nama Kak Jo terus berpusar di otak dan benak gue. Saling terhubung dan menciptakan seraut wajah yang semakin lama semakin memancarkan pesonanya.

Kak Jo. Dia benar-benar mempesona. Kharismanya begitu kuat, meskipun umurnya masih di bawah 25. Sikapnya dewasa, lembut dan tegas. Pikirannya terbuka serta smart. Apa sih kurangnya dia?

[i]Arie mah nggak ada apa-apanya[/i], hati gue kembali berbicara. Shit. Kenapa ngebandingin sama Arie sih? Gerutu gue. Kalo membandingkan keduanya, gue jadi dilema nih. Gue masih suka Arie, tapi gue juga pengen Kak Jo.

Arrgghhh!!! Dasar homo serakah. Satu aja belum dapat, udah pengen dua-duanya.

[i]Arie mah masa lalu. Lagian dia udah punya Juwi…[/i], bisik hati gue mengingatkan. [i]Tapi siapa tahu dia biseks? Kalian juga sangat dekat. Sementara Kak Jo, dia itu straight[/i], bisik hati gue yang lain. [i]Sotoy! Dia itu jomblo, sama kek elu, Yo. Siapa tahu dia nggak pacaran karena gay juga…[i], kata hati gue yang pertama memberi pengharapan.

Semoga, desis bibir gue.

[i]Eh, elu lupa sama genre musiknya? Metal semua cuyy…![/i] balas kata hati gue yang kedua.

Gue mengatupkan bibir rapat-rapat. Iya sih. Kak Jo penggemar musik metal. Tapi itu nggak menjaminkan? Siapa tahu dia look straight, tapi sebenarnya gay?

Huffh. Menebak-nebak seseorang itu gay, bi atau straight sama aja dengan melukis di atas air. Nggak bakalan ada habisnya. Yang ada cuma semu.

Selagi gue tengah ‘bertarung’ hebat dengan pikiran, tiba-tiba pintu kamar gue diketuk.

“Yo, katanya mo ke rumah Kak Jo???” tanya Mama dari balik pintu.
Gue langsung bangun dan melihat jam di HP. Sekarang sudah menunjukkan pukul 19.06. Saatnya makan malam.

“Oh, iya, Ma. Lagi siap-siap!” jawabku.
“Ya sudah,” balas Mama sembari berjalan meninggalkan kamar.

Gue langsung mengirim pesan ke Kak Jo.

[b]Dari: Mario
Date: 17/01/2013
Time: 19.07

kak jo, jangan makan dl ya. Gw bentar lg otw.[/b]

Setelah mengirim SMS itu, gue langsung memasukkan seragam, buku pelajaran buat besok, alat ketampanan (kalo buat cewek kan alat kecantikan, hehe), dan daleman ke dalam tas. Setelah itu langsung bergegas keluar kamar.

“Ma, Rio pergi ya! Malam ini Rio nginap di sana lagi!” pamit gue sambil lalu.
“Nginap mulu???”
“Belajar buat ujian!” jawab gue.
“Hati-hati, Nak…”
“Yooo…!!!” seru gue sambil melompat menuju garasi.

Dalam perjalanan, HP gue berbunyi. Gue langsung mengecek SMS yang masuk.

[b]Dari: Kak Jo
Date: 17/01/2013
Time: 19.12

telat. Kk dah dinner.[/b]

“Hah? Gimana sih… Kan tadi udah janji…” gerutu gue kesal.

[b]Dari: Mario
Date: 17/01/2013
Time: 19.12

ish, kan gw bilang tadi mo traktir?! Gw lagi otw nih…

Dari: Kak Jo
Date: 17/01/2013
Time: 19.13

lg di motor?

Dari: Mario
Date: 17/01/2013
Time: 19.13

yup. Lg di tl. Rimbo*

Dari: Kak Jo
Date: 17/01/2013
Time: 19.13

jangan main hp lg nyetir motor. kk blm makan.[/b]

Gue langsung memasukkan HP ke dalam kantong lalu menambah kecepatan laju motor. Karena kondisi jalan raya cukup sepi, mungkin karena hujan rintik-rintik, jadi gue bisa memacu motor leluasa. Guepun tiba di rumah Kak Jo lebih cepat.

“Eh, udah nyampe? Cepat amat?” tanya Kak Jo.
“Ya, cepatlah…”
“Kamu ngebut, eh?” ia menatap gue penuh selidik. Tatapan tajam dan sedikit menyipit itu bikin gue sedikit horny. Hihihi.
“Nggak. Jalanan sepi…” kilah gue.
Rahang Kak Jo bergerak. Ia tak percaya dengan alasan gue.
“Beneran nih Kakak belum makan?” tanya gue.
“Belum. Ayo pergi sekarang! Udah kelaperan tahu…”
“Hehehe. Kenapa nggak SMS aja tadi? Gue kelupaan…”
Kak Jo mendengus.
“Kita mau makan di mana nih?” tanya gue.
“Terserah kamulah. Kamu yang traktir…”
“Oke deh. Tapi gue taruh tas dulu ya?”
“Kok bawa tas segala?”
“Gue nginap lagi ya? Nggak apa-apa kan, Kak?” gue menghentikan langkah menunggu persetujuannya.
“Mama kamu nggak marah?”
“Nggaklah. Dia kan percaya banget sama Kakak,” gue mencebikkan bibir.
“Ya udah, nggak masalah. Taruh Tasnya ke kamar ya.”
Gue mengangguk senang dan berjalan ke kamar tamu sambil bersiul kecil.

Notes: * Tl. Rimbo = Talang Rimbo, nama kelurahan.

***

Gue mengajak Kak Jo makan di “SOLO BARU”. Salah satu tempat makan kelas A di kota kecil ini. Di sini disediakan aneka menu dengan nasi. Tapi gue paling demen sama Pecel Lele dan Ayam Penyetnya.

Kita berdua memilih duduk di pojokan. Sengaja gue pilih pojokan, biar nggak banyak yang lihat. Jadi gue bisa leluasa ngobrol sama Kak Jo. Itukan dinner kita. Hahaha.

“Kak Jo pesan apa?” tanya gue.
“Kamu pesan apa?” Kak Jo balik nanya.
“Gue Pecel Lele,” jawab gue.
“Aku…” Kak Jo menggantung ucapannya sambil meneliti daftar menu.

Selagi Kak Jo memilih menu, gue memanggil pelayan.

“Niihhh, Ayam Penyet aja deh,” kata Kak Jo.
“Oke. Pecel Lele sama Ayam Penyet plus nasi, masing-masing satu porsi. Minumannya…uhmmm, gue Teh botol aja. Kakak apa?” gue melirik Kak Jo.
“Sama.”
“Teh botolnya dua, Mbak.”
Si pelayan mengangguk.

Sembari menunggu makanan kami diantar, gue dan Kak Jo nggak banyak ngomong. Gue sibuk sama pikiran gue, sementara Kak Jo sibuk sama HP-nya.

Sebenarnya ada sesuatu yang mengganjal di benak gue, yang pengen gue utarakan ke Kak Jo. Tapi gue bingung gimana mulainya. Ah, ntar aja deh.

Akhirnya menu pesanan kita pun datang. Gue dan Kak Jo langsung santap malam.
“Sebelumnya, thanks ya udah traktir dinner. Sering-sering kek gini,” kata Kak Jo sambil mengerling dengan jenaka.
Gue ketawa. “Aman. Asal terus mau bantu gue ngerjain tugas,” balas gue.
Kak Jo manyunin bibirnya.

Tiba-tiba gue teringat sama Ariesboyz. Hmm, gue harus kasih tahu sama dia soal ini. Wkwkwk.

*On BF Private Message*

[quote]
[b]OHMario:[/b] 20.08PM
bray, gw lagi dinner sm pak guruuu…

[b]Ariesboyz:[/b] 20.15PM
cock bs? Udh jadian? PJ!

[b]OHMario:[/b]
Bs lah. Gw getoo..
Doain aja bs jadian secepatnya. :D[/quote]

“Eh, makan dulu. Ntar SMS-annya,” tegur Kak Jo.
Gue nyengir.

[quote][b]OHMario:[/b]
aih, pak guru marah nih, gw PM-an. Dia nyuruh gw ngabisin makan dulu. Oke deh, pak guru, wkwk.[/quote]

Gue memasukkan HP ke kantong setelah mengirim PM ke Ariesboyz lalu melanjutkan makan.

“Kak…”
Kak Jo mengangkat alisnya.
“Gue pengen jadi kek Eko…”
“Semua orang pengen jadi kek dia,” kata Kak Jo sembari menyeruput teh botolnya.
“Maksud gue, gue pengen meninggalkan sekolah dengan kesan yang baik.”
“Bagus…” Kak Jo mengangguk-anggukan kepalanya.
“Tapi gue bingung gimana caranya… Gue nggak akan sanggup belajar gila-gilaan kek si Eko itu. Gue juga nggak yakin bisa belajar sendiri,” terang gue.
“Nggak perlu gila-gilaan lah. Ntar yang ada kamu jadi gila beneran. Manfaatkan aja waktu yang ada sebaik mungkin. Saat guru menerangkan pelajaran, perhatikan baik-baik. Catat penjelasan yang penting, kerjakan tugas dengan sungguh-sungguh, gunakan kegiatan les untuk menambah pengetahuan…”

Gue mangut-mangut. Pikiran yang sedari tadi mengganjal benak gue, sekarang mengemuka lagi.

“Kak Jo…” lidah gue berat untuk meneruskan omongan gue.
“Ya?”
“Gue…” Akh, gimana cara nyampeinnya ya???
“Gue…”
Kak Jo terus menatap gue lekat. Ia menunggu apa yang mau gue omongin.
“Kak Jo mau nggak bantu gue buat berubah?” tanya gue dengan jantung berdegup kencang.
“Pasti dong. Kakak senang banget kalo kamu punya niat buat berubah. Niat itu penting. Semua dimulai dari niat,” terang Kak Jo.
“Jadi Kak Jo mau ya jadi mentor gue sampai ujian tiba?” gue mengulang pertanyaan.
“Kakak bakalan bantu selagi Kakak bisa. Kita belajar sama-sama, oke?” ia mengangkat sebelah alisnya.
Gue mengangguk setuju.
“Mulai minggu depan ya, Kak,” beritahu gue.
“Haish, kok minggu depan? Mulai besok dong! Kalo perlu mulai malam ini! Niatan baik kok ditunda-tunda???” protesnya.
Gue nyengir.
“MULAI BESOK!” Ia menekankan nada bicaranya.
“Iya deh…” gue mengiyakan, lalu memasukkan suapan nasi terakhir ke mulut.

***

*On BF Private Message*

[quote][b]Ariesboyz:[/b] 20.21PM
haha. Turutin tuh omongan pak guru. Guru kan sukanya sm siswa penurut, wkwk

[b]OHMario:[/b] 20.45PM
ya, haha.
Btw, mlm ini gw mengambil keputusan besar bray.

[b]Ariesboyz:[/b] 20.48PM
apa? Elu nembak dia ya?

[b]OHMario:[/b]
bkanlah. Gw minta dia jd guru gw sampai ujian.

[b]Ariesboyz:[/b]
kamsudnya?

[b]OHMario:[/b]
smacam guru privat gt deh. Jd kalo gw punya kendala dlm pelajaran, gw bakal minta ajarin sm dia.

[b]Ariesboyz:[/b]
murni pengen belajar atw ada udang di balik peyek nih, elu bray? Haha.

[b]OHMario:[/b]
dua2nya lah. Wkwkwk.
Tipe kek pak guru ini susah buat ditaklukin. Harus pake jurus terjitu keknya. Dia itu kalo gw perhatikan suka sm orang yang pinter n mau kerja keras. Sangat bertolak belakang sm gw yg bego dan pemalas.
So, gw banting stir deh. Korban dikit gak apa2 demi si pak guru. Siapa tahu dengan kedekatan kita, dengan usaha gw yg pengen belajar, rasa cinta dia ke gw tumbuh. *ngarep.com* :p

[b]Ariesboyz:[/b]
dasar! *cubit pipi*
sebegitunya elu bray? Kalo cara itu nggak berhasil bijimana?

[b]OHMario:[/b]
ya, seenggaknya gw udah berusaha bray. Paling nggak, usaha gw ini berguna buat persiapan UN kan?

[B]Ariesboyz:[/b]
bener, bener, bener. Sambil menyelam buang air elu ye, bray? Wkakak.

[b]OHMario:[/b]
ember, wkekeke.[/quote]

***

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: