Chapter Vb

*01 Januari 2013, pukul 07.05*

***Johan***

Aku terbangun saat mendengar suara-suara di sekeliling. Kulihat Adit duduk di sofa sambil ditemani secangkir teh yang masih mengepul. Sementara di kiri-kananku, nampak Mario dan Pipit masih tertidur lelap.

Aku baru ingat, semalam kami semua menginap di rumah Farah sehabis merayakan pergantian tahun. Dan ternyata suara-suara tadi berasal dari TV yang tengah dipantengin Adit.

“Bangun woy!!!” seru Adit.
“Cepat amat kamu bangun? Ngeronda ya?” balasku.
“Gue emang orangnya rajin. Nggak kek elu pada. Gue selalu bangun pagi yooo.”
Aku mencebikkan bibir. Setelah itu berdiri dan pergi menuju kamar mandi.

Di dapur, aku lihat Ajeng dan Fitri tengah sibuk memasak.

“Udah bangun semua, Jo?” tanya Ajeng.
“Belum. Baru aku sama Adit.”
Ajeng geleng-geleng kepala.
“Mbak Far juga belon bangun. Gue bangunin ya, Mbak?” Fitri minta pendapat Ajeng.
“Nggak usah. Dia pasti kecapean,” cegah Ajeng.
“Iya. Hampir semua persiapan konsumsi semalam dia yang ngerjain sendiri,” kataku.
“Oh yeah? Siapa yang bilang??!!!” seru Fitri.
“Farah yang bilang semalam.”
“HELLOOOOWWWW…!!! DIA MAH CUMA POTONG AYAM DOANG KALEEE! SAMA IRIS-IRIS BAWANG DIKIT. SELEBIHNYA??? NIH!” jerit Fitri sambil menepuk dadanya.
“Oh yah? Jadi tuh anak boong dong?” tanya Ajeng.
“Emang dia bilang gimana?”
“Farah bilang dari belanja ke pasar ampe buat bumbu kecapnya, dia sendirian. Belum lagi nyiapin ayamnya,” terangku.
“Ugh! Sialan tuh orang! Semuanya berkat kerja keras gue, Kakak-kakak semuanya. Dia fitnah!”
“Ooohhh… Jadi gitu??? Kalo gitu buruan elu bangunin dia, Dek!” kata Ajeng.
Fitri menghilang menuju kamar.
“Dasar si Farah. Kita pake dimarah-marah, ternyata dia juga nggak kerja,” gerutu Ajeng.
Aku terkekeh sambil menuju kamar mandi untuk cuci muka.

Setelah mencuci muka, aku kembali ke ruang tengah. Mario dan Pipit masih belum bangun. Sementara Ajeng, Fitri dan Adit tengah ‘menghakimi’ Farah yang mimik wajahnya masih sangat mengantuk.

Aku membangunkan Mario. Ia bereaksi seperti orang merengek. Tidur setelah jarum jam menyentuh angka lima, sepertinya membuat ia ngantuk berat.

“Biarin aja dia tidur, Jo,” kata Ajeng.
“Aku mo pulang, Jeng. Hari ini aku ada acara sama teman di kampus,” terangku.
“Acara apaan?”
“Masih dalam rangka tahun baruan. Aku sama teman-teman mo jalan-jalan.”
“Ooo…”
“Kalo gitu elu pulang aja. Mario kan bisa pulang sendiri,” kata Adit.
“Ya udah kalo gitu. Aku pulang ya semua. Soalnya janjiannya pukul sembilan.”
“Buru-buru amat, Jo? Baru aja pukul tujuh,” kata Farah.
“Iya sih. Tapi aku mo beres-beres rumah dulu, nyuci dulu… Pokoknya banyak dah yang mo dikerjain,”
“Oke deh. Met senang-senang aja,” pungkas Farah.
Aku mengangguk lalu keluar rumah.

***

***Mario***

Gue terbangun oleh suara cekikikan. Spontan gue menoleh ke samping, mencari Kak Jo. Nggak ada lagi. Yang ada justru Kak Pipit yang nampak tidur dengan pulas. Gue langsung bangun. Mata gue mencari-cari sosoknya di atas sofa. Nggak ada juga.

“Ehm!” gue berdehem.

Mbak Ajeng, Mbak Farah dan Kak Adit langsung menoleh.

“Udah bangun, Yo?” tegur Kak Adit.
Gue mengangguk.
“Jo udah pulang duluan. Soalnya pukul sembilan dia ada janji sama temannya,” terang Mbak Farah seolah tahu isi hati gue.
“Ooo,” desis gue.
“Buruan cuci muka. Ini teh elu udah disiapin,” kata Mbak Ajeng.
Gue mengangguk dan berdiri. Anggota badan gue rasanya pegal semua. Gue menggerak-gerakkan leher dan tangan sambil berjalan menuju kamar mandi.

“Gue mo langsung pulang, Kak, Mbak,” pamit gue sekembalinya dari kamar mandi.
“Ntar aja. Minum aja dulu,” tahan Mbak Farah.
Gue nggak enak menolak ajakannya. Gue pun duduk di samping Kak Adit. Kita mengobrol sambil menonton tayangan TV tentang perayaan tahun baru ditemani teh dan roti.

Gue yang belum akrab dengan mereka semua, cenderung pasif. Hanya bersuara jika salah satu dari mereka bertanya. Itu pun gue jawab seadanya. Untuk mengusir ketidaknyaman itu, gue online ke FB, sekalian mengaploud foto-foto kami semalam.

“Foto semalam udah gue aploud,” beri tahu gue.
“Oh yah? Tag ke Mbak, Yo,” pinta Mbak Ajeng.
“Mbak juga!” kata Mbak Farah.
“Tag ke semuanya,” sambung Kak Adit.
“Sip. Sip. Tapi kita belon temanan. Nama FB kalian apa?” tanya gue.
Mereka pun menyebutkan nama akun FB masing-masing, termasuk akun FB Kak Pipit dan Fitri.
“Udah gue add. Tinggal di approve tuh,” beritahu gue.
Mereka mengangguk.

Setelah teh gue habis, gue pun kembali pamit untuk pulang. Kak Pipit yang udah bangun menawarkan buat nganterin gue pulang. Tapi gue menolak. Gue bilang kalo gue bisa naik ojek aja. Dia pun nggak memaksa.

Sesampainya di rumah, Mama langsung nyuruh gue mandi dan sarapan. Mama juga nanya gimana acara malam tahun baruan gue semalam. Gue pun menjawab sangat menyenangkan.

Selesai mandi, gue nggak langsung sarapan. Melainkan kembali online ke FB. Permintaan pertemanan gue ke teman-teman Kak Jo semuanya sudah di-approve. Gue pun langsung nge-tag foto-foto itu ke mereka semua. Setelah itu gue langsung SMS Kak Jo. Jujur, gue sedikit kesal sama dia yang ninggalin gue pulang gitu aja.

[b]Dari: Mario
Date: 01/01/2013
Time: 09.48

kok ninggalin gw?

Dari: Kak Jo
Date: 01/01/2013
Time: 09.51

td kk bangunin kamu gak bangun2. Kk biarin kamu tdur. kk ada acara jam 9 mknya plang duluan. Maaf y.

Dari: Mario
Date: 01/01/2013
Time: 09.52

y, gpp. Heheh, gw ngantuk bgt.
Acara apa kak?

Dari: Kak Jo
Date: 01/01/2013
Time: 09.53

jln2 sm teman skampus.
Km msh drumah Farah?

Dari: Mario
Date: 01/01/2013
Time: 09.54

udh pulang.
Oh, gt. Enjoy ya.

Dari: Kak Jo
Date: 01/01/2013
Time: 09.56

thx.[/b]

Gue kehabisan kata-kata untuk membalas SMS Kak Jo. Akhirnya gue nggak menjawab lagi SMS terakhirnya. Gue pun keluar kamar dan menuju ruang makan.

Saat gue lagi makan, sebuah pesan WA masuk. Dari Arie.

[b]BF_Arie: bray, elu semalam bareng mr jo y? (10.06)

Mario: iy. Knp, bray? (10.06)

BF_Arie: gpp. Gw ngeliat di FB elu. (10.07)
BF_Arie: kekny seru bgt ya? (10.07)

Mario: lumayan. Qt panggang sate dirmh teman Kak Jo. (10.08)

BF_Arie: oh gt. (10.08)

Mario: acara elu gmn, Bray? (10.10)

BF_Arie: asik dong. Bakar ikan di pinggir pantai. (10.10)

Mario: kpn elu pulang? (10.11)

BF_Arie: kamis, bray. Elu mo oleh2 apa? (10.12)

Mario: apa aja dh. Elu tau apa kesukaan gw. (10.13)
Mario: makan bray. (10.14)

BF_Arie: pasir? Elu kan suka makan pasir?😀 (10.14)
BF_Arie: oh, elu lg mkan? (10.15)

Mario: elu tuh suka makan tanah. (10.15)
Mario: iya. Elu udh mkn? (10.16)

BF_Arie: elu suka makan sabun! (10.17)
BF_Arie: sdh. Mkn bakso. (10.17)

Mario: tikus kali gw, makan sabun. Gw sukanya ‘pake’ sabun.😀 (10.19)

BF_Arie: nasib jombo. Hahag. (10.20)

Mario: emang kalo jomblo knp? Emang elu cari pacar buat begituan? Ckck… (10.21)

BF_Arie: bcanda kali, bray. Gw bkn PK. (10.22)

Mario: gw gak blang gt. (10.22)

BF_Arie: iyalah. Gw cwo baek2 (10.23)

Mario: percaya gak yaaaa… (10.23)

BF_Arie: hrs percaya. Sm cwo sendiri ms gak percayaan? :p (20.24)

Mario: gw sumpahin elu homo beneran! (20.24)

BF_Arie: jangan bray. Ampun. (20.25)

Mario: egp. Tuhan jadikanlah teman gw, arie, jd homo. Amin. (20.26)

BF_Arie: anjrit! Sialan elu! (20.27)[/b]

Gue terkekeh. Gue serius, Rie. Amat serius. Elu pikir gue main-main? Hahaha.

***

*04 Januari 2013*

Sekitar pukul dua kurang, gue baru aja selesai makan siang saat SMS dari Arie masuk. Isinya yakni dia nyuruh gue main ke rumahnya. Arie emang sore kemarin baru pulang dari liburannya. Gue langsung menjawab iya.

Setelah mengganti baju koko yang gue kenakan untuk salat Jum’at tadi dengan T-shirt, gue langsung tancap gas ke rumah Bray gue itu.

Arie yang masih mengenakan koko dan peci putihnya langsung tersenyum lebar menyambut kedatangan gue.

“Wih, kulit elu makin eksotis, Bray,” komen gue saat melihat kulit Arie yang sedikit kecokelatan.
“Hahaha. Kan kulit kecokelatan lagi tren di Hollywood, hihihi…” balas Arie.
“Tapi bukan kek yang elu sih,” ledek gue.
“Hahaha…!”
“Mana oleh-oleh buat gue?”
“Apa? Pasir pantai?” Arie nyengir.
“Nggak apa-apa. Asal pasirnya elu masukin ke botol yang dibuat dari emas,” kata gue.
“Widih!” seru Arie.

Kita berjalan ke kamarnya.

“Gue punya hadiah yang elu pasti suka,” kata Arie pede sambil mengerling ke gue.
“Apaan?”
Arie tersenyum penuh rahasia lalu mengambil sesuatu dari dalam lemarinya yang super berantakan.
“Nih!” dia membentangkan sebuah T-shirt ke gue.
“Waw, it’s cool, bray!” seru gue sambil merebut T-shit berwarna Turquoise yang dihiasi tombstones hitam berpola linier vertikal di seluruh permukaan baju. Sementara Jack Skellington dengan tampang liciknya terpampang gede di sisi depan baju itu.
“Gimana?”
“Tenkyu, Bray. Elu emang bener-bener cowok gue deh!” seru gue seraya langsung ‘test-drive’ tuh baju.
“Hahahaha…! Kalo gitu cium dong??”
“Sini! Mumpung gue lagi baik. Elu mau cium di mana? Berapa kali?”
“Di pantat!” sambut Arie sambil menepuk pantatnya.
“Wueeaakkk!!!”
“Katanya elu lagi baik???”
“Kira-kira bego! Kalo minta ditendang pantat elu hayooo…!”
“Enakan dicium kali dari pada di tendang.”
Gue mencibir sambil bergerak menuju lemari kaca. Gue mematut diri di sana. Hmmm, gue benar-benar cool pake nih baju. Hahaha.

***

*07 Januari 2013*

***Johan***

Senin. Hari ini merupakan hari pertama ujian akhir semester. Rasanya sedikit tegang, tapi aku optimis aja bisa melewati UAS hari ini dengan lancar. Apalagi semalam aku sudah belajar. Semoga aja apa yang aku pelajari nyangkut di otak saat menjawab butir-butir soal nanti.

Selesai sarapan, aku langsung berangkat ke kampus. Sekarang baru aja pukul tujuh pagi. Sementara UAS dimulai pukul 07.45. Tapi aku lebih memilih pergi sedikit cepat dari pada tergesa-gesa. Kalo tergesa-gesa, bisa menyebabkan grasa-grusu sehingga bisa memecah konsentrasiku nanti. Kalo berangkat cepat, aku bisa mengendarai motor dengan santai sambil menghirup udara pagi yang sejuk. Lumayan untuk menyegarkan otak.

[i]Traffic Light[/i] yang semula kuning, sekarang berubah merah. Aku menurunkan laju kecepatan motorku perlahan lalu berhenti tepat beberapa senti di depan zebra cross. Sementara countdown timer display lampu merah sudah menunjukkan detik 50. Dua pengendara sepeda motor dari belakang memposisikan kendaraannya di sampingku. Seperti sudah menjadi kebiasaan, aku pasti langsung menoleh.

Saat aku menoleh, pengendara motor itu juga menoleh. Kami berdua langsung melempar senyum.

“Kak jo…?”
“Mario. Mo sekolah ya?”
Pengendara yang ternyata adalah Mario itu mengangguk.
“Kakak mo kuliah ya?”
“He-eh.”
“Siapa, Yo?” pengendara motor di sebelah Mario bertanya.
“Kak Jo.”
Aku mengulurkan leher sedikit melewati badan Mario demi melihat siapa yang barusan bertanya. Ternyata cowok itu melakukan hal yang sama, sehingga kami berpandangan.
“Oooh, Mr. Jo! What’s up, Mister?” sapa Arie penuh tenaga.
“Hey, Bro! What’s up?” balasku.
“Mo kuliah ya, Mister?”
“Ya nih. Hari ini Kakak Ujian,” terangku.
“Oooohhh. Good luck, Kak!” ucap Mario.
“Thanks you.”

Kami kemudian saling diam. Aku kembali memperhatikan timer. Sekarang sudah menunjukkan 20 detik.

“Eh, Kak…!” panggil Mario tiba-tiba.
“Iya?”
“Gak jadi, hehehe…” Ia nyengir.
“Lho? Kenapa?”
Ia geleng kepala.
Aku mengerutkan kening karena penasaran.
Mario berpaling ke Arie dan mereka terlibat obrolan singkat.

Aku menghela napas lalu mendongak ke atas, menatap timer. Sudah menunjukkan angka 7.

“Kak Jo, ntar sore main futsal yuk?” ajak Mario.
“Di mana?”
“Sekolahan,” Arie yang jawab.
“Lihat aja nanti, kalo bisa Kakak datang. Jam berapa?”
“Tiga.”
“Oke. Ntar Kakak kasih tahu ya bisa atau nggaknya.”
Mario dan Arie mengangguk, bertepatan pula dengan lampu hijau menyala. Kami pun kembali memacu kendaraan menuju tujuan masing-masing.

*Pukul 15.40*

Aku terbangun dari tidur siangku dengan pikiran langsung tertuju pada permainan futsal. Aku langsung bangun dan mengecek waktu di ponsel. Sudah pukul setengah empat lewat.

Dua buah SMS masuk saat aku tidur siang tadi.

[b]Dari: Mario
Date: 07/01/2013
Time: 15.09

kak jo jd gak maenny?

Dari: Arie
Date: 07/01/2013
Time: 15.13

Mr, udh mo mulai maen nh.[/b]

aku langsung menjawab kedua SMS tersebut. Yakni aku akan datang dan main pada babak ke dua aja.

Setelah mencuci muka dan mengganti pakaian dengan kaos oblong dan celana bola, aku langsung menuju SMANSA. Saat aku datang, permainan sedang berlangsung.

Saat melihat kedatanganku, Mario langsung melambaikan tangan sambil melempar senyum manis. Sementara Arie langsung berteriak kencang menyebut namaku.

“Babak kedua ya, Mister!” seru Arie.
Aku mengangguk sambil duduk di kursi semen panjang di pinggir lapangan.

Sambil menunggu babak pertama usai, aku iseng-iseng online di Facebook.

[quote]
[color=blue][b]Ajeng Kartika[/b][/color]
Semua terserah padamu, aku begini adanya…
46 menit yang lalu
16 . Suka . 14 Komentar . Bagikan[/quote]

Ternyata para perusuh berwujud Farah, Adit dan Pipit sudah ramai mengomentari.

[quote][b]Farah Farlyna:[/b]
broery mode on.

[b]Fitra Yang Fitrah:[/b]
ft. Dewi yull

[b]Ajeng Kartika:[/b]
brisik deh lu pd, ;D

[b]Adit Pradista:[/b]
karokean yuk…

[b]Farah Farlyna:[/b]
karokean aja lu ndiri. Haha

[b]Adit Pradista:[/b]
nggak ngajak lu!

[b]Ajeng Kartika:[/b]
kalo mo berantem, di wall masing2

[b]Fitra Yang Fitrah:[/b]
sensi amat bu?

[b]Farah Farlyna:[/b]
@pipit kek gak tw aja elu. Biasa soal edi sud*… Wkaka

[b]Adit Pradista:[/b]
emang edi sud berulah lg? Kemplang aje!

[b]Johan Adiwiguna:[/b]
misi…

[b]Farah Farlyna:[/b]
@adit ya. Maklum cwo jagoan. Haha.
@jo sumbangan ya? Maaf blm dulu, Pak… ;D

[b]Fitra Yang Fitrah:[/b]
@farah ngapain lg tuh orang?
[color=blue]Ajeng Kartika[/color] putus aja deh! #ups hihihi
@jo ini biang keroknya dateng #kabooorrr

[b]Johan Adiwiguna:[/b]
@farah : tolong dong, Buu.. Udah dari TK blon makan…
@pipit : siapa yg mo kerokan?

[b]Ajeng Kartika:[/b]
ARRGGGHHH…!!!

Enyah kalian semuaaaaa….!!![/quote]

Aku terkekeh. Gini nih kalo perkumpulan orang stress udah ngumpul. Kerjaannya pasti rusuh.

“Eh, ngapain ketawa sendirian, Kak?”
Aku langsung menoleh. Mario duduk di sampingku dengan keringat membanjir di kening sampai ke lehernya.
“Nggak apa-apa. Oh, iya, udah selesai mainnya?”
Mario mengangguk.
“Siapa yang menang?”
“Kita dong!”
“Good!”
Mario tersenyum sambil meniup-niup ke arah lehernya yang penuh keringat. Sementara tangannya menggerak-gerakkan kerah bajunya.
“Eh, kalian nggak pulang dulu ya?” tanyaku.
Mario menggeleng.
“Main bola pake seragam. Besokkan masih mau dikenakan, jadi bau tuh!”
Mario nyengir.
“Kalo udah bau terus kena keringat gitu, gimana bisa nyaman pakenya…”
“Udah biasa kok, hehehe…”
“Udah dibilang jangan pelihara kebiasaan jelek…” omelku.
“Besok-besok nggak lagi deh.”
Aku cuma mangut-mangut.

“Bray, beli minum yuk!” ajak Arie yang berjalan menghampiri kami.
“Yuk!” sambut Mario sambil berdiri.
“Bentar ya, Mister,” pamit Arie sambil merangkul pundak Mario.
Aku mengangguk. Mereka berdua berlalu sambil bercanda.

Aku tersenyum. Melihat keakraban mereka serta melihat tingkah laku siswa yang lain, membuat kenangan-kenangan di masa-masa SMA teringat lagi.

Dulu aku dan teman-teman paling suka main bola. Hampir tiap sore aku dan teman-teman bermain bola di lapangan sekolah atau lapangan SMP 5 (salah satu lapangan terbesar di kotaku. Dinamai lapangan SMP 5, karena lapangan itu terletak di depan bangunan SMP 5. Namun sebenarnya lapangan itu diperuntukkan untuk publik). Setelah puas bermain bola, maka kami akan melanjutkan dengan nongkrong di pinggir lapangan sambil makan Siomay, Batagor ditambah segelas Es Tebu. Aku merindukan moment itu.

Tidak berapa lama kemudian, Mario dan Arie kembali dari kantin. Mereka duduk di sampingku.

“Kalian nggak les lagi?” tanyaku.
“Minggu depan mulai les lagi, Kak,” jawab Mario.
Aku mengangguk-angguk.
“Mario masih suka bolos, Mister,” timpal Arie.
“Oh ya?” aku langsung menyipitkan mata dengan tajam.
“NGGAK!” bantah Mario keras.
“Gue serius, Mister! Ada-ada aja alasannya biar nggak ikut les,” terang Arie.
“Sembaranga elu, Bray! Fitnah banget deh…”
“Biar Kakak laporin sama Mamanya!” ancamku.
“Laporin aja gih, Mister! Wkakaka…”
“Terserah. Buktinya nggak kek gitu,” kata Mario dengan bibir cemberut.
“Iiihhh…gitu aja cemberut! Kalo nggak ya, biasa aja kaleeee….” Arie mengacak rambut Mario.
“Elu sih, fitnah gue. Kek nggak tahu aja dia kek gimana,” Mario melirik aku sekilas.
“Hehehe… Gue becanda, Sayang. Emang kenapa sih elu takut banget sama Mister Jo?” Arie memeluk leher Mario lebih erat. Puncak hidungnya hampir menyentuh pipi Mario.
“Siapa yang takut???”
“Kartu As-nya ada di Kakak, Rie,” timpalku.
“Oh ya? Emang apaan Mister?”
“Halah, soal teler lagi pastinya!” celetuk Mario sambil manyun.
“Teler? Siapa yang teler?”
“Gue! Gue mabok sama Gugum.”
“Kapan, Bray???”
“Mau tau aja apa mau tau banget?”
“Banget, Bray.”
“Lupa!” kata Mario enteng.
“Kalo gitu laporin aja, Mister!”
“Elu berdua itu sama-sama tukang ngadu!”
“Main lagi yuk?” pungkasku.
“Yo, ayo!” Arie bangkit diikuti Mario.
“Woy semuaaa!!! Maen lagiiii…!!!” teriak Arie.

Kami main dengan semangat. Aku, Mario dan Arie berada dalam satu tim. Kami bermain dengan kompak. Aku dan Mario sebagai penyerang, sedangkan Arie bertindak sebagai bek. Meskipun bermain sedikit asal-asalan dan sedikit mengabaikan aturan permainan, tapi bermain dengan para siswa sangat menyenangkan. Rasanya aku kembali menjadi anak SMA. Berlari, berteriak dan berebut bola seakan-akan waktu seperti ini tak akan berhenti.

Menjelang pukul enam sore, kami sepakat menyudahi permainan. Tentu saja tim kami sebagai pihak yang menang. Kami ber-high five dengan mimik puas meskipun bermandi keringat.

“Minum, Mister?” Arie menawarkan air mineral gelas ke aku.
“Thanks,” jawabku sambil menyambut tawarannya.

Selesai bermain, satu persatu kami meninggalkan lapangan.
“Kalian mo langsung pulang?” tanyaku.
“Iya.”
“Emang kenapa, Kak?” tanya Mario.
“Kita makan gorengan ke Setia Negara** yuk?” ajakku.
“Duit gue udah habis, Mister,” kata Arie nyengir sambil meraba-raba saku celananya.
“Kakak yang traktir,” kataku.
“Oke aja dah kalo gitu!” kata Arie cepat.
“Mo nggak, Yo?” tanyaku ke Mario yang sedari tadi diam.
“Oke. Yuk, let’s go!” sambutnya.

Kami bertiga menuju parkir berbarengan. Lalu beriringan menuju Lapangan Setia negara.

Seperti waktu sore di hari-hari biasanya, lapangan Setia Negara selalu ramai dengan anak muda yang nongkrong di sepanjang tepi lapangan. Tempat ini memang tempat yang strategis dan nyaman untuk menghabiskan sore. Bagi pencinta olahraga, di sini bisa jogging di sekitar lapangan, main volley dan main basket. Sementara bagi yang cuma ingin cuci mata, tempat ini cocok juga. Muda-mudi lalu lalang di sini. Ada yang ngobrol bareng teman-teman, pacaran di bawah naungan pohon rindang, atau makan gorengan seperti yang aku lakukan bersama Mario dan Arie. Jadi sangat memungkinkan untuk menambah kenalan atau juga menemukan pasangan di sini. Hehehe.

Kami bertiga memilih tempat duduk yang suasananya tak begitu ramai. Aku langsung mempersilahkan mereka untuk menikmati gorengan.
“Tenkyu, Mister,” kata Arie.
Aku mengangguk.
“Kakak waktu masih sekolah suka banget nongkrong di sini bareng teman-teman,” terangku.
“Bareng rombongan Kak Pipit dan Mbak Ajeng?” tanya Mario.
“Sama mereka sering. Sama yang lainnya juga sering.”
“Kalo kita sih sukanya nongkrong di lapangan SMP 5,” terang Arie.
“Di sana sih biasanya Kakak sama teman-teman sukanya main bola,” kataku.
“Dulu kita juga suka maen di sana ya, Bray? Tapi sekarang lapangannya suka dipakai buat latihan tentara sih…” terang Mario.
“Ooo…gitu ya?”
Mario dan Arie mengangguk berbarengan.
“Oh, iya, eksul bola masih ada nggak di SMANSA?” tanyaku.
“Masih ada dong. Gue sama Mario kan anggotanya,” jawab Arie.
“Masih aktif ya ikut pertandingan?”
“Masih…” jawab Arie lagi sambil menambah kuah cabe ke piringnya.
“Jangan banyak-banyak, Bray. Entar elu sakit perut,” tegur Mario.
“Dikit kok, Bray.”
“Dikit apaan? Banyak gitu? Elu mo makan gorengan apa sambelnya sih?”
“Hehehe… Elu tenang aja Bray, perut gue kuat kok,” kata Arie.
“Gue udah ngingetin lho…” kata Mario dengan mulut bersungut.
“Iya Sayang… Makasih yaaaa…” ucap Arie sambil mencubit kedua pipi Mario.
“Haiks! Tangan elu tuh cabe semua, Rie!” gerutu Mario seraya buru-buru mengelap pipinya dengan punggung tangan.

Aku tersenyum melihat kelakukan mereka. Kelihatan banget kalo mereka sudah teramat akrab.

Tapi baru beberapa lama kami di sana, seorang cewek datang menghampiri kami. Senyum manis tak pernah lepas dari bibirnya. Dia salah satu cewek yang pernah kulihat saat bermain bola untuk pertama kali di SMANSA.

“Sore semua…” sapanya lembut.
“Sore…” balasku.
“Eh, Bebeb. Sama siapa ke sini?” tanya Arie.
“Tadi dianter teman,” jawab cewek itu sambil duduk di samping Arie.
“Mana temannya? Kok nggak diajak kesini?” Arie melempar pandangannya ke segala arah.
“Udah pergi.”
“Ooohhh… Mau gorengan?” Arie menawarkan bakwan yang sudah setengah dimakannya.
“Hmmm…!” Mario tiba-tiba berdehem.
“Eh, iya. Hihihi…” Arie nyengir sambil menatapku.
“Nggak apa-apa,” kataku yang mengerti apa maksud tatapannya itu. Mario tadi mengingatkan Arie kalo yang traktir itu aku.
“Eh, iya, Mister belum kenalan kan sama Juwi?”
“Secara formal sih belum. Tapi kalo nggak salah, Juwi ini anak Paskib SMANPAT kan?”
“Yup. Cewek paling cantik yang langsung menggetarkan hati gue saat pertama kali melihatnya,” kata Arie yang langsung disambut “Hoeekkk…!” dari Mario.
“Ya, Kak. Kakak ini Mister Jo itukan?” balas Juwi.
“Iya. Kok tau?” tanyaku.
“Bang Arie pernah cerita ke aku soal Kakak. Katanya Kakak yang bantu dia waktu mo PDKT ke aku…” terang Juwi.
“Yup, exactly! Dia katanya gak pede mo nembak cewek secantik kamu…”
Juwi tersipu malu.
“Haish! Mister Jo bisa aja ya ngegoda cewek. Dia pacar gue, Mister!” seru Arie.
Aku terkekeh.
“Tenang aja. Kakak bukan pagar makan tanaman…”
“Tapi tanaman dimakan pagar,” celetuk Mario.
“Nggak kok. Kalo udah ada yang punya sih Kakak nggak mau ganggu. Tapi kalo cewek secantik Juwi ini masih jomblo, lain lagi ceritanya…” godaku.
“Boong. Kata Kak Pipit—”
“Sssttt…!” aku langsung membekap mulut Mario. “Nggak usah didengerin…” pesanku ke Arie dan Juwi.
“Emang ada apa Yo?” tanya Arie dengan mimik penasaran.
“Nevermind!” kataku sambil melepaskan Mario.
“Ada apa sih, Yo?” Juwi ikut-ikutan nanya.
“Nggak ada. Biar jadi rahasia kita berdua,” jawab Mario.
“Yeeee….!” desis Arie dan Juwi bersamaan.

Setelah obrolan singkat itu, yang lebih mendominasi percakapan kebanyakan sejoli Arie dan Juwita. Entah apa saja topik pembicaraan mereka. Tapi yang pasti semua omongan mereka penuh dengan kata-kata mesra.

Hanya saja, ada sesuatu yang mengusik pikiranku. Hal ini berkaitan dengan sikap Mario. Entah kenapa aku merasakan kalau sikap Mario mendadak berubah semenjak kedatangan Juwi. Aku mengamati kalau sikapnya menjadi sedikit kaku dan mimik wajahnya berubah tegang. Aku berkesimpulan bahwa Mario merasa nggak nyaman, meskipun aku tak tahu penyebabnya apa. Aku pun memutuskan untuk pulang duluan dengan alasan sebentar lagi adzan Mahgrib. Begitu juga Mario. Ia juga pamit pulang ke Arie dan Juwi. Kami pun menuju motor masing-masing berbarengan.

“Duluan ya Kak!” pamit Mario sambil memainkan gas motornya.
“Ya. Hati-hati…”
Mario mengangguk sekilas lalu menghidupkan klakson. Setelah itu langsung pergi.

Tuhkan. Sikap Mario begitu dingin. Mengingatkan aku pada sikap nggak bersahabatnya persis seperti saat aku mengajar les di kelasnya beberapa waktu lalu.

Mungkinkah Mario cemburu? Kalo gitu, artinya ia suka sama Juwita juga dong?

***

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: