Chapter V

Chapter V

***Mario***

*31 Desember 2012*

Hanya beberapa jam lagi penghujung tahun 2012 akan berlalu. Tapi gue nggak punya planning apapun untuk melewati pergantian tahun kali ini. Biasanya gue selalu ikut kemana Arie pergi.

Beberapa teman sudah mengirimi gue pesan happy new year baik di SMS maupun whatsApp. Bahkan ada yang mengajak bakar-bakaran jagung dan ubi di rumah mereka dan di perkemahan. Tapi gue nggak mengiyakan. Tanpa Arie gue jadi nggak semangat.

*On Facebook*

[quote][color=blue][b]Arieswara[/b][/color]
siapin jagung dan ikan buat bakar-bakaran entar malem, ;D
12 menit yang lalu
18 . Suka . 21 komentar . Bagikan[/quote]

Heehhh, sepertinya liburan Arie begitu menyenangkan. Berada di tepi pantai, bersama pacar dan teman-teman. Berbanding terbalik dengan keadaan gue. Menghabiskan waktu liburan sendirian di rumah dengan pikiran terus tertuju ke sahabat yang diam-diam gue cintai. Sungguh tragis.

[quote][b]Mario Indonesia:[/b]
gak seru ah, bray. Enakkan bakar rumah. ;p

[b]Arieswara:[/b]
@bray mario: hahahaha. Itu sih kriminal, bray.

Elu malam tahun baru kmn, bray?

[b]Mario Indonesia:[/b]
@bray arie gk tahu nih. Palingan kumpul sm teman2 jg smbl bakar2an

[b]Johan Adiwiguna:[/b]
wih yg lg holiday di pantai, bakar2annya lain ya? Hehe.

[b]Arieswara:[/b]
@mr jo: hehe. Bosen ah mr bakar singkong mulu. Wkwk

mr malem thn baru kmn?

[b]Arieswara:[/b]
@bray mario: sip. Asal elu jangan bakar diri ya? Hihi

[b]Mario Indonesia:[/b]
@bray arie enak aja. Gue bakal bakar sekolahan. Wkakak.

[b]Johan Adiwiguna:[/b]
@arie : kumpul sm my frens smbl bakar sate

[b]Mario Indonesia:[/b]
@mr jo waw enak bgt tuh! Sluruupp…*medadak laper*

[b]Ariewara:[/b]
@mr jo: ckckck… Kalo mahasiswa menunya lain ya mister?

@bray mario: hahaha. Awas kalo nggak jadi!

[b]Johan Adiwiguna:[/b]
@mario : kamu kmn malem thn baru?

@arie : maklum teman kakak tempat kita ngerayain malam thn baru itu babenya tukang daging. Makanya bakarnya sate, hehe.

[b]Arieswara:[/b]
@mr jo: oooh, pantes. Enak ya. Coba kalo teman gw ada yg ortunya tukang daging…hihi

[b]Mario Indonesia:[/b]
@bray arie wkwk. Ogah. Elu aja gih.

@mr jo sm aja kek yg laen. Bakar2an sama gugum dll.[/quote]

Lagi asyik berbalas komen di Facebook, nada SMS HP gue berbunyi. Gue pun segera membuka pesan itu.

[b]Dari: Kak Jo
Time: 17.28
Date: 31 Desember 2012

Yo, km beneran bakalan tahun baruan sama gugum cs?[/b]

Gue mengerutkan kening setelah membaca isi pesan dari Kak Jo itu. Ngapain dia mesti kirim SMS cuma buat nanya beginian? Kan bisa lewat FB aja.

[b]Dari: Mario
Time: 17.29
Date: 31 Desember 2012

Iya. Knp?[/b]

Sekitar satu menitan SMS itu terkirim, [i]Kak Jo calling[/i] tertera di layar HP gue. Ergh, mo ngapain lagi sih nih orang?

“Ya, halo? Kenapa?” tanya gue dengan enggan.
“Jangan pergi sama mereka.” Suara Kak Jo terdengar tegas.
“Kenapa?”
“Mereka itu bukan teman yang baik.”
“Mereka baik kok. Gue udah lama temanan sama mereka,” bantah gue.
“Baik apanya? Kalo baik nggak mungkin ngajakin kamu mabuk!” suaranya terdengar gusar.
“Eh, nggak kek gitu kok! Kami cuma coba-coba. Namanya juga anak muda, suka penasaran sama hal yang baru,” gue membela diri.
“Bego! Kalo yang begituan nggak usah dicoba. Kalo ketagihan gimana, eh?”
“Nggak bakalan. Rasanya gak enak.”
“Kalo enak pasti pengen coba lagikan? Kalian itu nggak sayang badan apa???” suaranya kembali terdengar keras.
“Nggak bakalan coba lagi Kak. Janji,” kata gue mencoba menghindari konfrontasi.
“Jangan pergi sama mereka!”
“Tapi gue udah janji…”
“Batalin!”
“Gue nggak mau malam tahun baruan di rumah aja.”
“Ikut sama Kakak!”
“Hah?”

Tut!

Gue berdecak kesal. Sebenarnya dia siapanya gue sih? Enak aja marahin gue! Terserah gue dong, kalo gue mau ngapain aja! Bukan urusan dia!

Masa bodohlah!

***

*Pukul 20.05*

Gue tengah berselancar di dunia BoyzForum saat terdengar suara Bik Dar memanggil dengan lembut.

“Kenapa, Bik?”
“Ada teman Aden.”
“Oh, ya, ya.” balas gue sambil sedikit tergesa berjalan keluar kamar. Kemungkinan itu si Gugum cs.

“Oooh, pantesan kamu kelihatan lebih dewasa,” sepertinya Mama yang menyambut teman gue itu, dan sekarang Mama tengah mengobrol dengannya.
“Ya, Tante.”

Eh, itukan suaranya Kak Jo???

Gue mempercepat langkah. Dan benar saja, saat gue tiba di ambang pintu ruang tamu, ada Kak Jo bersama Mama.

“Eh, Kak. Ada apa?” tanya gue sambil berdiri di samping Mama.
“Yo, kok kamu bisa temenan sama mahasiswa?” tanya Mama sambil menoleh ke arah gue.
“Emang nggak boleh?” gue balik bertanya.
“Bolehlah. Kita boleh berteman sama siapa aja, asalkan mendatangkan hal yang positif.”

Tatapan gue dan Kak Jo beradu setelah Mama menyelesaikan kalimat terakhirnya.

“Kak Jo ini guru les Mario di sekolah,” terang gue.
“Wah, Nak Jo, kamu guru ya???” suara Mama terdengar antusias.
“Ya, Tante. Sempat jadi guru menggantikan guru bahasa Inggrisnya Mario yang lagi cuti. Cuma sebentar kok.”
“Hebat. Masih mahasiswa sudah jadi pengajar. Kalo udah tamat, bisa-bisa jadi dosen dong?” Mama mengerling dengan senyum manis.
Kak Jo tertawa kecil.
“Nah, kalo yang begini patut di contoh, Yo. Mama kepengennya kamu itu berteman dengan orang-orang kek Nak Johan ini. Bisa kasih semangat buat kamu supaya bisa melakukan hal yang lebih baik lagi,” Mama mulai menasehati gue.
“Iya. Makanya Mario temenan sama Kak Jo,” balas gue diplomatis.
“Nak Jo ini pasti pinter. Kamu bisa belajar sama dia. Apalagi sebentar lagi UN.”
“Kata Mario nilainya nggak ada yang merah, Te. Dia udah belajar dengan keras pastinya,” Kak Jo menimpali.
“Tapi Bahasa Indonesianya enam! Masa pelajaran bahasa sendiri aja enam? Logikanya kalo bahasa sendiri aja nggak bisa, apalagi bahasa asing???” Mama mulai mengungkit ucapannya saat gue terima raport.
“Nggak gitu juga dong, Ma. Buktinya bahasa Inggris Mario dapat delapan,” bantah gue.
“Seharusnya bahasa Indonesia-mu itu dapat sembilan!” kejar Mama.
Gue menghela napas. Payah nih kalo perang mulut sama Mama. Pasti ada aja jawabannya.
“Nak Johan, gimana nilai bahasa Indonesianya dulu? Bagus ya?”
“Ah, ng—”
“Bagus, Ma! Gue udah lihat. Nilainya sembilan!” potong gue cepat.
Kak Johan mengerutkan keningnya sembari melihat gue dengan mata menyipit.
Gue acuh tak acuh sambil berusaha menahan tawa.

Rasain! Makanya jangan suka ikut campur urusan orang. Ladeni tuh Mama gue yang bawel.

“Wah! Hebat!” seru Mama dengan mata berbinar.
Kak Jo tersenyum.
“Alhamdulillah, Te. Kebetulan aja mungkin dapat nilainya sebagus itu. Tapi aku memang suka pelajaran Bahasa Indonesia,” terang Kak Jo dengan kesan tak berlebihan.

Kali ini giliran gue yang mengerutkan kening. Emang beneran yah nilai Bahasa Indonesianya sembilan???

“Naahhh, kalo gitu, kamu bisa dong ajarin Mario, Jo? Tante khawatir banget nih. Cemas Mario gak lulus ujian bahasa Indonesianya,” kata Mama yang langsung gue sambut dengan mulut ternganga.
“Kalo Mario-nya mau sih, boleh-boleh aja,” balas Kak Jo sambil melirik ke arah gue sekilas.
“Harus mau! Nggak ada alasan buat nolak! Untung orang mau ngajarin!” Mama melotot ke arah gue.
“Oh, ya, ada perlu apa Kak?” gue mencoba mengalihkan topik pembicaraan yang seharusnya nggak perlu dibahas menjelang pergantian tahun ini. Kek nggak ada topik lain aja.
“Katanya mau ikut Kakak ngerayain tahun baru?” balas Kak Jo.

Hah? Kapan gue bilang mo ikut?

“Ooh, kalian mau ngerayain malam tahun baru ya? Di mana?” tanya Mama.
“Di rumah salah satu temanku, Tan. Acara panggang sate,” jawab Kak Jo.
“Wah enak tuh. Ya udah, buruan pergi, Yo,” kata Mama.
“Emang nggak apa-apa?”
“Ya nggak apa-apa. Mama percaya sama Jo,” kata Mama sambil tersenyum.

Gue menghela napas. Mama sepertinya suka banget sama Kak Jo. Dan bodohnya gue secara tak langsung sudah menambah rasa suka Mama ke dia dengan berbohong soal nilai Bahasa Indonesianya. Coba kalo nggak, Mama nggak bakalan minta dia buat ngajarin gue. Maksud hati pengen ngerjain tuh orang, malah gue yang kena. Senjata makan tuan nih namanya. Sial.

“Ayo pergi!” seru gue setelah mengambil sweater di kamar.
“Kami pergi, Tante,” pamit Kak Jo.
“Hati-hati ya!” pesan Mama.
“Ya, Ma…”
“Jo, jagain Mario ya. Kalo dia macem-macem, laporin ke Tante,” kata Mama.
“Siap, Tante!” Kak Jo nyengir.
Gue mengatupkan mulut rapat-rapat menahan kesal.

***

“Kita mo kemana, Kak?” tanya gue dalam perjalanan.
“Ke rumah Farah, teman Kakak.”
“Ohhh. Kenapa gue dijemput sih?” tanya gue setengah menggerutu.
“Dari pada Gugum yang jemput.”
“Emang kenapa?”
“Kamu udah tahu alesannya.”
“I see. Tapi gue nggak enaklah gabung sama teman-teman Kakak. Nggak ada yang gue kenal juga.”
“Ada Pipit sama Adit. Lagian kita cuma berlima—berenam sama kamu. Semuanya yang pernah ketemu sama kamu di Pangsit 21.”
“Oooh. Kalian itu satu gank ya?”
“Nggak ada gank-gankan. Cuma memang dari SMA kita berlima itu udah dekat banget.”
“Oohh…” desis gue.
“Emang kamu di sekolah punya gank?”
“Nggak ada kalo gue. Tapi teman-teman yang lain sih punya. Contohnya Kenanga dan kronco-kronconya,” terang gue.
“I see…”
“Oh, iya, permintaan Mama tadi nggak usah dianggap serius ya.”
“Nggak masalah. Kalo kamu memang butuh bantuan, tanya aja ke Kakak. Siapa tahu Kakak bisa bantu. Hitung-hitung nge-refresh pelajaran yang sudah bertahun-tahun dilupakan.”
“Emang nilai bahasa Indonesia Kakak segitu ya?”
“Iya. Sembilan Delapan.”
“Hasil UN?”
Kak Jo mengangguk.
“Widih, keren! Mendekati sempurna.”
Ia terdengar tertawa kecil.
“By the way, kok udah tahu nilainya, tapi masih nanya? Kamu tahu nilai Kakak dari mana?”
“Uhmm, sebenarnya tadi gue asal ceplos aja. Gue nggak tahu nilai Kakak yang sebenarnya.”
“Buat apa ngomong gitu tadi?”
“Uhmmm… Nggak tahu!”
“Hmmm…”
“Sorry…”

***

***Johan***

Farah tengah sibuk di dapur ketika aku dan Mario tiba di rumahnya.
“Masuk Kak. Mbak Farahnya ada di dalem,” kata Fitri, adik Farah.
Aku mengangguk.
“Ayo,” aku masuk diikuti Mario.
“Langsung ke dapur aja,” kata Fitri lagi.
“Lagi apa dianya?”
“Lagi buat sate tuh.”

Aku pun langsung menuju dapur. Dari ambang pintu, nampak Farah tengah duduk santai di depan baskom berisi daging yang sudah dipotong kecil-kecil seukuran dadu. Potongan daging-daging itu ia tusukkan ke tusukan sate yang terbuat dari lidi.

“Satenya sepuluh tusuk, Bu…” tegurku sambil tersenyum.
Ia langsung mendongak ke arahku.
“Eh, monyong! Bantuin gue nih!” serunya.
“Yang laen belum datang?” tanyaku sambil bergabung bersama Farah. Begitu juga dengan Mario.
“Tahu deh elu pada ah! Masa semuanya gue yang ngerjain sih?” gerutu Farah.
“Ajeng kemana?”
Farah mengangkat bahunya. “Kalo Pipit sama Adit otw katanya. Tapi dari setengah jam yang lalu masa otw mulu. Emang rumah gw sama rumah mereka berjarak antar provinsi apa???”
Aku terkekeh.
“Arangnya udah dibeli, Far?”
“Adit yang bawa.”
“Ntar kita bakar-bakarannya di mana? Di halaman belakang apa samping?”
“Belakang aja deh. Lebih luas. Ya nggak?”
“Boleh juga.”
“Selain sate, nggak ada bakar-bakaran yang lain, Kak?” tanya Mario yang sedari tadi diam.
“Ada. Bakar rumah, hahahaha…! Biar pada rame, wkwkwk,” jawab Farah asal.
“Hahaha. Mendingan bakar sampah ajalah. Ada manfaatnya,” timpalku.
“Yaiks! Maksud gue itu bakar jagung gitu…” kata Mario.
“Boleh juga. Jo, elu SMS Adit atau Pipit gih! Suruh mereka beli jagung.” kata Farah.

Belum sempat aku merogoh ponsel di saku baju, tiba-tiba terdengar salam yang lebih tepat disebut teriakan, yang diikuti kemunculan sosok Fitra dan Pradista.

“Ya, orangnya dah nongol…” kataku.
“Emang kenapa, Bro?” tanya Fitra sambil menarik kursi di sebelahku.
“Gue nyuruh Johan buat SMS elu pada untuk beli jagung,” timpal Farah.
“Buat apa? Kan udah ada sate?” celetuk Pradista.
“Mengingat mulut elu pada nggak jauh beda sama TPA, gue rasa sebelum pergantian tahun, ini sate udah ludes!” kata Farah sambil melotot.
Kami berempat nyengir.
“Ajeng, mana Ajeng?” tanya Pradista dengan mata melirik kesana-kemari.
“Belum datang,” jawabku.
“Heh, dasar tuh anak! Selalu aja datang saat kesibukan sudah selesai. Giliran waktunya makan, baru batang hidungnya nongol!” kata Fitra.
“Kayak elu pada nggak aja!” gerutu Farah.
“Kan kita udah berbagi tugas?” bela Fitra.
“Tugas apaan???”
“Gue beli arang!” celetuk Pradista cepat.
“Gue…gue ngaterin Adit beli arang!” kata Fitra cepat.
“Nah elu, apa Jo?” tanya Pradista.
“Aku… Bantu Farah nusukin daging!” jawabku sekenanya sambil mengangkat setusuk sate yang baru selesai kubuat.
Mario ngakak mendengar jawabanku barusan. Aku menoleh ke arahnya sekilas. Kami berbagi senyum.

“Shut up! Berapa susahnya sih beli arang?! Sambil jalan ke sini aja elu bisa belinya, Dit! Nggak perlu juga pake ditemani segala sama Pipit! Beli arang sekantong kresek kecil aja pake dua-duan. Kek orang mo kandangan aja elu berdua, pake bawa temen!” semprot Farah.
Kami terkekeh.
“Elu juga, Jo! Udah berapa tusuk yang elu buat??? Sepuluh tusuk, dua puluh tusuk???”
“Satu… Dua… Tiga… Enam tusuk, Far. Hehehe…” jawabku.
Farah melengos.
“Gitu aja elu pada bangga. Gue nih, dari sore tadi, buat bahan rendaman dan olesan satenya sendirian, buat bumbu kecapnya juga sendirian, terus yang beli bahannya gue juga, potong-potong dagingnya gue juga. Elu pada kemana??? Baru sekarang nongol! Tekor gue. Tekor waktu, tenaga dan materi. Untung ada penghibur berondong cucok di sini,” cerocos Farah sambil mengerling ke arah Mario genit.
“Huuuuu…!!! Dasar Nenek ganjen!” semprot Fitra.
“Diem elu Kakek Cangkul!” balas Farah.
“Ayoooo, puas-puasin berantemnya di penghujung tahun. Ini ada golok!” celetuk Pradista sambil meraih golok di atas meja yang nampak sangat tajam lalu diserahkannya ke Farah.
Kami terkekeh.
“Oh, iya, udah di SMS-in belum si Ajengnya? Suruh dia bawa jagung,” Farah kembali mengingatkan.
“Oh, iya,” aku langsung merogoh ponsel yang tadi urung kuambil. Akupun mengirim pesan singkat ke Ajeng.
“Kata Ajeng dia bakalan ke sini bareng pacarnya. Bener Far?” tanya Pradista.
“Katanya sih gitu…” jawab Farah.
“Kalian udah kenal sama pacarnya Ajeng?” tanyaku.
“Gue sih cuma tahu orangnya doang. Farah yang tahu,” jawab Pradista.
“Masih yang lama itukan?” celetuk Fitra.
“He-eh. Yang kepala botak tumbuh itu,” Farah membenarkan.
“Kalo gitu, mungkin Ajengnya lagi nunggu jemputan pacarnya,” kataku.
“Maybe. Atau mungkin lagi keliling-keliling kompleks dulu sampai kerjaan kita selesai baru dia kesini,” gerutu Farah.

***

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: